Events & Celebrations

#hngday : H/NG 1st Anniversary

Sejak beberapa bulan yang lalu, mamang Themma dan mamah Iyem udah wanti-wanti ke kita, “kosongin jadwal pas weekend tanggal 15 Februari  ya?”. Itu adalah tanggal ulang tahun pernikahan mereka. Katanya sih ga akan ada perayaan apa-apa. Paling cuman kumpul-kumpul aja. Sampe malem menjelang hari H, kami semua masih percaya kalo besok pagi kita hanya akan kumpul-kumpul aja di rumah keluarga mamah Iyem di Pejaten sekalian numpang sarapan. Kata mamah Iyem, salah satu tradisi di sana, kalo hari Minggu biasanya sarapan nasi pecel enak banget.

Minggu pagi, sesuai rencana pagi-pagi kita udah berangkat dari Iyem B&B menuju Pejaten. Sampai di sana, emang bener sih nasi pecel udah tersedia. Tapi ditemenin sama nasi bakar, sop buntut, peyek udang, dan berbagai makanan enak-enak lainnya. Ini sih bukan cuman numpang sarapan judulnya. Lebih mirip pesta kecil-kecilan. Semua makanan dan minuman tertata rapi di meja. Apalagi rumahnya yang udah kaya markasnya Pinterest gitu kan.

Tapi mamang dan mamah sendiri katanya juga surprised sih. Mereka ga nyangka bakalan disiapin sedemikian rupa. Tapi kita sih tentunya hepi berat disuguhi makanan enak ditempat yang tiap sudutnya instagramable gitu. Selain makan-ngobrol-ketawa, kegiatan yang mendominasi pagi itu adalah foto-foto. Jadi mereka berdua dari awal udah ngasih tau kalo dresscode-nya adalah atasan putih. Katanya sih ga ada alasan khusus, biar keren aja difoto. Tapi jadinya emang keren sih. Semacam bertema white brunch gitu jadinya ahahah.

Selain sarapan bareng di Pejaten, sehari sebelumnya, pas hari Sabtu, kita juga sarapan bareng di kopi tiam di Pecenongan. Kalo yang ini dresscode-nya pakaian tidur dan muka bantal. Soalnya emang belom pada mandi.

Oh, bertepatan dengan ulang tahun pernikahan mereka berdua ini, akhirnya totebag Teh Tjap Mamah & Mamang akhirnya selesai juga diproduksi. Gila ya, totebag ini dipesen sama mereka setelah acara resepsi loh. Trus baru beresnya sekarang. Berarti persis setahun buat bikin ginian doang *tendang tukang sablon*.

Eniwei, selamat ulang tahun pernikahan yang pertama, mamah dan mamang! Mengutip ucapan Nyanya, ‘senang sekali bisa menjadi bagian dari (baca : ngerecokin!) kisah cinta kalian’.

Foto-foto selengkapnya bisa dilihat di sini.

#hngAnniversary

#hngAnniversary

#hngAnniversary

#hngAnniversary

#hngAnniversary

#hngAnniversary

#hngAnniversary

#hngAnniversary

#hngAnniversary

#hngAnniversary

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

Comments (3)