Hey Nyanya Stories & Thoughts

Mimpi Buruk itu Berjudul Odontectomy

odontektomi-1

Odontectomy aja ya bu empat-empatnya?”

Whaaaaat? Mati aja deh nih *padahal ga ngerti apa itu odontectomy sampe akhirnya si dokter ngejelasin. Bro, operasi gigi bro. Ga kurang serem apa? Horor ih ngebayanginnya. Horor ngebayangin proses bedahnya, horor ngebayangin mulut penuh darah, horor ngebayangin ga bisa makan, dan yang paling horor…horor ngebayangin bangkrut mendadak berasa abis dirampok ama dokter gigi. Ahahahaha. Kebayang kan perihnyaaaa? :p

Apa sih Odontectomy itu? Buat yang belum tau, Odontectomy itu operasi kecil buat ngangkat gigi yang impaksi (gigi bungsu yang posisinya tidur). Sebenernya 6 tahun yang lalu *buset ya lama aja*, drg. Mira, dokter gigi saya sewaktu saya masih tinggal di Bogor, udah nyaranin buat ngangkat keempat gigi impaksi ini. Tapi berhubung waktu itu saya mau nikah terus juga rempong ama mau pindah ke Bandung, jadilah operasinya ditunda. Lagian takut dan horooooor. Rasa takutnya sama banget ama perasaan saya dulu takut melahirkan. Hehehe, cemen banget ya? Soalnya seumur-umur belum pernah dibedah atau dijait. Jadi ga kebayang itu kaya gimana.

Yaudah deh, setelah menunda-nunda beberapa kali, mau ga mau pagi itu saya harus ngadepin oprasi bedah mulut juga. Pagi itu saya ditemani ing. Rinjani sengaja ga kita ajak, ditinggal di rumah sama oma dan mba. Duduk tegang di ‘kursi panas’ sambil dianastesi lokal di beberapa titik di gusi. Ga lama anastesi bekerja, dokter pun mulai ngoprek-ngoprek gigi saya. Pelan-pelan saya perhatiin alat apa aja yang dokter itu ambil buat ngebedah gusi saya. Tapi, dari semua alat-alat itu ga keliatan pisau bedahnya yang mana. Mungkin si dokter pake trik sulap biar saya ga ngeh dan biar saya ga tegang juga. Hihihihi. Beberapa kali saya liat dokternya agak terlihat berusaha keras ngeluarin gigi impaksi saya ini. Jujur aja, saya sempet khawatir! Takut gilaaaaak! Tapi dalem ati terus komat kamit semoga semuanya lancar :D

odontektomi-2

odontektomi-4

Proses bedah ini beneran berjalan santaaaaai banget. Dokternya berkali-kali nyuruh saya istirahat mulut dulu, jadi ga terus-terusan mangap. Setelah sukses ngangkat  gigi impaksi kiri bagian bawah, selanjutnya gusi bagian atas sebelah kiri disuntik aneastesi dan ga lama proses bedah pun dilakukan. Dokternya ga merasa kesulitan ngambil gigi bagian atas ini, beda ama yang bagian bawah yang emang agak susah dan lama. Oiya kalo ditanya gimana rasanya selama operasi berlangsung, yang jelas 15 menit pertama itu saya tegaaaang banget. Dan agak-agak tricky pas bagian darah dan air udah ngumpul di mulut. Beneran deh saya khawatir ketelen dan keselek, walaupun sebenernya ada selang buat nyedot darah dan air tadi. Total lamanya proses odontectomy kemarin itu kalo ga salah sejam-an. Itu udah gigi atas ama bawah. Alhamdulillah, semuanya berjalan lancar dan ga ada acara bikin traumatik segala. Cuman traumatik pas bayar aja. Ahahahahaha.

Pasca operasi bedah mulut ini, katanya sih harus istirahat total. Tapi karna hari itu pas banget ama acara outingnya wadezig! ya udah deh saya terpaksa ikut ing outing. Males juga ditinggal di rumah. Sejam pasca operasi saya baru deh makan. Makannya agak hardcore, nasi, ayam ama brokoli. Ahahahahaha. Tapi ternyata emang ga sehoror yang dibayangin loh. Asal sering ganti kapas ama minum obat yang diresepin dokter, Insya Allah ga sakit atau apa. Ya tapi makannya juga penuh hati-hati dan cuman bisa ngunyah sebelah kanan. Air dingin ama es krim beneran jadi andalan banget tuh.

Lima hari kemudian, makan udah lumayan enak. Sikat gigi juga udah bisa kaya biasa lagi. Ga ngerasa ngilu sama sekali, cuman satu yang ga saya suka, rasa obat rumah sakit itu terus nempel di mulut. Dan itu bikin mual banget! Huhuhuhu.

Seminggu kemudian, akhirnya jadwal lepas jahitan. Fiuh rasanya lega deh ngelepas benang item yang ganggu banget di gusi. Bete, karna warnanya item karna kan ga mecing ya ama warna gusi *ya kali*, terus ganggu karna suka ngira itu tuh makanan yang nyelip, padahal benang. Ahahahahah ngilu ga sih ngebayanginnya.

Intinya, odontectomy ama dokter Ihsan itu recommended banget. Dokternya ga bikin kita tegang dan grogi. Telaten dan beneran ngerubah bayangan saya soal operasi gigi impaksi yang menakutkan itu. Pokonya santai dan ga horor lah. Sueeeer!

odontektomi-3

Nyanya was a Visual Merchandiser in a company in Jakarta, before she decided to quit and move to Bandung to live with the husband. After several years enjoying her freelancing times at home, She worked full time again as a visual merchandiser in Bandung. Currently, she joins forces with some friends to run an architecture based creative studio called DFORM.

Leave a Comment

Comments (5)

  1. Halo ka nyanya..saya suka banget baca tulisan2 di blog ini..bikin saya makin kreatif deh kayaknya..hahaha..dan banyak juga ngasihtauin tempat2 makan di sekitaran antapani..secara anak antapani juga..hehehe..

    Pas kebetulan baca post ini langsung pengen comment ka nyanya operasinya di rs mana trus biayanya brp ya ka tu operasi empat gigi semuanya? Soalnya saya disuruh operasi juga gegara giginya dah tumpang tindih..hehehe:P makasih ya ka nyanya atas infonya…:D

    1. Hai Riezkha *tos sebagai sesama geng antapagne* ;))

      Ini di dokter Ihsan di jalan purwakarta. Sebrang Griya. Kemaren sih baru dua gigi sebelah kiri (atas-bawah) kalo ga salah ga nyampe 3juta :D

  2. hi nyanya, saya mo nanya kenapa akhirnya dioperasi?, apa ada efeknya kalo giginya dibiarin aja. Saya juga punya kasus yang sama dan sampe sekarang belum ada niat untuk ngangkat gigi yang masih di dalam gusi. Thanks ya……

    1. hai Fandi! Ini kebeneran gigi saya yg paling belakang posisinya tidur, tumbuh ngedesek gigi di depannya (yang kondisinya berlubang). Jadi buat ngerawat gigi yang berlubang di depannya mau ga mau harus diambil deh. Lagian sekarang jadi enak, udah ga nyelip makanan lagi di bagian gigi belakang yang posisinya susah buat dibesihin.

%d bloggers like this: