Gadgets & Stuff

Jadi Kenapa Pake Mac?

Hampir sebulan yang lalu, laptop saya bermasalah. Screennya mendadak flickering, trus tau-tau berubah jadi motif sarung gitu, dan hang. APAINI?! Virus sarung? Prosedur standar semacam reset NVRAM dan PRAM yang biasanya mengatasi segala masalah, kali ini ga mempan. Mampuuus. Bukannya apa-apa, saya lagi ga punya bajet dadakan buat ngurusin beginian. Dan ini adalah laptop saya satu-satunya. Ada Mesy sih, MacBook White-nya Nyanya. Tapi ga ada baterenya, agak ribet. Trus mengingat umurnya yang sudah tak lagi muda, saya kawatir banget ini udah ajalnya nih pasti.

Sebagai pelengkap drama, obrolan singkat di kantor pas kejadian ini,

“Kenapa laptop lo?”

“Tau nih, mendadak jadi batik gini, trus hang..”

“makanyaaa, kaya gue dong, pake [merk laptop non Apple] aja, ga pernah kenapa-napa. Murah lagi.”

” Yee lo pikir ini laptop udah dari kapan? Udah 6 taun kali nih, baru skarang rusaknya.”

“Lah, lo pikir laptop gue dari kapan?”

Yadayadayadaa.. debat kusir ga guna.

Dulu, jauh sebelom mampu pake Mac, saya kerjaannya ngerakit komputer sendiri. Mulai dari software, hardware, semuanya dijabanin. Format HDD sama nginstal Windows itu udah kaya hobi gitu. Apalagi sejak ada Grompol, kalo lagi bengong, “format hard disk aaah..” ampe hapal serial number installernya ahahah. Begitu pake Mac, mendadak cupu, jiwa teknisinya raib entah kemana. Boro-boro diformat, dimatiin aja jarang laptopnya.

Jadi sekarang begitu kejadian kaya begini, ya panik. Ga biasa banget. Yang kepikiran cuman bawa ke tukang servis, hal yang dulu pantang banget saya lakuin. Ya udahlah, ke Zoom PVJ aja. Soalnya setau saya itu adalah satu-satunya Authorized Service Provider di Bandung.

Kata mas Tantan –nama teknisi Zoom yang katanya bersertifikat dari Apple– kemungkinan sih logicboardnya yang bermasalah. Tapi biar pasti, dia musti ngontak pihak Apple langsung, dan itu butuh lebih kurang 3 hari, katanya. Ya deh, ga ada pilihan juga. Kalo ternyata logicboardnya rusak trus musti diganti, biayanya 6 jt aja gitu. Nguk! Kalo saya ada duit nganggur segitu, mending dijadiin DP buat kredit laptop barulah.

Kaya yang tadi saya bilang, Zoom PVJ ini adalah salah satu Authorized Service Provider. Hubungannya langsung ke Apple Singapore. Selain si mas teknisinya yang helpful banget, mereka juga punya sistem progress report real-time yang bisa kita akses di websitenya. Jadi kita bisa tau setiap saat status laptopnya.

Akhirnya saya relain deh tuh laptop nginep di Zoom. 3 hari kemudian, mas Tantan nelpon. Ternyata bener yang bermasalah itu logicboardnya. Say bye to your 6 jt? Engga. Kata mas Tantan, logicboardnya bakalan digantiin sama Apple. For Free. GRATIS! Hah? Kok bisa?

“Jadi setiap terjadi kerusakan, produk Apple itu mengeluarkan semacam error code gitu mas, jadi saya cuman ngasih error code gitu ke Apple Singapore, nanti dicek ama mereka. Kalo menurut mereka ini adalah cacat pabrik, sparepartnya digantiin gratis..”

6 juta. Gratis. Untung dia ngomong gitu via telpon. Pengen saya cium tuh si mas Tantan.

Laptop saya ini saya beli di pameran komputer apa gitu di Jakarta. Udah lupa pameran apaan taun berapa saking udah lamanya. Boxnya udah gatau kemana. Garansi, AppleCare, asuransi, atau apalah, boro-boro, kaga ada semua. Trus tau-tau skarang mau digantiin gratis dong. Gilak.

Kata mas Tantan lagi, garansi dari Apple emang seperti itu. Ga perlu surat garansi resmi, ga peduli beli di mana, ga peduli kelengkapan apapun, kalo emang ada defects, pasti digantiin sama pihak Apple. Tapi bukan berarti garansi seumur hidup juga sih. Tetep ada batasan umur tertentu. Biasanya yang umurnya 6 tahun ke atas udah ga bisa diganti gratis lagi.

Berhubung si kaleng tua ini umurnya udah entah berapa tau — saya males nginget-nginget ini MBP versi berapa rilisnya taun kapan– jadi spareparts-nya pun udah langka. Kmaren itu saya nunggu sampe hampir sebulan. Katanya logicboard tipe laptop saya ini udah ga ada stoknya. Tau deh, ini logicboardnya jadinya dapet dari mana. Dirakit ulang dulu sebijik khusus buat saya kali. Yang jelas ini dikirim dari Apple Singapore.

Tanggal 2 kmaren, akhirnya laptopnya selesai diganti logicboardnya. Pas ngambilnya, saya udah siap kalo musti ada biaya jasa pemasangan logicboard, atau biaya administrasi atau apalah gitu. Tapi begitu liat invoicenya, Total : 0. Sisa yang harus dibayar : 0. Nol, ga ada biaya sama sekali.

Oh, ini di bawah ini ada screenshot My Repair Status yang tadi saya bilang. Ngebantu banget, ga perlu bawel nelpon bolak-balik, tinggal cek statusnya di situ.

So, laptopnya skarang udah jalan lagi dengan logicboard baru. Buat para Apple users sih cerita saya ini cerita basi, ga ada istimewanya. Tapi saya sengaja posting cerita ini di blog, khusus buat orang-orang yang menyarankan saya,

“makanyaaaaa, pake [merk laptop non Apple] ajaaa…”

atau orang-orang yang, “ah mac itu lifestyle doang.”

atau “ngapain sih beli laptop mahal-mahal, jelas-jelas  [merk laptop non Apple] spec-nya lebih canggih.”

Ya gapapa sih pake laptop lain juga, tapi setelah saya pake 6 taun trus rusak, saya bakalan dapet ganti logicboard gratis ga?

 

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Reply to iffa Cancel reply

Comments (13)

  1. Ya ampun Ing,emang ya ada harga ada rupa.baru kerasa manfaatnya kalau ada yang kayak gini.tapi mas tantan itu gw mbayanginnya jd kayak Tantan di Jalansesama deh.hikikikikik

    1. Iyaa, kalo itung-itungannya bener, lengkap dengan perhitungan biaya servis, spareparts, waktu buat ngurusin rusak ini itu, belom lagi pusingnya kalo kenapa-napa, mac itu jatohnya malah lebih murah loh. Hahah tantan sesame street, kayanya emang mirip sih :p

  2. wuaaaah, hebat…. ga keluar doku sama sekali…
    suamiku sendiri sukanya pake produk2 Apple, termasuk Mac.
    walo aku sendiri, udah hampir 3 thn pake Mac, masih tetteup gaptek dan rindu windows selalu :(

    1. iya saya juga kaget. kalo biaya sparepartnya gratis sih ga kaget, soalnya emang janjinya bgitu. tapi ga ada biaya administrasi, atau biaya servis, ongkos pasang, canggih banget :D

  3. wowww, gileeee kereeen abis servicenya Apple yaaa…..
    Ngga salah deh akhirnya duit tabungan berbuah Macbook :)))) *langsung tunjukin cerita ini ke Tofan* :D

  4. Ing, menurutmu beda toko beda cara penyajian *tsah* servis ngga sih? Aku pernah servisin laptopku di Singapore, katanya motherboard rusak dan diganti secara gratis, tapi kalau mau datanya ngga hilang bayar $250 -_- tapi waktu aku ambil laptopnya, kan di install ulang sama CSnya, dia tanya ini mau di format atau ngga, soalnya dia bisa balikin file2ku. Tapi karna aku takut akhirnya disuruh bayar ujung2nya jadi aku bilang format aja :))

    1. kalo APR (Authorized Service Provider) harusnya sama ya? tapi kalo ada kasus kaya gitu, brarti bener, beda toko beda penyajian ahahah. soalnya aneh banget, kalo ganti motherboard harusnya ga ada hubungannya sama data, apalagi harus install ulang. Tapi mungkin beda-beda kasus juga kali ya? Dan kalo backup data atau install ulang emang harusnya bayar sih, disini juga sama.

    1. faan, gue mau-mau aja sih bikin versi bahasa inggrisnya, tapi kalo tar saking ancurnya bahasa inggris gue trus mas bule malah jadi sebel trus makin gamau beli imac gimana? hihih

%d bloggers like this: