Gadgets & Stuff

iMac Buat Si Anak SD

Beberapa bulan yang lalu begitu Rinjani lulus TK, kita kadoin dia iMac, ceritanya buat persiapan masuk SD karena denger-denger SD-nya Rinjani ini termasuk yang agak-agak tech savvy gimana gitu. Padahal sebenernya ini adalah obsesi pribadi saya sama Nyanya aja, yang dari jaman pacaran pengen banget punya iMac tapi gapernah kesampaian. Kalo ngga karena ga ada duitnya, atau begitu udah nabung eh pas mau beli barangnya ga ada. Atau, udah nabung lama tapi abis itu pas uangnya udah kekumpul, malah sayang, mending disimpen aja deh uangnya buat entar-entar (Nyanya banget!). Atau yang paling sering sih, uangnya kepake buat yang lain (Ing banget!). Ya ujung-ujungnya sampe nikah, punya anak, anaknya udah sekolah, tetep ga kesampaian.

Makanya begitu Rinjani masuk SD kmaren itu, kita pun dengan gegap gempita mencanangkan, Rinjani harus dikadoin iMac! Ahahah. Tapi kalo dipikir-pikir kita sebenernya emang butuh sih. Karena selama ini semua data-data penting ga penting tercecer di mana-mana. Ada beberapa external hdd, ada beberapa perangkat portable kaya laptop, iphone, dan lain-lain. Semuanya kepisah-pisah. Perlu satu server buat nyatuin semuanya. Makanya, iMac ini jadi penting, sebagai pusat penyimpanan data. Semua yang mobile jadi berpusatnya ke situ. Foto-foto dari iPhone, kamera, dan lain-lain coloknya kesitu. Backup iPhone juga ke situ. Penyimpanan data juga di situ. Pokoknya jadi pusat semuanya deh.

blog26aug-2

Enaknya pake iMac dan macOS ini (mulai.. buzzer Apple beraksi), ada fitur Parental Control. Dan fitur ini bisa dipake khusus buat salah satu user aja. Jadi iMac-nya saya bikin 3 users, saya, Nyanya, dan Rinjani. Trus khusus Rinjani, accountnya dipasangin Parental Control. Jadi kita bisa set si anak umurnya berapa, trus Parental Control apa aja yang mau kita pake sesuai umur itu. Misal, mengontrol hasil google search, trus mengontrol website apa aja yang boleh dan ga boleh dibuka.

screen02

Trus ya, yang paling penting nih, Parental Control itu bukan cuman masalah konten pornografi loh. Penting loh ini, khususnya buat bapak-bapak dan ibu-ibu yang hobinya mikirin selangkangan trus suka main blokir-blokir internet. Parental Control di iMac itu juga mengatur jadwal penggunaan komputer. Jadi kita orangtua bisa mengatur, kalo weekdays si anak boleh make komputer berapa lama, trus kalo weekend berapa lama. Jadi kalo misalnya kita udah ngeset weekdays 2 jam per hari, yaudah setelah total pemakaian 2 jam, iMac-nya bakalan mati sendiri, dan ga bisa diakses lagi (kecuali sama admin tentunya) sampai waktu berikutnya besok. Selain itu, kita juga bisa nentuin Bedtime si anak itu dari jam berapa sampe jam berapa. Jadi selama jam Bedtime yang udah ditentuin, komputernya ga bisa diakses. Keren ya?

screen01

Sebenernya masih banyak dan bakalan panjang banget sih kalo dibahas semua. Tapi satu lagi fitur yang saya suka adalah, saya bisa akses iMac ini dari mana aja selama ada koneksi internet. Ngga cuman akses file-file, tapi juga screen sharing. Jadi saya bisa mengendalikan iMac-nya lewat laptop dari kantor, misalnya.

Atau dengan kata lain, saya bisa memantau Rinjani secara diam-diam, dia lagi ngapain di iMac-nya hahahaha *tertawa culas*

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

Comments (10)