Stories & Thoughts

Keep Your Kids in Mind

photo 1

Saya ga tau app ini udah lama atau baru, yang jelas saya baru aja nemu app ini minggu lalu. Namanya Kids in Mind app. Gara-garanya, hari Jumat kemaren itu kan saya dan Nyanya berencana mau nonton Captain America : The Winter Soldier. Trus seperti biasa pertanyaannya adalah, Rinjani mau diajak apa bisa ditinggal? Maklum, selain emang Rinjani yang terlalu lengket sama emak bapaknya, kita juga jarang bisa punya pilihan buat ninggalin dia di rumah. Jadi yaudahlah akhirnya saya googling dulu aja, nyari tau tentang film Captain America yang mau kita tonton ini. Ratingnya gimana, adegannya kira-kira bakalan seperti apa, Rinjani kira-kira boleh nonton ngga, dia bakalan suka apa ngga, dan keterangan selengkapnya yang bisa saya dapatkan. Dari googling itulah saya nemu app Kids in Mind ini. Komen pertama saya, EUREKA! Ini banget yang saya cari selama ini.

Jadi ini tuh aplikasi yang menyediakan informasi tentang film, sebagai panduan buat para orangtua memutuskan apakah film yang mau  ditonton itu sesuai untuk anak-anak atau ngga. Yang saya suka dari app ini, sistem movie rating-nya ngga menggunakan standar umur seperti biasanya R (restricted), PG (Parental Guide), PG-13, dan seterusnya. Melainkan membuat 3 kategori utama, Sex/Nudity, Violence/Gore, dan Profanity. Trus, masing-masing kategori itu dibuat skala 1-10. Selain itu juga ada summary, dan keterangan yang lebih detail tentang adegan-adegan dalam film tersebut. Dari situ kita para orangtua bisa menilai, anak kita cocok ga nih nonton film ini. Keren ya?

Terlepas dari akurat atau engganya, menurut saya sih idenya keren ya. App-nya ‘hanya’ memberikan informasi aja, film ini tuh gini-gini, ada adegan beginian, trus nanti ada gini-gininya. Nah tinggal kitanya nih, menurut standar gaya didik kita, si anak boleh ga nih nonton filmnya. Jadi balik lagi ke orangtua, dicocokin sama standar kita, bukan standar pada umumnya. Soalnya kalo dipikir-pikir bener juga sih, anak-anak itu walaupun umurnya sama, tapi kan belom tentu kesiapan mentalnya juga sama. Misalnya, walaupun umurnya udah 13th, tapi kalo pola pikirnya belom 13th, ya tetep aja ga boleh nonton film dengan rating PG-13 kan? Jadi saya pikir sistem rating aplikasi Kids in Mind ini lebih masuk akal. Karena kita orangtuanya yang paling tau, anak kita udah sampai di level yang mana. Film apa yang sudah bisa dicernanya, dan film apa yang belom.

Emangnya penting ya?

Buat saya sama Nyanya sih iya. Rinjani kan kalo liat atau denger sesuatu, pasti langsung kerekam dan selalu inget (kecuali kalo urusan peraturan-peraturan sama jadwal kegiatan hariannya ya. Ini sih susah banget ingetnya. Antara susah inget atau emang ngga mau inget). Rinjani gampang hapal lagu, gerakan tarian di tv, ucapan-ucapan orang. Pokoknya daya rekamnya tinggi banget. Ya emang anak kecil itu begitu kan. Makanya kebayang kalo dia liat adegan yang ga pantas, trus dipraktekin di rumah, gimana? Trus kalo dibiarin, trus lama-lama jadi kebiasaan, gimana? Atau yang lebih serem, kalo sampe bikin trauma sampe dia gede nanti, gimana?

Soalnya berdasarkan pengalaman, ada loh orangtua yang bawa anaknya ke bioskop nonton film-film yang seharusnya ngga ditonton anak kecil. Saya suka mikir, itu orangtuanya kira-kira alesannya apa ya? Beneran kebelet nonton tapi anaknya ga bisa dititipin? Apa ada alesan lain yang ga kepikiran sama saya? Atau sekarang itu udah ada teknologi baru atau metode-metode mutakhir yang membuat si anak bisa mem-filter apa yang dia tonton, semacam auto-censorship gitu? Entah deh.

Jangankan film-film dewasa di bioskop, sama Tom & Jerry aja tadinya saya kawatir. Atau Oggy & Cockroaches, favoritnya Rinjani. Karena tau sendirilah kan itu film ga penting banget sebenernya, suka ngajarin yang ga bener. Tapi berkat Thalia, sekarang saya udah ga kawatir lagi. Jadi waktu Thal sama Aina berkunjung ke Bandung kan nginep di rumah, trus kita nonton tv gitu. Saya lupa film apa pokoknya semacam Tom & Jerry atau Oggy gitu deh. Trus Thal ngejelasin ke Aina, “mereka itu kaya play doh gituu.. jadi bisa ditusuk, bisa dipotong-potong, bisa dipenyet-penyet, tapi ngga sakit…” Saya langsung, OH YA AMPUN ITU BRILIAN SEKALI! Semacam memanipulasi sudut pandang anak gitu kan. Jadinya dia ngeliat film itu sesuatu yang lucu, ga kepikiran sadis sama sekali. Karena It’s only playdoh gitu. Sejak itu saya selalu menanamkan penjelasan yang sama ke Rinjani. Dan thanks to Thal, so far yang  diserap sama Rinjani dari film-film kartun ‘sadis’ itu cuman bagian yang konyol-konyolnya aja. Tapi itu Rinjani ya. Mungkin kasusnya akan beda dengan anak-anak yang lain.

Balik lagi ke soal bioskop, yang paling juara itu pas kita dulu nonton Inglorious Basterds. Ada loooh anak kecilnyaaaaa astagaaaa. Maksut saya, ini tuh cineplex kelas menengah ke atas, yang harganya lumayan mahal, dan filmnya juga bukan film selera orang-orang kebanyakan. Jadi harusnya orangtuanya juga paling ngga berasal dari golongan terdidik dong? Okelah dia ga tau siapa itu Quentin Tarantino, seperti apa tipikal film-filmnya. Tapi paling ngga mereka pasti punya koneksi internet laaah, ya ga sih? Bisa googling. Baca obrolan orang-orang di twitter deh minimal. Atau facebook. Sekarang udah jamannya Urban Mama gitu. Masa info film aja ga tau sih?

Tapi ya kalo yang kaya begitu itu kadang emang ga tergantung  pendidikan atau strata sosial sih. Saya sendiri aja juga masih suka lupa. Itu tuh kan sebenernya menyangkut kesehatan mental kan ya? Nah kita tuh kadang suka overreacted kalo misalnya anaknya ketauan makan indomie misalnya. Atau freaked out pas lagi nongkrong di cafe atau restoran trus di meja sebelah ada yang ngerokok. Atau memaki-maki baby-sitter karena ngebolehin anak kita jajan sembarangan. Tapi di sisi lain kita juga cuek aja memaki-maki baby-sitter di depan si anak itu sendiri. Apalagi kalo pemilihan kata-katanya  yang kurang manis di kuping. Atau memarahi si anak di depan umum atau di depan teman-temannya tanpa mempedulikan harga diri anak. Atau ya soal film tadi, mengajak anak menonton film yang jelas-jelas bukan untuk dikonsumsi anak-anak.

Ya ga sih? Lupa sih, seringnya. Ga nyadar  kalo kesehatan mental itu kan juga ga kalah pentingnya dibanding kesehatan fisik. Tontonan atau contoh perbuatan/perkataan yang ga mendidik itu bisa sama beracunnya sama asap rokok. Malah bisa bikin ‘cacat’ permanen di hati dan pikiran anak kita sampe dia gede nanti. Jadi inget berita ABG yang membunuh mantan pacarnya itu hiiiiy amit-amit yaoloh!

Ahahahah ngelantur membabibuta, dari ngomongin app buat nonton, ujung-ujungnya malah ngomongin pembunuhan :))

Yaa apapunlah itu, sama kaya nama app ini, mudah-mudahan dalam segala hal kita bisa selalu keep our kids in mind, biar mereka ga tumbuh menjadi generasi sakit jiwa yang sehat wal afiat. Amien!

photo 2

photo 3

photo 4

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

Comments (6)

  1. Soal Tom & Jerry atau Oggy, aku masih belum kasih Wira, hahaha. Sebenernya sih aku pribadi juga ga suka ya. Buat aku kelewat sadis aja. Walopun bilang ke Wira, “itu boong-boongan,” tetep aja emaknya mengernyitkan dahi atau memicingkan mata pas liat adegan di kartunnya, hahaha. Masih cukup Ipin & Upin deh, masih lebih lembut :D

    Aku berharap banget deh, para ortu yang ngijinin anaknya nonton Tom & Jerry atau Oggy itu ngedampingin anak-anaknya juga. Jadi ga asal dilepas taro di depan TV lalu ditinggal dengan asumsi “ah, itu kan kartun”. Soalnya beberapa kali ketemu anak-anak balita DAN batita yang ternyata udah kena nonton Oggy tanpa pengawasan dan kelakuannya jadi seenaknya dan kasar karena mereka kira itu baik-baik saja. Hhhhh, sekali pernah aku tegur juga anak dan ibunya. Ibunya malah ga tau kalo Oggy itu kartunnya tergolong kasar. Krik. Itu aipun atau BB dipake buat apa, buuuu? Information at your fingertips, getoooooooh.

    Tapi yaaa, namanya juga anak. Tumbuh besar dengan lingkungan sekitar dia. Aku keinget salah satu blog post Babybirds ini, kalo ortu ga bisa bikin semuanya steril. Kasian anaknya malah. Tapi ortu bisa ngebangun filter yang kuat dan bagus di diri anak supaya anaknya juga pinter memilah apa yang bagus dan apa yang nggak :) Itu tips dari Thalia patut dicoba tuh ya, haha, nanti Insya Allah ketika Wira udah lebih gede dan nonton kartun yang lebih ‘gajebo’ macem Oggy, hahahaha.

    1. hihih selalu senang kalo kapkap yang komen :D
      iyaa oggy itu asli ga penting banget. Tom & Jerry sih masih mending.
      Rinjani juga baru boleh nonton kartun itu setelah dia bisa diajak berkomunikasi dua arah. sebelomnya cuman baby looney tunes sama pocoyo di ipad aja. sebelomnya lagi, ga nonton apa-apa (karena baru masang tv kabel pun setelah rinjani umur 2-3 tahunan gitu, lupa). itu pun setelah tau gimana cara ngejelasinnya hahaha.

      trus ya, ngomong-ngomong soal “ah itu kan kartun!” yaa, dulu pernah nemu baby looney tunes di youtube, tapi kontennya (cerita+bahasa) dewasa. ada fuck-fuck-nyaaaaa JREEENGGG!

  2. Nah sama gue juga bingung banget kalo lagi nonton film midnight eh ada bapak ibu bawa anaknya masih kecil.. Yang konyol kadang ada yang bawa baby sitter, lah berarti bisa dong anaknya ditinggal di rumah sama baby sitter? Hehe..

  3. sebagaim mom to be, kebantu banget baca ini,
    bener banget ak pernah liat emak sm bapak bawa anak usia TK nonton film twiligth saga, yg pas adegan ranjang mereka malah ketawa” nutupin mata anaknya, nah loh itu ngerti gak boleh di tonton ko nekat ngajak anak