Hangout

Indie Chick

Sesuai namanya, Ayam Goreng Merdeka ini tadinya berlokasi di Jalan Merdeka, seberang balkot sebelom perempatan BIP. Sebenernya kalo dipikir-pikir, rasanya ga istimewa gimana-gimana banget gitu. Ya enak sih enak banget, mungkin di atas rata-rata ayam goreng pinggir jalan sejenis lah ya, tapi yang pengen saya bahas tentang tempat makan satu ini, bukan cuman soal rasanya yang nempel banget di lidah, tapi juga kenangannya yang nempel di hati, jiyee. Tapi seriusan, khususnya buat saya pribadi. Jadi ini tuh dulu tempat makan favorit saya dan teman-teman seperjuangan di masa lajang (baca : jaman susah :p). Waktu itu ada Grompol, Ibod, Booi, dll. Kita menyebutnya Indie Chick. Asalnya dari ‘Ayam Merdeka’ yang diinggrisin sembarang jadi Independent Chicken, trus katanya biar subtle dan keren, disingkat jadi Indie Chick. Iya teman-teman saya emang garing bin norak, jangan mau ya temenan sama mereka ;))

Tapi nama itu lengket sampe sekarang diantara kita-kita.

Jadi ya gitu. Tempat ini udah jadi ‘cult’ (naon?). Punya kenangan tersendiri. Apalagi sejak Nyanya nongol di kehidupan saya, kalo dia main ke Bandung, ya kita beramai-ramai (bareng temen-temen norak tadi) makannya ya disitu juga tetep. Karena emang perpaduan nasi uduk yang ditaburin bawang goreng sama ayam bakarnya dan sambelnya yang punya 3 level kepedasan itu emang pol banget sih. Tempatnya juga strategis dan ga kaya ayam bakar pinggir jalan yang lain, Indie Chick ini enak buat nongkrong rame-rame karena tempatnya lumayan luas, walopun yang makan di sana selalu rame banget sampe harus ngantri. Dulu waktu masih di Merdeka ada pilihan duduk di meja atau lesehan di tikar. Dan yang paling penting waktu itu, cocok buat kantong pekerja serabutan kaya kita-kita.

Buat yang sering makan di sini, pasti tau deh yang namanya ‘jengkol joke’. Jadi ya, si bapak pemilik ayam goreng Merdeka ini kan orangnya super ramah dan suka becanda gitu. Sambil mengontrol para karyawannya melayani pesanan, dia suka mondar-mandir ngiderin orang-orang yang lagi makan, sambil negor, ngajak ngobrol, becanda atau apalah. Nah ‘one hit wonder’ joke-nya adalah jengkol joke ini. Biasanya dia nyari pasangan cowo-cewe gitu, trus ngomong, “wah ini si neng makannya pake jengkol ceunah..” atau, “waduh jengkolnya nambah lagi neng? Itu tadi nasinya udah dua piring…meuni banyak ya makannya si eneng..ckckckck…” ahahahah! Legend! Joke itu diulang terus-terusan setiap malam dari tahun ketahun sampe kita semua hapal.

Satu hal lagi yang khas dari Ayam Merdeka ini adalah ‘home band’-nya. Pengamen doang sih, tapi tiap malem yang ngamen di sana tuh ya cuman dia doang, ga pernah ganti. Jadi beneran kaya home bandnya sana gitu. Bawainnya evergreen love songs, semacam Engelbert Humperdinck, Sinatra, Elvis, Dylan, sampe lagu-lagu country mentok, pokoknya kebule-bulean semua deh. Paling sesekali doang lagu lokal. Nah pernah nih ya, saya lagi makan berdua Grompol disitu, dia seperti biasa bawain lagu bule di setiap meja. Tapi begitu di meja saya dan Grompol, tau-tau dia nyanyiin… Iwan Fals. Dan setelah itu di meja lain, lanjut lagu bule lagi. Aslik, nyesek banget. Mentang-mentang kita gondrong kucel awut-awutan, trus dianggap ngertinya cuman Iwan Fals gitu?! Ga pantes dengerin Sinatra GITUH??!! Ga sopan!

Tapi itu cerita lama. Sejak satu persatu dari kita mulai menikah dan punya anak, udah mulai jarang dan ga pernah lagi makan di sana. Awal-awal menikah sih saya sama Nyanya masih suka kesana, tapi makin lama makin jarang. Sampe akhirnya gedung tempat mereka numpang jualan itu dibongkar, akhirnya denger-denger mereka pindah berjualan ke depan stadion Persib. Waktu ada yang bilang mereka pindah ke stadion Persib, kita masih sempet nyariin tuh, tapi ga ketemu. Dari hasil gugling dan search di twitter, katanya udah pindah lagi ke jalan Ambon.

Sampe akhirnya kmaren, setelah mungkin 1-2 tahun, akhirnya saya dan Nyanya bela-belain muterin sepanjang jalan Ambon dari ujung ke ujung, dan akhirnya ketemu! HOREEE makan Indie Chick lagiiii! Legendary banget nih, makanya patut diposting di sini :D

Ternyata bener, mereka jualan di Jalan Ambon sekarang, belakang Pos Indonesia Riau, deket Vertex DVD. Tempatnya nyempil gitu, jauh lebih kecil dan seadanya dibanding aslinya dulu di Merdeka. Kalo dulu enak buat makan rame-rame sambil nongkrong, kalo skarang sempit. Agak kasian sebenernya, tapi kayanya tetep banyak yang nyari sih. Dan yang paling penting, rasanya ga berubah loh. Sama sekali. Ini masih Indie Chick yang kita sering makan dulu. Bahkan sekarang lebih oke, buka dari siang sampe jam 9 malam, ngga kaya dulu yang cuman ada pas malem doang.

Selain seneng banget karena akhirnya makan disana lagi dan ternyata rasanya juga masih sama, saya kmaren juga mikir, seru kali ya kalo tar kapan-kapan bisa ngumpul semua Grompol, Ibod, Booi dll trus makan Indie Chick bareng lagi :D

Eiya, sekedar catatan tambahan, menunya ga cuman ayam bakar/goreng doang, ada ikan juga, cumi, jeroan, jengkol, tahu, tempe, sate usus, lengkaplah.

Ini Facebook Page-nya.

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

Comments (11)

  1. hahahahaha, sebulan lalu sempet muter2 nyari, ada info tadinya buka di parkiran stadion persib, pas di cek kesana gada, baru tau beberapa hari yang kemaren katanya pindah ke jalan ambom, wiken ini rencana nya mau kesana. hehehehe

    btw saya inget waktu itu pernah ketemu om ing ama tante nyanya sebelum nikah di sini, dua kali kalo ga salah hahahaha

  2. Nuhun infonya gan, soalya saya april 2013 kmrn sempet nyari di lap persib udh ga ada, ternyata udah pindah. Padahal agome (dulu kita nyebutnya ini) bisa di bilang tempat wajib. Jd kl ada waktu pas pulang ke bandung pasti makan dulu disini biiar afdol balik ke jkt laginya hehe..
    Nuhun ah..