Cycling Gadgets & Stuff

Meet Mr. Cadwallader

mrcad-9

Perkenalkan, namanya Mr. Cadwallader. Anggota baru keluarga kami yang saya adopsi dua minggu yang lalu. Pemilik sebelomnya bukan orang sembarangan; Rangga Panji, dari Pancalen Cycles. Walaupun ga kenal secara personal sebelomnya, tapi nama beliau ini udah lama banget wara-wiri di sekitar saya sebagai ‘nabi’-nya para pesepeda. One of the finest bike builders in town, kalo kata Reza. Makanya, ini adalah satu kehormatan buat saya, bisa mengadopsi bekas tunggangan ‘nabi’ yang sudah menemaninya sejak 4 tahun terakhir. Kendaraan keramat, ceritanya. Karena itu juga, saya sengaja melestarikan namanya, Mr. Cadwallader. Menurut Rangga nama itu diambil dari film legendaris, The Twilight Zone.

Awalnya, masih dalam rangka mewujudkan salah satu resolusi 2015 untuk lebih rajin bersepeda, saya iseng nanya ke Reza dan Andira –dua orang temen yang paling saya percaya kalo untuk urusan sepeda– tentang road bike. Sebenernya lebih ke nanya soal budgeting sih, karena saya ga ada bayangan sama sekali. Maksudnya biar bisa memperkirakan musti nabung berapa banyak dan butuh waktu berapa lama sampe saya sanggup membangun sebuah road bike. Karena saya pengennya tailor-made gitu, ga mau beli jadi di toko.

Trus kenapa road bike? Err… karena keren. Secara visual. Do i need another reasons? :)))

Hanya selang 1-2 hari kemudian, Reza tiba-tiba nge-tag saya di postingan Instagram-nya Rangga Panji. Dan blablabla yadayadayadaa…tiba-tiba 30 menit kemudian saya udah punya frame aja, dan mendapati diri saya sedang ngobrol sama Rangga via WhatsApp soal ngebangun frame MASI itu jadi full bike. WHAT?!

IMG_4535

Oke, walaupun agak terkesan impulsif, tapi karena total biayanya ternyata cuman setengah dari budget yang saya perkirakan (berdasarkan hasil obrolan sama Reza), jadi ya ga apa-apalah. Udah gitu bekas tunggangannya Rangga pula. hand-built by Rangga pula. Mau berharap apa lagi ya kan. Saya inget, saya cuman pesen satu ke Rangga, “Bikin yang keren ya sepedanya?” Ahahah. Ga ngerti apa-apa sama sekali soal sepeda, jadi ya serahin sama ahlinya aja. Semua parts, Rangga yang pilihin. Saya paling cuman bawel soal warnanya aja kalo ada yang ga match. Ahahah penting abis.

Dua minggu kemudian Rangga mengabarkan kalo sepedanya udah selesai dibangun. Karena belom kebayang sepedanya bakalan muat apa ngga di mobil, jadi saya terpaksa berangkat ke Jakarta ga ditemenin Nyanya dan Rinjani. Sebagai gantinya saya minta temenin Grompol, yang sengaja saya jemput dulu ke Bogor. Kalo bukan karena excited mau jemput Mr. Cad, saya sebenernya agak males pergi-pergi ga ditemenin duo kucrits. Tapi karena Nyanya sendiri yang nyemangatin, yasudah berangkatlah. me-time, katanya. Dan ternyata seru sih, lumayan nostalgia tolol seharian berdua Grompol, mengenang masa muda ahahah.

Setelah sekian lama denger namanya, dan beberapa minggu terakhir berurusan soal sepeda cuman via WhatsApp, akhirnya saya ditemenin Grompol nyampe juga di Pancalen Cycles, ketemu langsung sama yang namanya Rangga Panji. Setelah liat-liat sebentar, ngobrol-ngobrol, dikasih tips & tricks, kita langsung angkut Mr. Cad pulang. Ditaruhnya di jok belakang dengan membuka roda depannya. Belakangan pas udah di Bandung saya cobain, ternyata kalo kedua rodanya dibuka, sepedanya muat di bagasi belakang mobil, tapi salah satu  jok belakangnya harus agak agak dimajuin. Yay!

mrcad-3mrcad-1mrcad-4mrcad-6

Kebiasaan saya dan Nyanya, kalo pengen punya sesuatu, pasti harus ada ‘bayaran’ atau prestasinya dulu. Jadi yang dipengenin itu nanti sebagai reward-nya gitu. Buat Mr. Cad ini, saya udah rencanain, mau bersepeda 100 km dalam seminggu pertama. Tadinya mau dalam sekali riding sih. First ride-nya 100 K gitu. Tapi ga dibolehin Nyanya. Kawatir kenapa-kenapa kalo sendiri, katanya. Ya udah akhirnya jadi 4 kali dalam 3 hari. Pertama kali ngajakin Mr. Cad jalan-jalan buat kenalan sama Bandung, itu 35K. Trus 12K waktu nyobain bike-to-work pulang-pergi ngantor, karena emang tujuan utamanya sepeda ini adalah buat ngantor. Trus terakhir Sabtu sore kmaren 53K, jadi pas deh 100K dalam seminggu. Wohoo!

IMG_1601

It was super fun. Sebagai anak kampung sejati, sebagian besar masa kecil saya banyak dihabiskan dengan bersepeda. Tapi ini adalah pengalaman pertama saya nyobain road bike. Ternyata seru banget ya. Setelah dibesarkan dengan MTB dan BMX di jalanan desa, ternyata ngebut di jalanan aspal mulus itu menyenangkan sekali. Tapi terlepas dari jenis sepedanya apa, kembali merasakan kesenangan masa kecil itu menyenangkan sekali. Apalagi pas pulang kantor kmaren sempet ujan-ujanan segala. Ya ampun hepi kaya bocah.

Yang agak kurang menyenangkan itu, kemacetan Bandung yang menyebalkan. Kmaren itu saya harus berebutan jalan (dan oksigen) sama mobil-mobil, truk, angkot, dan sepeda motor. Ga cuman banyak dan berdesakan, tapi juga ga beraturan. Ada yang ngelawan arus lah, yang berhenti sembarangan lah, semrawut pokoknya. Mana napas sesak gara-gara asap knalpot. Bukan pengalaman baru sih kalo ini. Dulu juga waktu masih rutin lari di jalanan juga masalahnya kaya begini. Tapi kalo lari dulu kan cuman sekitar 5 K doang. Kmaren karena sekelilingan Bandung, jadi berasa banget sesak napasnya.

Tapi ya ga apa-apa. Lain kali musti pake masker aja berarti. Paling ga sampe Bandung makin rame pesepeda daripada pengendara motornya. Amin!

mrcad-7

mrcad-8

mrcad-10

mrcad-11

mrcad-12

mrcad-13

mrcad-14

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

Comments (6)