Promote Stories & Thoughts

Karena Surga Ada di Bawah Telapak Kaki The Urban Mama

The Urban Mama Writing Contest

Dulu saya pernah bilang, surga ada di bawah telapak kaki The Urban Mama. Itu adalah ungkapan spontan yang terlintas di kepala saya waktu menulis blog post ini. Mungkin ada yang bilang ungkapan itu terlalu berlebihan. Tapi menurut saya emang kenyataannya begitu kok. Maksudnya, –tanpa mengecilkan arti dan peran ibu saya dan ibu Nyanya– si pemilik telapak kaki yang saya bilang menaungi surga ini emang perannya besar banget buat saya dan Nyanya.

Semuanya berawal waktu Nyanya hamil tahun kemaren. Yang saya dan Nyanya hadapi itu sebenernya sama aja kaya yang dihadapi semua pasangan muda lainnya, clueless bin rempong. Semuanya dimasalahin, sampe ke hal-hal yang ga penting, posisi tidur musti gimana, jalan musti gimana, boleh jalan cepet apa musti pelan-pelan. Kebiasaan sih, saya dan Nyanya emang senengnya mikirin hal-hal ga berguna bgitu.

Awal-awal kehamilan, walaupun lumayan berat, Nyanya susah makan dan mual-mual, tapi kita masih agak nyantai. Lama-lama, perut Nyanya makin membesar, trus Rinjani mulai gerak-gerak, kita mulai panik, wuih ternyata serius loh, ada calon makhluk hidup di dalem situ!

Mulai deh, seperti biasa, andalan saya dan Nyanya dalam segala hal, googling. Apa-apa tanya Google. Tempat bertanya sih banyak sebenernya. Ada beberapa temen yang udah duluan ngalamin kehamilan pertama. Ada juga yang lagi sama-sama hamil. Cuman masalahnya, advise dari mereka kadang suka terlalu konvensional. Yang paling parah, waktu saya dibilangin gini, “kamu kalo mau mandi, handuknya jangan dililitin di leher loh, tar bayinya kelilit tali pusar.” Pengen langsung musuhan aja rasanya sama orang itu. Nambah peer lagi deh, menyortir semua info yang kita terima dari berbagai sumber ini.

Makin deket ke penghujung paruh pertama kehamilan, ga bisa dipungkiri, makin berasa pentingnya kehadiran orangtua. Soalnya dari dulu saya dan Nyanya emang terbiasa sendiri. Kalimat penyemangat favorit kami sejak jaman pacaran adalah, “ah mereka sih enak, ada orangtua yang blablabla…”Kalimat ini lumayan sering berseliweran selama kehamilan Nyanya. Dan makin lama makin berasa ga mempan, ahahah. Terutama waktu ngeliat ibu-ibu hamil lainnya yang keliatan bahagia dan tenang banget menghadapi kehamilan didampingi ibunya. Siriiikk aja bawaannya.

Jadi ceritanya, saya di Bandung itu sendiri. Semua keluarga termasuk ibu saya ada di Padang. Dan alhamdulillah saya diberi Tuhan kondisi dimana saya musti jadi tulang punggung keluarga bersama-sama dengan kakak-kakak saya. Kenapa alhamdulillah? Karena saya jadi ada kesempatan untuk jadi berguna, dan sudah tentu terlihat keren dong! Hihih. Hush! Fokus. Oke, jadi walaupun sebenernya bisa aja saya minta mama dateng ke Bandung, tapi itu berarti saya musti membiayai transportasi dan akomodasinya. Dan kondisi keuangan membuat saya lebih memilih didampingi oleh uang tabungan persiapan melahirkan dibanding didampingi ibu saya. Ahahah. Kasian amat mama kalah penting dibanding duit. Ga usah ngomongin Skype atau Facetime deh, telepon aja baru masuk ke kampung saya beberapa tahun yang lalu. Sinyal handphone angin-anginan.

Kalo dari pihak Nyanya, sedikit lebih keren. Sejak papa meninggal beberapa tahun yang lalu, mamanya Nyanya sangat terpukul. Mungkin ini yang diwanti-wanti sama Brian May dalam lagu Too Much Love Will Kill You. Kecintaan mama yang terlalu dalam membuatnya depresi dan sakit-sakitan begitu ditinggal papa. Istilah medisnya, mama menderita Manic Depression atau Bipolar Disorder. Keren ya, nama penyakitnya? Silahkan baca di sini penjelasan medisnya. Penjelasan simpelnya, mama menderita gangguan kejiwaan dimana emosinya jadi sangat fluktuatif dan ga terkontrol. Lagi enak-enak ngobrol, bisa aja tiba-tiba sediiih banget sampe nangis, trus tau-tau normal lagi. Menurut beberapa dokter ahli yang sempet menangani mama, katanya mama susah sembuhnya, karena ga ada kemauan yang kuat dari dalam dirinya. Kasian deh, pasti mama kangennya sama papa ga ilang-ilang gitu.

Dengan kondisi yang seperti itu, otomatis sejak papa ngga ada, mama jadi tanggungjawabnya Nyanya, dan sekarang, tinggal bersama kita di Bandung. Jadi kalo dibilang saya dan Nyanya ga ada orangtua sama sekali yang membantu, ya ngga juga. Mama membantu banget. At least, dia rajin masakin kita. Dan enak. Tapi ya gitu, menunggu bantuan dari mama ibarat menunggu kado dari Sinterklas. Kita hanya bisa berdoa dan berharap, tanpa pernah bisa tau kapan datengnya. Dan ketika kado itu ternyata beneran dateng, kita ya seneng banget dan bersyukur :D

Jadi ya gitu, keadaanlah yang membuat saya dan Nyanya ga bisa berharap banyak dari ibu-ibu kami. Makanya dikala Clueless dan Hopeless menjadi trending topics diantara kami, tau-tau Thalia ngetweet sesuatu tentang The Urban Mama. Eh? Apa pula ini? Pembagian mama gratis untuk para seniman Urban Art? Boleh dong saya kebagian satu? heheheh. Oh, ternyata itu adalah forum ibu-ibu keren nan canggih, yang diprakarsai oleh Thalia dan beberapa temennya. Kalo kata Nyanya, geng ibu-ibu keren dari Singapura :p

Ngomong-ngomong soal Thalia dan forum, saya kenal Thalia sebenernya udah lama. Eh, lama apa sebentar ya itu? Pokoknya sekitar awal tahun 2000-an, saya waktu itu masih jadi  mahasiswa putus harapan yang bingung mau jadi apa, trus join sebuah forum desain di mana Thalia adalah salah satu adminnya. Sejak itu Thalia dan suaminya menjadi salah satu dari sedikit desainer panutan saya. Makanya, tanpa ngecek dulu apakah TUM ini cocok buat saya apa ngga, isinya siapa aja dan tentang apa, saya dan Nyanya berbondong-bondong daftar. Menurut penilaian subjektif saya sebagai seorang penggemar, Thalia adalah jaminan mutu :D

Oke, karena emang forum ibu-ibu, jadi yang lebih aktif ya Nyanya. Saya lurking aja. Dan oh ternyata, isinya ibu-ibu keren loh. Ada blogger terkenal, ada food photographer, ada designer, macem-macem. Oh ada istrinya salah satu personel Powerslaves! Jauh sudaaahhh, jauh sudaaahhh… Aku dan kamu, aku dan kamu ohh kasiiiiihhhhh! Hlaah, malah nyanyi?!

Dari situ saya baru bisa nangkep kenapa namanya The Urban Mama. Jadi ini adalah kumpulan ibu-ibu yang “bukan sekedar ibu-ibu”. Contoh gampangnya ya Thalia tadi. Ibu yang satu ini udah jadi desainer terkenal waktu saya kencing aja masih belom lurus. Nyanya pasti bisa ngasih contoh lebih banyak dibanding saya, ada siapa lagi yang keren-keren di TUM. Yang pasti seperti yang saya bilang tadi, mereka bukan sekedar ibu-ibu. Mereka punya keahlian dan kesibukan masing-masing. Ada yang kerja kantoran. Ada yang kerjanya menuntut dia untuk selalu bepergian. Ada juga full-time mom yang punya hobi art & craft. Ada yang jago fotografi. Ada graphic designer yang kerjanya di rumah tapi musti begadang sampe pagi. Dan ketika semuanya ngumpul di TUM, maka bertaburanlah cerita-cerita soal pengalaman masing-masing mereka dalam menyiasati kehamilan dan membesarkan anak, yang udah pasti unik-unik. Ya jelas unik, kan kegiatannya juga beda-beda. Yang satu bilang, “gue musti pergi-pergi melulu nih, jadi gue musti nyiapin ini, ini dan ini begini begini…” trus yang lain bilang, “Oh kalo mo ninggalin anak musti gitu ya? Gue kerja di rumah sih, jadi ya gini dan gini trus ini ini…” Kira-kira bgitu deh.

Ya intinya, pelan-pelan TUM mulai menjadi ‘Mama alternatif’ buat saya dan Nyanya. TUM mulai bisa mengisi kekosongan posisi seorang ibu. Semua advise dan share pengalaman dari orangtua yang tadinya kita ga punya, akhirnya bisa kita dapet di sini. Kata-kata Nyanya yang selalu diawali dengan, “Kalo kata TUM gini, babe….” mulai mendominasi kepala saya. Trus lama-lama jadi kebalik, kalo ada apa-apa, saya yang nanya duluan, “kalo kata TUM gimana?”

TUM muncul di waktu yang tepat, pas Nyanya usia kehamilannya 5 bulan. Tapi bukan berarti sejak saat itu semuanya jadi berjalan mulus penuh dengan haha hihi. Justru kayanya Tuhan “mengkaruniai” TUM buat saya dan Nyanya sepaket dengan berbagai masalah. Ya kaya sekolah aja gitu, dikasih buku pelajaran, tapi abis itu dikasih PR yang susah-susah.

Proses melahirkan sih bisa dibilang lancar. Nyanya melahirkan normal. Agak sedih sih, kita melalui semuanya berdua aja, dari awal sampe akhir. Tapi itu secara fisik. Secara mental, ada ratusan temen-temen di dunia maya yang setia menemani dan ngasih dukungan buat saya dan Nyanya selama proses persalinan.

Masalah baru muncul begitu Rinjani udah pulang dari rumah sakit. Baru sehari di rumah, dia menunjukkan gejala seperti bayi kuning. Hal yang biasa, sebenernya. Tapi lagi-lagi, cuman ada saya dan Nyanya. Yang artinya, cuman ada panik dan bawa ke dokter. Ga ada ibu yang menenangkan. Akhirnya Rinjani kembali dirawat di rumah sakit karena kuning. Biar tetep ASI eksklusif, saya dan Nyanya bela-belain kemping di mobil di parkiran rumah sakit, selama 3 hari. Ga ada ibu atau temen buat gantian jaga. Cuman ada saya, Nyanya, dan HP Nokia bututnya yang menyambungkannya dengan ratusan ibu-ibu di TUM. Sedih kalo inget perjuangan Nyanya ngasih ASI eksklusif buat Rinjani waktu itu. Inget Nyanya yang tengah malem buta nelpon salah satu temennya di TUM sambil nangis-nangis, nanya-nanya soal menyusui. Untung TUM buka 24 jam. Cerita lengkapnya ada di sini.

Trus sampe akhirnya Rinjani bertumbuhkembang, trus kenyataan bahwa ternyata dia adalah bayi berkebutuhan tinggi, kenyataan bahwa dia menjadi bayi yang gendut dan kolokan, pengalaman solid food pertamanya, semuanya bisa kita lalui berkat bimbingan TUM. Entah itu dari tips dan trik atau share pengalaman di forum, atau dari buku-buku hasil menang kuis yang suka diadain di sana.

Saya bingung musti ngasih kredit khusus buat Nyanya atas effort-nya, atau buat HP Nokia atas jasanya, atau buat TUM yang sangat mobile friendly, jadi bisa diakses di handphone model lama sekalipun. Dari dulu Nyanya jarang banget browsing pake iPhone saya. Katanya, lebih enak buka TUM pake Opera Mini di Nokianya. Sebenernya bukan lebih enak juga sih. Masalahnya, Nyanya itu lebih sering buka forum TUM itu sambil akrobat ngegendong Rinjani yang ga bisa diem. Dan itu juga biasanya disambi lagi, entah sambil masak, sambil nyuci, sambil jalan kaki muter-muter. Jadi lebih fleksibel pake handphone-nya itu dibanding iPhone. Kalo jatoh pun, dan itu sering banget, ga sayang. Kalo mau ngebayangin, Nyanya itu mirip-miriplah rempongnya sama logo TUM, Rinjani nemplok di kiri, tangan kanan megang handphone sambil nenteng belanjaan. Cuman bedanya Nyanya lebih sering nenteng kreseknya Mang Adi si tukang sayur ketimbang shopping bag dari mal hihihih.

Desember ini Rinjani genap berusia 8 bulan. Berarti udah setahun TUM menemani dan membimbing kami. Dalam setahun ini, ga cuman parental skill yang saya dan Nyanya dapet. Temen baru juga banyak. Ga cuman Nyanya, saya juga jadi suka ngobrol sama para bapak-bapak pas lagi kopdar. Buat saya dan Nyanya, TUM adalah “mama alternatif”. Mama yang membimbing, mama yang memberi inspirasi, mama yang bisa jadi temen, mama yang selalu ada bila dibutuhkan, mama yang ga rese. Tipikal mama idaman. Dan yang terpenting, kalau pun tidak akan bisa menggantikan seutuhnya, setidaknya TUM udah bisa mengisi kekosongan posisi seorang ibu buat kami. Makanya di ulangtahunnya yang pertama ini yang bertepatan dengan Hari Ibu, saya mau mengucapkan, selamat ulang tahun Dear “Mama Alternatif”, selamat Hari Ibu. Semoga panjang umur, semoga terus memuaskan dahaga kami akan hadirnya sosok seorang ibu, amien. Saya juga mo ngucapin selamat Hari Ibu buat kedua ibu saya, mama saya dan mama Nyanya. Jasa kalian udah terlanjur banyak dan besar banget, jadi sejelek apapun takdir yang ada hari ini atau besok, ga akan pernah ada yang bisa ngegantiin. Dan terakhir, buat ibunya anak saya. Ibu baru yang berubah drastis selama setahun terakhir ini. Ibu baru yang mendadak bikin saya pangling dengan segala kesabaran dan ketelatenannya. Selamat Hari Ibu, Dear Nyanya, di TUM pasti ada thread “cara melatih kesabaran” ya? Curang ih kamu!

Jadi, apa saya berlebihan kalo saya bilang surga itu ada di bawah telapak kaki The Urban Mama? Saya rasa ngga. Surga ada di bawah telapak kaki ibu kita semua :)

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Reply to Dinni Cancel reply

Comments (30)

  1. aaa coo cweeettt. Gue belom nulis apa2 buat TUM writing contest tapi gw mau vote tulisan suami lo sebagai tulisan favorit, nya. Kapan ya TUM buka votingnya *loh ?* gue kaga nulis2 ini *mentok* malah baca2in tulisan orang hihihi

  2. Salam kenal ibu dan ayahnya Rinjani… Sejak sering buka2 TUM gw udah seneng banget sama kalian berdua, apalagi pas baca artikel ttg nonton konser… Sangat ngga konservatif dan keyeeeen…!

    Suka deh tulisannya… Pas baca cerita ttg Nyanya gendong Rinjani sambil masak langsung ketawa sendiri, ternyata gw ada temennya. Dan lebih jagoan!!!
    Seenggaknya biarpun sama2 tinggal jauh dari ortu + no ART tapi nyokap gw lebih sering nengok dan bantuin, dan pas lahiran pun gw termasuk lancar2 aja, ga perlu kemping di parkiran rumah sakit :D

    Duh kalau satu saat kita sempet ketemuan pas kopdar gw pengen foto bareng kalian ahhhh…. Hahaha :D

  3. nyanya ing.. terharu banget bacanya :’) *hug nyanya.. klo tiba” perlu bantuan offline.. rumah ifa deket k dari antapani tinggal sms ato telpon..siap dg tangan terbuka :) fyi klo online gaptek twitter n (memalukan y hihihi)
    Sama ky dinni blm nulis apa” pdhl udah daftar buat writing contestnya hahaha.. Vote favorite jg :D Oia Ayo kapan kopdar crafty mamas bandung lg? ;)

    1. Whoaa thanks Ifa tawarannya. Iyaya,kita kan tetanggaan. Hehehe. Ini mangkanya papanya melon yg nulis,klo mamanya ga sempet. Kmrn sakit,trus melon lagi rewel. Iya nih, kpn ya kopdar crafty mama Bandung lagi? Blm ada tgl dari yg lain. Kalo udah ada, nanti ikut yaaa :)

  4. ahhh… tulisan yang keren bangeeettt… :) me like it! pasti saya pilih yang ini sebagai pemenang writing contest.. supaya kalian dapet hadiah super keren dari TUM :D

    saya juga ngerasain hal yang sama sih.. kalo dulu pan dikit-dikit tanya mbah google, tapi khusus masalah perbayian pada akhirnya pasti saya langsung otomatis klik TUM dan tanya-tanya di forum.. secara saya ga punya sodara tempat berguru masalah bayi :P

    sumpah deh tulisannya keren pisan euyyyy… masukin ke google reader ahh… :D salam buat nyanya dan melon yahhh

  5. waktu pertama baca tulisan ini gw campur aduk gitu perasaannya.. antara sedih terharu, berkaca2, pengen ketawa, acung jempol trus minder deeeh mau ikutan TUM writting contest hahaha…sampe lupa ninggalin komen :D

    anyway, keren banget iniiii postingannya! hebat banget kalian berdua! stlh tau sedikit cerita behind the scene, tambah salut banget, walau kalian nampak cool n funky seperti anak muda gawul jaman sekarang*halah*, tp ngurus Melon penuh dedikasi dan kreatif bgt :D bener2 urban mama-papa masa kini deh :)

    ohya, dan tentu saja my vote on your post :)

  6. Kereeenn!!
    Walopun gk nge-vote *telat hahahah* tapi setuju klo tulisannya menang, Ing. Dan walopun pengalamannya sama TUM mirip, tapi gk bakal bisa deh nulis dengan sebagus, sekocak & semengharukan ini.. huhu..
    Salam buat Nyanya & Rinjani yaa..

%d bloggers like this: