Hey World Rinjani's Birthday Trip

#heyNZ Day 8-9 : Hiking and Back to North

DAY 8

Pagi itu kita meninggalkan Lake Tekapo lebih pagi dari jadwal biasanya karna mau brunch cantik di Astro Cafe yang kemudian dilanjutin dengan hiking ke Mount Cook.

Sebenernya rencana buat mamam-mamam cantik ke Astro Cafe itu kemarin pas jam makan siang. Tapi karna kemarin itu sudah terlalu sore dan kita udah keburu makan di Wanaka, jadinya ya diganti jadi hari ini. Tapi malah jadi seru sih. Kita dateng persis cafenya buka. Jadi belum banyak turis.

#heyNZ Day 8-9

#heyNZ Day 8-9

#heyNZ Day 8-9

#heyNZ Day 8-9

Area menuju Astro Cafe udah kerasa tuh bedanya. Macam tempat landingnya UFO yang ada di film-film sci-fi aja. Surreal. Udah gitu, kita pake acara nyasar kebablasan pas nyari cafenya. Bukan belok ke kanan menuju gerbang, eh kita malah terus aja lurus blas karna terpana ama pemandangan. Setelah kita sadar nyasar dan cari puteran, akhirnya ketemu juga pintu gerbang Astro Cafe yang alakadarnya macam gerbang peternakan biri-biri. Tapi jangan sediiiih! Gerbangnya sempet bikin kita terpukau. Terpukau karna gerbang yang cuman kayu dan kawat sederhana itu bisa kebuka sendiri dooong. Ahahahaha norak.

Ga jauh dari gerbang, baru deh ada pos kecil gitu yang ternyata di dalemnya ada orang dan langsung ngasih tau kalo mau ke Astro Cafe harus bayar 8 NZD per mobil buat masuk dan parkir. Menuju Astro Cafenya sendiri masih harus nanjak lagi ke atas berliku-liku paaaanjaaang dan laaaama! Dan setelah sampe di parkiran, jangan ditanya pemandangannya kaya apa. Jangan aja pokonya!

#heyNZ Day 8-9

#heyNZ Day 8-9

Angin dan dinginnya udara pagi itu tentunya ga membuat ciut kami yang udah keburu eyegasm liat pemandangan di luar cafe. Yang lucu Rinjani, dia ga mau keluar dari cafe saking dinginnya. Jadi kucrit sepanjang kita pecicilan di luar cafe, dia duduk di dalem deket pintu masuk sambil bolak-balik nutup pintu masuk setiap ada customer yang masuk tapi ga nutup pintunya lagi ahahahaha lucu banget kucrit sampe segitunya ga mau kena angin. Kita sih ketawa-ketawa aja dari jauh liat tingkah dia. Toh lama-lama anaknya bete sendirian trus yang ada keluar nyamperin kita :))))

#heyNZ Day 8-9

#heyNZ Day 8-9

#heyNZ Day 8-9

#heyNZ Day 8-9

#heyNZ Day 8-9

#heyNZ Day 8-9

Bagelnya enaaaak. Muffinnya juga enak. Apa karna mahal ya jadi kita ngerasa semua yang kita pesen enak? Hmmmm. Anyway Astro Cafe ini sebenernya semacam cafetaria yang letaknya di dalam area Earth and Sky. Apa sih Earth and Sky? Earth and Sky ini konon kaya Boscha gitu. Semacam lembaga penelitian dimana kita bisa stargazing dan observasi benda di langit. Keren ya? Lembaga penelitian ini dikelola oleh University of Canterbury. Oiya, dulu katanya awal-awal Astro Cafe ini cuman pake caravan doang, sekarang sih udah keren banget. Sengaja dibangun dengan full of glasses gitu biar tetep bisa menikmati pemandangan walaupun duduk di dalam cafe. Kalo balik lagi ke sini mungkin saya pengen nyoba ikut tour lihat bintang. Sayang banget karna keterbatasan waktu dan budget ofkors, kemaren itu kita ga bisa nyobain ikut tournya. Hihihi.

#heyNZ Day 8-9

Bener kan, untung kita ke Astro Cafe-nya pagi-pagi. Siangan dikit ternyata udah banyak banget orang berdatangan. Untungnya juga kita udah cukup lama dan harus ngejar nyampe Mount Cook sebelum terlalu siang. Jadi begitu mulai rame, kita langsung caw.

Dalam perjalanan Astro Cafe-Mt Cook kita nyempetin dulu mampir ke indomaretnya New Zealand, 4Square beli pisang buat bekel hiking. Signature kita banget tuh, tiap hiking selalu bawa pisang. Sampe-sampe dikatain keluarga monyet sama kucrit. Selain pisang, kita juga udah nyiapin roti nutella yang cukup banyak buat kita berenam. Mayan lah ga khawatir kelaperan nanti pas di Mt Cook.

Setelah sekitar 1,5 jam dari Astro Cafe nelusurin Lake Pukaki, akhirnya kita sampe juga di kaki Mt Cook, tepatnya di bagian semacam tourism information center-nya gitu. Hiking di Mt Cook itu kalo ga salah ada 3 pilihan rute, mulai dari yang paling enteng, sampe yang paling menantang. Kita sih milih yang  rutenya paling gampil dan tentunya kids friendly.

#heyNZ Day 8-9

#heyNZ Day 8-9

#heyNZ Day 8-9

#heyNZ Day 8-9

Tujuan kita siang itu adalah Hooker Lake. Ahahaha. Entah kenapa dinamain itu. Belum sempet nyari tau juga. Menurut papan informasi, dari start sampe Hooker Lake kira-kira memakan waktu 1 jam 35 menit. Hmmm. Ngukur waktu pake kakinya suku Maori apa kaki anak-anak Antapani yang sepanjang jalan udah pada ga ngerti lagi ama viewnya, nih? Masa kita baru jalan 5 menit aja udah berhenti berkali-kali buat foto. Kerennya udah ga ngerti sih! Berkali-kali berhenti buat foto, berkali-kali juga diingetin time keeper kita, Yoyo yang selalu bilang buat terus jalan biar kita ga kesorean.

Setelah bosen fotooooooo terus sepanjang jalan kenangan, akhirnya kita mulai ribut.. “kok kita ga nyampe-nyampe sih, Yo?” :))) Ituuuu aja yang kita tanyain just to pissed Yoyo. Ahahahaha. Rinjani sendiri terlihat menikmati hiking-nya. Apalagi ketemu jembatan. Dia langsung excited dan merasa paling berani karna mum-nya yang serem dan ribut buat pegangan tangan pas mau nyebrang. Lah ini anaknya malah lenggang kangkung santai ga mau dipegangin. Rasanya pengen cubit kucrit, sebel! Mana jembatannya ada 3 bijik!

Tapi hari itu Rinjani emang hebat. Sepanjang hiking dia jalan kaki dari awal sampe finish. Walaupun bawel dan berisik seperti biasa, tapi dia keliatan enjoy. Digendongnya cuman pas pulang aja, itupun paling cuman setengah perjalanan. Sisanya jalan kaki. Mungkin karena medannya juga ga seberat waktu di Penang National Park atau Dragon’s Back yaa. Cuman dinginnya aja yang juara.

#heyNZ Day 8-9

#heyNZ Day 8-9

#heyNZ Day 8-9

#heyNZ Day 8-9

#heyNZ Day 8-9

Finally we made it, wohoooo! Nyampe juga kita ke Hooker Lake yang dari tadi kita liat cuman cahaya di balik gunung aja. Selama perjalanan tadi kita tuh lihat Hooker Lake ini cuman kaya bagian gunung yang bercahaya. Ketebak sih bagian yang bercahaya dan terang itu pasti pantulan cahaya dari air danau. Kebayang kan jadinya kita selama perjalanan cuman dibikin penasaran ama tempat bercahaya ini? Macam kado yang dibungkus pake kertas kalkir atau kertas roti. Dibilang keliatan, ya ga juga. Gemes dan bikin penasaran. Tapi pas nyampe sana, Rinjani dengan muka dramanya langsung teriak, “Popo, kok danaunya banyak sampah?” Duwaaaar! Mwuahahaha. Bongkahan es ini woy! Kurang folk apa coba itu, masa bongkahan es dibilang sampah ;))

Ya ampuuuuun ya itu viewnya beneran kece mentok! Di pinggir danau ada beberapa bangku kayu dan meja panjang buat pengunjung istirahat. Di seberang danau, bisa dilihat di foto terlihat puncak gunung dengan warna putih di atasnya. Beyond beautiful ini sih! Amaziiiiing! Kita bahkan ga bisa nyari kata yang tepat buat ngegambarin apa yang kita lihat saat itu. Cantiiiik banget! Dan suasana sendu yang syahdu langsung buyar begitu Bubu bilang, “kalo ada yang jual bakso, gue beli deh 100 dollar!”. Bubuuuuuuu! *langsung mendadak pengen bakso*

#heyNZ Day 8-9

#heyNZ Day 8-9

#heyNZ Day 8-9

#heyNZ Day 8-9

Beres makan, bengong dan foto-foto, kita pun diingetin Yohan buat segera turun pulang. Hari semakin sore. Suhu semakin rendah. Perjalanan pulang dinginnya double gitu dari perjalanan pergi. Padahal baju udah berlapis-lapis tuh. Wind breaker iya, sweater iya, longsleeve iya trus ditambah pashmina, tetep idung merah kedinginan. Kita sampe setengah lari segala biar ga dingin. Sampe sengaja gendong kucrit juga biar anget dan biar dia juga ga ketinggalan. Soalnya itu tuh udah bukan sore lagi, tapi menjelang maghrib. Males banget kan kalo keburu gelap. Walaupun bakalan keren sih karna pasti di langit yang bersih itu akan bertabur banyak bintang. Tapi ga berani ngebayangin dinginnya malam di Mt Cook. Aslik!

Perjalanan pulang memang ga selama perjalanan pergi. Kita semua udah males foto-foto (walaupun masih nyempetin sih), males ngomong (ga seribut perjalanan pergi). Pokoknya ya udah jalan aja terus. Dan alhamdulillah kita sampe sebelum hari gelap.

#heyNZ Day 8-9

It’s time for dinneeeeeer! Sedih deh pas kita nyampe parkiran dan masuk mobil ada selebaran di kaca mobil kita, katanya ada orang kehilangan kamera. Kata tulisan di selebaran, bukan kameranya yang bikin dia sedih, tapi foto-foto selama di NZ yang tidak bernilai harganya. Hiks, ngebayanginnya aja langsung ikut sedih. Ga kebayang kalo yang ilang itu foto-foto kita T.T

Buat mutusin mau makan dimana emang agak sedikit lama. Karna udah malem, pilihan jadi ga gitu banyak. Sementara kita laper berat tapi ga mau makan yang cuman sandwich atau burger. Anak-anak semuanya udah bawel pokoknya mau makan enak di restoran! Terutama pak supir. Mau makan banyak dan gamau burger deui, katanya ahahah. Kasian, abis hiking sorenya, malemnya masih harus nyetir 3 jam ke Geraldine, tempat kita menginap selanjutnya malam ini. Agak jauh karena sebenernya kita balik lagi ke arah Tekapo, abis itu lanjut Geraldine.

Waktu mampir ke Twizel beberapa tempat makan udah pada tutup. Yang ada tinggal bar-bar dan restaurant yang mahal yang kayanya kurang menarik. Jadi yaudah bhay.  Tapi akhirnya nemu Poppies, yang menurut google tempatnya recommended. Mahal juga sih, tapi ya oke-lah liat review dan penampakannya. Malam ini untuk pertama kalinya kita makan di restaurant. Huwooow hebat ya kita? Kemarin-kemarin makannya kalo ga masak steak, spaghetti, telor atau beli roasted chicken yang udah jadi di 4Square. Ahahaha ciyan. Alhamdulillah happy tummy. Saatnya kita pulang menuju rumah Geraldine di Geraldine. Lucu ya nama pemiliknya sama kaya nama daerahnya. Dan tentunya rumahnya super cantik dan wangi.

#heyNZ Day 8-9

#heyNZ Day 8-9

DAY 9

Hari yang melelahkan. Semua bangun ga sepagi biasanya. Tapi saya ama bubu sempetin masak nasi buat sarapan karna masih punya stock beras yang tentunya males kita bawa ke Auckland. Masak nasinya pake Sistema, wadah merah macam tupperware yang tinggal dimasukin microwave trus ga lama langsung berasnya jadi nasi. Huwoooow magic! Ahahahaha. Tapi beras di sana ya emang cepet ‘tanek, sih. ‘Diaronin’ doang juga udah enak. Beres sarapan dan leha-leha kita langsung mandi, masukin sprei ke laundry bag (sesuai instruksi yang punya bnb di notes), foto depan rumah dan cus berangkat ke Christchurch. Perjalanan terakhir di South Island nih! Akhirnya. Perjalanan ke Christchurch sedikit macet (macet ala NZ), karna mungkin menuju kota besar ya? Jadwal kita di itinerary tadinya mau brunch di Antigua Boatshed sekalian menikmati suasana Christchurch. Tapi karna kita memulai hari udah agak siang, jadi yasud batal. Daripada ketinggalan pesawat juga. Lagian kita harus ke kantornya Scotties dulu buat balikin mobil.

#heyNZ Day 8-9

#heyNZ Day 8-9

IMG_9162

#heyNZ Day 8-9

#heyNZ Day 8-9

#heyNZ Day 8-9

Oiya, dalam perjalanan Geraldine – Christchurch, Dewi sempet mesej saya nanyain, nanti mau dibikinin bakso ga? Pertanyaan Dewi tentu dijawab choir geng Antapani, “MAUUKK!”. Gile lu ndro.. mamam bakso akhirnyaaaa! :))))

Jadi 2 malam terakhir di Auckland ini rencananya kita mau numpang nginep di rumahnya Dewi dan Theo. Mereka berdua ini temennya temen-temen kita semua. Sempet sekantor sama Bubu juga di Jakarta waktu sebelom pindah ke Auckland. Dan mereka berbaik hati menampung para turis kere ini.

#heyNZ Day 8-9

#heyNZ Day 8-9

Jam 4-an kita udah mendarat kembali di Auckland. Ada insiden Trunki-nya Rinjani kehilangan beltnya, jadi kita heboh dulu nyari-nyari. Trus juga Yohan mendadak harus melipir ke cafe buat conference call urusan kerjaan. Sementara Theo dan Dewi udah menjemput kita. Kenapa sampe dua-duanya jemput? Karna kita rombongannya bnayaaak ahahahaha. Dan tentu aja, mana boleh di sana mangku-mangku anak di mobil. Jadi rombongan dibagi 2 deh. Cowo-cowo naik mobilnya Theo yang agak besar, cewe-cewe naik city car-nya Dewi. Trus belakangan Bubu ikut di mobil cewe-cewe. Cuslah kita menuju barat Auckland. Nama daerahnya Henderson.

Rumah Theo dan Dewi kece abis. Homey dan enakeun banget pokonya, kayu-kayu gitu. Tambah homey lagi karna kita dimasakin bakso enak. Huwaaaa berasa di tanah air. Apalagi makannya sambil heboh ngobrol sama Dewi sekeluarga. Pokoknya malem itu anget luar dalem deh, perut anget karena bakso, hati anget dengerin Dewi ngoceh dengan logatnya yang Sunda pisan.

#heyNZ Day 8-9

#heyNZ Day 8-9

Eh iya, maleman Dewi ngajakin liat-liat K Mart. Tempat belanja serba ada favoritnya Dewi. Macam bormanya Antapani tapi ini barang-barangnya macam IKEA. Baguuuus dan yang penting muraaah. Aaaaah gils lah pokonya barang-barangnya. Saya, Ing & Booi sampe ga ngerti kenapa barangnya pada bagus-bagus. Karna niatnya cuman mampir, jadi kita juga ga belanja macem-macem. Saya dan Ing sepakat mau belanja oleh-oleh di K Mart aja nanti hari terakhir di Auckland.

Sampe rumah, kita langsung siap-siap tidur. Sengaja tidur lebih cepet dari biasanya, karna besok pagi-pagi harus menempuh 3 jam perjalanan ke Rotorua dan Matamata buat Zorbing dan Hobbiton Tour. Wohooooo!

Foto-foto selengkapnya hari ke-8 dan ke-9 bisa dilihat di sini.