Hangout

Minggu Sore di Rumah Buku

Minggu sore kemaren, akhirnya kesampaian juga saya ngajakin Nyanya dan Rinjani nongkrong di Rumah Buku. Ini bukan tempat baru sih. Udah lama banget malah. Dulu waktu masa-masa jaya, jaman masih lajang sebelom kenal Nyanya, Rumah Buku ini adalah salah satu hideaway favorit saya. Kalo udah suntuk, mati ide, bosen, pasti larinya ke sini berdua Grompol. Ga terlalu sering juga sih, lebih seringnya malah ke QB (skarang Periplus) di Toko Setiabudi, yang cuman beberapa ratus meter dari Rumah Buku. Uhm, QB itu cuman kedok aja sih biar dibilang keren, padahal mah hideaway yang sebenernya makan cakue depan toko setiabudi ahahah.

Anyway, saya kurang jago bercerita mendeskripsikan sesuatu, apalagi bikin review. Mungkin foto-foto di bawah ini bisa bercerita lebih baik dari saya. Yang jelas, yang mau saya ceritain adalah, Rumah Buku ini, sesuai namanya, adalah ‘rumah’ tempat buku-buku. Buku, majalah, lokal, luar, terjemahan, bahasa inggris, apa aja ada. Random, ga ada batasan genre atau jenis buku tertentu. Dari desain grafis ke biografi Bob Marley. Dari ensiklopedi binatang ke majalah indie lokal.

Sebenernya konsepnya sederhana aja, cuman perpustakaan biasa. Okelah ada cd/dvd film dan musik juga. Trus ada ruangan buat nonton bareng juga. Tapi kalo kata saya yang bikin tempat ini jadi istimewa adalah atmosfirnya. Kebayang ga sih, duduk santai di sofa sambil baca buku, di ruangan yang isinya buku semua, tenang, sejuk khas Hegarmanah, sambil menyeruput teh tarik dan ngemil roti bakar coklat. Ya gitu, ‘Rumah’ banget. Homy. Sekali lagi, saya ga jago nyeritain suasana. Harus dateng sendiri dan ngerasain apa yang saya maksud :D

Oh selain teh tarik dan roti bakar coklat, sandwich juga ada. Nasi goreng pun ada. Tapi kita ga nyobain yang lain sih.

Enaknya lagi, tempat ini juga bisa jadi tempat belajar dan bermain alternatif buat Rinjani. Rinjani kan anaknya ekspresif banget yah, kalo seneng, sebel, itu keliatan banget dari tampangnya. Nah kmaren itu, dia yang sumringah gitu ngeliat tumpukan buku. Semuanya mau diacak-acak. Kmaren itu, tau-tau dia ngangkat buku yang gede banget sampe tertatih-tatih, sambil ngomong, “ikaann, ikaan!” ternyata itu buku ensiklopedi binatang gitu, cover-nya foto ikan. Ha! Ngerti kan maksut saya? Banyak banget buku-buku dan majalah yang bisa di-explore sama Rinjani di sana. Emang agak-agak tricky sih bawa anak yang susah diem kaya Rinjani ke sini, terlalu banyak buku-buku, pernak-pernik kecil-kecil yang sangat potensial untuk diacak-acak. Atau mulutnya yang ga bisa diem ngoceh terus bisa mengganggu ‘ketentraman’. Belom lagi kalo tau-tau dia nyanyi Kacih Ibu, buyar deh semuanya. Tapi kita bisa duduk di teras depan sambil makan sandwich, jadi ga terlalu mengganggu orang-orang yang lagi baca di dalem.

Sama kaya nonton TV, ngeliat buku pun Rinjani ga betah lama-lama. Paling cuman berapa menit, trus kabur, trus balik lagi, trus kabur lagi. Kan emang gitu katanya ya, anak-anak itu cuman bisa konsentrasi ga lebih dari 3 menit. Kalo udah bosen, saya dan Nyanya ngajakin Rinjani lari-larian di lapangan rumput di halaman depan Rumah Buku. Lucu deh, kan lapangan rumputnya ada kontur naik turun gitu, Rinjani belajar jalan nanjak, tapi susah pas jalan turun ahahah.

Mungkin karna ini tempat favorit saya, jadi saya kedengeran terlalu subjektif yah? Tapi emang tempatnya enak banget sih *tetep*.

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

Comments (6)

  1. waaa, keren amat tempatnya! asik kali ya kalo punya rumah kayak gitu. trus furniturenya sukaaaaaa! si kursi putih cocok sekali ama rumahku sekarang :D