Hey Poping

I Quit Because I Said So

DSCN0199

Jelas, saya dulu perokok berat. Mulai dari rokok rendah nikotin yang langsing-langsing, sampe ke berbagai macam merk rokok kretek gendut kelas abang becak. Mulai dari yang sebungkus 2-3 hari, sampe 2-3 bungkus sehari. Mulai dari rokok siap hisap sampe yang harus linting sendiri. Kalo ditanya kapan pertama kali saya mencicipi rokok, lebih ngaco lagi, sejak kelas 2 SD. Ahahahah. Ngga lucu sih sebenernya, tapi pengen ketawa aja kalo inget-inget lagi. Jadi dulu di kampung saya ada rokok yang merknya AA. Ngga tau deh ini rokok produksi lokal apa dari mana. Barusan saya googling ngga ketemu sih. Pokoknya merknya AA. Trus dikalangan temen-temen sepermainan, AA ini diyakini sebagai singkatan dari ‘Anak-Anak’. Dengan kata lain, rokok ini boleh dikonsumsi anak-anak :)))

Ya gitu deh kalo di kampung. Bahkan ya, waktu saya kecil dulu itu, setiap ada perhelatan khitanan, syukuran, pernikahan, atau apapun, rokok itu termasuk dalam deretan hidangan diantara piring-piring makanan. Serius, disajikan di gelas gitu. Trus, bapak saya, sodara-sodara, tetangga, om dan handai taulan semuanya perokok. Pokoknya dibesarkan oleh nikotin lah. Puncaknya setelah merantau meninggalkan kampung. Maklum orang tua udah jauh, jadi udah ga ada lagi hambatan untuk merokok.

Waktu pacaran sama Nyanya, saya masih merokok. Nyanya itu sangat sensitif terhadap asap rokok. Dia bisa mencium bau asap rokok dari jarak yang lumayan ga masuk akal. Tapi anehnya dia ga pernah bener-bener melarang saya merokok.

Lebaran 2008, 3 bulan sebelom kita menikah, saya berhenti. Saya masih inget banget tuh, waktu itu lagi mudik ke kampung. Persis pas malam takbiran, batang terakhir dari bungkus terakhir yang saya hisap malam itu adalah rokok terakhir saya. Agak-agak dramatis gimana gitu ya kesannya? Padahal engga direncanain juga sik. Kebetulan aja itu stok rokoknya tinggal sebatang malam itu. Begitu puntung terakhir itu saya buang, saya bilang ke diri saya sendiri, saya ga mau merokok lagi. And i did. Sampe sekarang.

Kok bisa? Ngga tau, aslik. Hidayah, meureun. Yang jelas, waktu itu saya mikirnya, ‘hubungan percintaan’ saya dengan rokok itu udah ga ada masa depannya lagi. Suram. 3 bulan lagi saya mau menikah. Selama ini sih masih aman, ketemu Nyanya itu paling pas weekend doang. Ada waktu buat bersihin kuning-kuning disela jari dan kuku sebelom ketemu. Ada waktu buat keramas berkali-kali. Ada waktu buat sikat gigi pake sikat wc. Lah kalo udah nikah? Rokok itu kan baunya kekal abadi nempel dimana-mana. Males banget kalo sampe Nyanya ketularan bau mamang-mamang gara-gara saya. Trus ujung-ujungnya nyium Nyanya jadi berasa kaya nyium Grompol. Atau Ridho. Atau teman-teman perokok saya yang lain. Hiiyaaaah nehi! Belom lagi kalo tar punya anak. Nyanya aja nempel mulu ama saya kaya bekicot, apalagi anaknya ntar. Repot amat kalo tiap mau umpel-umpelan sekeluarga trus harus mandi dulu. Bersih-bersih dulu. Lebay ya? Iya, saya emang gitu, rempong kaya perempuan. Suka bawel sama bau, padahal sendirinya jorok. Tapi saya ga boong. Saya termasuk perokok yang suka terganggu dengan efek asap rokok itu sendiri. Bau, dan pengap, dan suka bikin dinding kamar butek. Dan jari-jari kuning.

Jadi ya gitu, saya berhenti. Quit. Just like that. Cold Turkey. Kok bisa? Laah nanya lagi. Ganti pertanyaan. Trus gimana? Yaudah, gitu aja. Sejak berhenti merokok, saya udah hampir ga pernah sakit kepala lagi. Sebelomnya, hampir tiap hari. Dampak negatifnya juga ada. Saya jadi kurang produktif, gara-gara mendadak ga bisa begadang lagi. Biasanya tidur cuman sekenanya, sejak ga merokok jam 10 malem udah kriyep-kriyep. Tapi ini seiring dengan menikah juga sih, jadi sampe sekarang masih jadi perdebatan nih, insomnia saya sembuh gara-gara berhenti merokok apa gara-gara ada temen tidur. Yang jelas saya udah gapernah susah tidur lagi. Dan kadang-kadang itu menyebalkan. Tapi bagusnya, jadi bisa bangun pagi. Bangun pagi ini memancing hal-hal positif lainnya juga. Trus kalo soal kreatifitas? Ahahahah yaelah masa musti ngerokok dulu biar kreatif. Kreatif mah dari lahir kalik? Ngga ya? :D

Hal-hal lain, mostly dampak positif lah ya pasti. Kaya tadi saya bilang, kepala enteng gapernah cenut-cenut lagi, badan jauh lebih fit, napas lega, blablablaa semua yang dibilang sama majalah dan artikel kesehatan itu bener semua kok. Percaya aja. Yang ga usah dipercaya itu adalah segala rupa tips untuk berhenti merokok. Dari artikel kesehatan kek, dari eyang subur kek. bullshit semua itu. Karena saya pikir percuma. Merokok atau engga, kan tergantung kita aja, pengen apa kagak. Kalo pengen ya ngerokok, kalo ngga ya ngga usah. Aneh kalo sampe harus musti minum obat itu, pake terapi itu, cuman buat berhenti merokok doang. Ya setidaknya itu menurut saya sendiri ya. Itu yang saya alamin.

Sekarang pas lagi ngetik tulisan ini, saya masih mikir, “wah kalo sambil ngerokok enak nih..”

Keinginan itu ga pernah bener-bener hilang dan ga pernah berusaha saya hilangin juga kok. It’s still there, but I manage to control myself because I’m the master of my domain, and king of the castle. Azeekk. Keren ga? Keren lah. Lebih keren dari ngerokok :p

Tapi serius, ga susah kok berhenti merokok itu. Yang susah itu justru nanti setelah berhenti merokok. Susah nyari udara bersih. Susah untuk menahan kesel sama perokok-perokok ignorant yang ngga menghargai hak orang lain. Susah nyari meja yang bebas asap rokok di tempat-tempat makan. Dan di atas semua itu, yang paaaaling paling susah adalah kalo para perokok ignorant itu adalah temen-temen atau orang-orang terdekat di lingkungan kita sendiri. Mau dihindarin salah, ga dihindarin salah. Ditegor nanti dibilang sok, didiemin kita napas megap-megap. Nah, itu baru susah.

Anyway, happy World No Tobacco Day, buat yang merayakan. Saya sih engga. Saya juga ga berminat untuk mengajak orang-orang berhenti merokok. Kepedulian saya cuman sebatas pentingnya menghargai hak orang lain untuk menghirup udara bersih. Itu aja.

Oh dan ini tips berhenti merokok dari saya : just fucking quit.

 

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

Comments (5)

  1. Ing kereeeeeeen.. I wish my Dad could be like you.. Susyeeeeh banget disuruh brenti ngerokok.. Ga kesian gt sama cucunya.. 2 org Uwa gw meninggal karena kanker paru dan teteeeep aja si Abah ga ada niatan berenti.. Huhuhuhu..

    1. makasih sasa :D
      bokap gue juga sampe sekarang masih ngerokok kok, walaupun udah pindah ke rokok low nicotine, tapi tetep ajee :))
      tapi untungnya beliau selalu mau matiin rokoknya kalo kita minta.

  2. “I manage to control myself because I’m the master of my domain, and king of the castle. Azeekk.” hari ini 1 thn sudah stop merokok alasan yang sama sesudah hampir 20thn :D