Hey Indonesia Pulkam

#heypulkam2015

Untitled

Sama seperti lebaran tahun-tahun sebelumnya, lebaran tahun ini kita kembali melakukan perjalanan rutin pulang kampung ke Payakumbuh. Sama seperti tahun sebelomnya juga, kita pulang kampungnya setelah merayakan lebaran di Bandung dan di Jakarta. Bedanya –belajar dari pengalaman lebaran tahun lalu– tahun ini kita ngga ke Bogor, dan selama di Payakumbuh kita ga bikin rencana berwisata macem-macem, karena alasan yang sama : MACEEETTTT!

Tahun lalu, perjalanan dari Bogor ke Bandung itu makan waktu sampe hampir 8 jam. Makanya tahun ini kita memutuskan untuk skip Bogor aja. Abis shalat Eid di Bandung, kita langsung cus ke Jakarta. Seperti biasa, acara ngider, makan-makan, kumpul keluarga dipusatkan di Kemayoran, tempat sebagian besar keluarga dari pihak Nyanya pada ngumpul. Sorenya setelah puas menuhin perut dengan segala rupa makanan lebaran khas Betawi, kita pulang ke Bandung. Alhamdulillah Kemayoran-Antapani ‘cuman’ 7 jam saja sodara-sodara. Saking macetnya saya sampe nyerah dan untuk pertama kalinya ngijinin Nyanya gantian nyetir di tol Cipularang.

The Napis

2 hari setelah lebaran kita bertiga berangkat ke Payakumbuh. Tadinya pengen berangkat dari Bandung aja. Tapi karena harga tiketnya ga masuk akal, jadi terpaksa lewat bandara Soekarno-Hatta deh. Ga murah juga sih, tapi seengganya masih masuk akal lah. Udah gitu karena flight-nya pagi, kita terpaksa berangkat malem dari Bandung, karena takut macet. Ternyata perjalanan ke bandara lancar jaya, alhasil kita harus menghabiskan malam yang masih lumayan panjang gitu di bandaranya. Beruntung salah satu anggota ‘tim ekspedisi’ kita adalah Rinjani. Anaknya setiap diajak bepergian hampir ga pernah rewel. Bisa tidur di manapun kapanpun dan dalam kondisi apapun. Mungkin karena udah terbiasa bepergian dari bayi sih. Pokoknya Rinjani emang teman traveling yang menyenangkan deh :D

Untitled Perjalanan pulang bisa dibilang lancar semua sampe tujuan. Ga ada delay, ga kena macet, ga ada halangan apa-apa. Nyampe kampung masih siang, masih banyak waktu buat berleha-leha sambil kangen-kangenan. Seperti yang tadi udah diceritain, selama di kampung kita ga punya ambisi apa-apa. Berdasarkan pengalaman, keluar dari Payakumbuh dalam suasana lebaran itu sangatlah tidak bijaksana. Yaa kecuali kalo bersedia buang waktu stuck di jalanan sih. Kita mah males. Makanya selama di kampung kita cuman main-main di seputaran kampung aja. Mengeksplorasi tempat-tempat yang belom terjamah turis-turis lebaran. Dan tentunya, makan-makan. Tadinya sempet kepikiran mau ke Pulau Mandeh lah, Puncak Lawang lah, bahkan pengen ke Sawahlunto segala. Tapi selain males macet, kita juga mikirnya karena pulang cuman sebentar jadi sayang kalo waktunya abis di jalan. Mending abis buat ngobrol sama keluarga yang jelas-jelas jarang ketemu.

Untitled

Untitled

Untitled

Untitled

Untitled

Tapi akhirnya hari terakhir kita sempetin berkunjung ke Istano Basa Pagaruyung sih. Itupun impulsif karena udah bingung mau ke mana lagi. Karena cuman sekitar 1 jam dari Payakumbuh, jadi langsung cus deh. Ternyata nyampe sana, ruameeee banget. Jadi ga seru sebenernya. Tapi lumayanlah, perjalanan ke sana view-nya keren gilak.

UntitledUntitled Karena kita jalan-jalannya cuman ke daerah sekitar, jadinya lebih banyak waktu berinteraksi sama sodara. Termasuk Rinjani, jadi puas main sama kedua sepupunya, Fazzel dan Fey. Kayanya ini adalah hilight pulkam kita tahun ini deh. Terakhir ketemu pas lebaran tahun lalu kan Rinjani sama Fazzel ini yang sedetik akur sedetik berantem gitu kan. Nah tahun ini Fazzel mulai keliatan sifat aslinya : tengil luar biasa sama kaya Rinjani. Sebenernya ga aneh sih, secara mereka itu masih ada pertalian darah. Tapi lucu aja gitu ngeliat ada anak yang kelakuannya percis kaya Rinjani. Tengilnya, konyolnya, gaya becandanya, jailnya, pokoknya Rinjani versi cowo banget deh. Dan yang lebih aneh lagi, mereka tahun ini akur banget. Hampir ga pernah berantem kaya tahun lalu. Yang ada cuman saling ngejailin, saling konyol-konyolan, lucu banget. Yang paling lucu itu waktu mereka lagi main hulahop. Jadi Fazzel itu kan ternyata jago banget main hulahop. Sementara Rinjani belom bisa. Selama di kampung Rinjani belajar deh sama Fazzel dan kakak Fey, sampe akhirnya bisa. Trus pas mereka berdua ceritanya lagi hulahop battle gitu, adu lama-lamaan main hulahop, Fazzel berusaha meniup hulahop yang lagi dimainin Rinjani, biar jatoh. Ngakak seada-adanya ngeliat kelakuan mereka :)))  UntitledUntitled

Oh, satu lagi yang jadi hilight pulkam tahun ini adalah, Rinjani ikut fashion show di kampung ahahahah.

Ini kocak banget. Jadi kan di kampung itu ada acara malam keakraban para perantau dengan para warga yang menetap di kampung. Acaranya macem-macem, nyanyi-nyanyi, tari kreasi anak-anak, fashion show-fashion show-an. Intinya seru-seruan aja sih. Nah pas kita dateng ke sana si Kucrit tau-tau udah berlinang air mata aja. “Aku mau ikut fesyen syooow huhuhuhh!” LAAAHH :))) Gubrak banget deh. Untung panitianya sodara semua, jadi yaudah sama mereka malah makin disemangatin. Udah gitu kakak Fey juga ikutan. Jadi makin pengen lah dia. Padahal peserta yang lain kan udah latihan beberapa hari sebelomnya. Sementara dia kecil sendiri dan ga ngerti apa-apa. Yang lebih gubrak lagi, si Kucrit ini marah-marah sama kita kenapa kostumnya ga disiapin dari awal. Yeee mana kita tau bakalan ada acara beginian! Lagian siapa juga yang nyuruh dia ikutan ya ga sih? Anak yang aneh. Akhirnya saya lari-lari pulang ngambil baju sama sepatu yang dia mau, trus balik lagi ke venue. Di panggung, beneran dong dia geol-geol bak peragawati profesional, lengkap dengan gaya muter dan pose centilnya. Semua penonton pada bersorak sambil ngakak. ohmaygot Rinjaniiiii :)))Untitled

Untitled

UntitledUntitledUntitled

Berhubung kita pulang kampungnya setelah lebaran, jadinya ga punya banyak kesempatan ngumpul bersama keluarga besar. Makanya sama kaya tahun lalu, kita lebih banyak jalan-jalan bareng kakak perempuan saya dan anak-anaknya, Fazzel dan kak Fey. Kita lebih banyak menikmati keindahan kampung sambil foto-foto. Salah satunya yang paling penting adalah tradisi pose loncat. Awalnya lebaran tahun lalu sih, trus tahun ini kita terusin biar jadi tradisi. Mudah-mudahan tahun-tahun berikutnya masih bisa ngumpul terus untuk biar bisa nerusin tradisi ini. Ga cuman di kampung, tapi juga di tempat-tempat seru lainnya, amin!

Foto-foto selengkapnya bisa dilihat di sini.

UntitledUntitledUntitledUntitledUntitled

Untitled

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment