Stories & Thoughts

How do you appreciate arts?

Saya udah pengen nulis ini dari kemaren-kemaren sbenernya, tapi ga sempet-sempet. Jadi waktu itu saya baca tweet seorang temen yang bilang, dia slalu mikir kalo dengerin musik itu bukan kegiatan yang bisa jadi fokus utama. Dengerin musik itu harus dilakuin barengan sama kegiatan lain. Saya nangkepnya, mnurut dia dengerin musik itu cuman buat ‘background’ doang. Dan mnurut dia lagi, mendengarkan musik dengan hanya fokus kepada musiknya itu sesuatu yang ‘silly’. Menurut dia.

Saya ngerti banget pikiran orang pasti beda-beda, dan saya ga tau kebanyakan orang berpikir gimana tentang musik. Atau cara ngedengerin musiknya orang-orang. Tapi kalo buat saya, musik itu sama kaya karya seni yang lain, lukisan, patung, film, teater, puisi. Banyak. Gimana cara saya mengapresiasinya? Lukisan, saya pernah bengong di depan lukisan sambil merhatiin detilnya berpuluh-puluh menit. Ngga sampe berjam-jam sih, tapi lumayan lama. Kalo film, smua orang pasti sama, nonton film dengan cara, ya filmnya jadi fokus utama. Teater juga. Puisi juga. Jarang ada orang yang nonton bioskop sambil bawa koran, atau laptop, misalnya.

Trus kalo musik? Nah ini dia. Kaya yang tadi saya bilang, kalo menurut pandangan awam saya, musik kan salah satu karya seni juga. Jadi cara saya mengapresiasinya ya sama aja. Fokus. Saya bales tweet teman saya itu dengan bilang bahwa dengerin musik sambil ngga ngapa-ngapain selain fokus sama apa yang saya dengerin itu adalah kegiatan favorit saya sejak jaman sekolah dulu. Sama kaya kalo lagi ngeliatin lukisan atau yang lebih gampanglah, ngliatin karya desain grafis di internet, misalnya, saya merhatiin komposisi warnanya, tata letak, objek-objek yang dipakai, sampai sedetil-detilnya layer demi layer. Lagi-lagi sama seperti karya seni yang lain, ada kepuasan tersendiri dalam proses mengapresiasinya itu. Musik juga sama, dibangun dari detil-detil kompleks yang butuh lebih dari sekedar didengerin sambil lalu buat menikmatinya. Saya nonton film Coach Carter sampe tiap hari selama beberapa hari saking sukanya. Itu film. Yang durasinya satu jam lebih. Apalagi musik. Waktu SMA, kegiatan paling menyenangkan adalah mengurung diri di kamar, setel lagu dengan volume maksimal, dan duduk bersila didepan tapedeck dengan speaker tua yang segede lemari itu di kiri kanan. Konsentrasi mendengarkan setiap part yang dimainin. Berulang-ulang. Orang tua saya udah tau, kalo udah bgitu, artinya saya ga boleh diganggu. Dan ga cuman saya. Temen-temen saya juga smuanya rata-rata begitu. Bgitu ketemu pacar yang akhirnya jadi istri saya, hobinya juga sama. Ya gitu lah pokoknya.

Emang bener sih, ga smua orang suka musik. Sama seperti ga smua orang suka karya seni yang lain. Bisa jadi teman saya ini jauh dari lingkungan seni. Bisa jadi juga dia belom pernah ngliat musisi kerja bikin lagu, ngerekam satu persatu alat musik untuk kemudian di mix jadi satu komposisi. Atau mungkin dia pernah, tapi ga tertarik. Bisa jadi aja. Sama seperti saya ga pernah tertarik dengan profesi manajemen, ekonomi, dan sejenisnya. Cuman bedanya, saya ga pernah bilang kalo orang yang memilih kerja kantoran kaya gitu itu ‘silly’. Kalo kata pepatah, semua orang itu keren dengan cara mereka masing-masing. Doing what you like is not silly. It never will. Judging is.

satu hal lagi, catatan buat temen-temen saya yang musisi atau anak band, there goes your dreams of getting a lot of appreciations. Ha.

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment