Hey World Rinjani's Birthday Trip

#heyNZ Day 6-7 : One Lake to Another

DAY 6

Pagi yang indah, dingin membeku, dan penuh kemalasan itu mendadak gerah waktu petugas room service motel ujug-ujug nongol dari akses pintu belakang dan teriak, “WHY ARE YOU GUYS STILL HERE?!” Ahahahah diusir bro!

Well sebenernya ga pagi juga sih. Udah jam 10an lewat, sementara harusnya check out jam 10 teng. Kebetulan siang itu mau ada tamu lain yang mau masuk, makanya petugas bebersih itu kaget waktu dia masuk, ternyata kita masih ada di dalam.

Seperti biasa, pagi itu kita bangun lumayan pagi. Jam 7 saya sama Nyanya udah berangkat ke 4Square, supermarket andalan selama di NZ. Kita belanja bahan makanan buat sarapan, mulai dari telor, jamur, daun-daunan, buah-buahan, macem-macem. Sekalian buat nanti malem juga. Jam 8an, sarapan udah terhidang di meja makan.

#heyNZ Day 6

#heyNZ Day 6

#heyNZ Day 6

#heyNZ Day 6

#heyNZ Day 6

#heyNZ Day 6

Selama trip ini, urusan makanan emang selalu paling proper. Sarapan, makan siang, makan malam, semuanya selalu terhidang rapi di meja makan. Terhidangnya juga ngga sekedar ada, tapi beneran dilayout gitu piring sendok garpu gelasnya. Kocak sih, bahkan di Antapani aja kita ga gini-gini amat ahahahah. Apalagi mengingat kita tiap hari selalu berpindah-pindah, dan nginepnya juga tiap malem pindah-pindah. Kok ya sempet-sempetnya ngurusin beginian.

Makanan yang dimasak juga suka aneh-aneh, telor jamur lah, steak lah. Rasanya? Jangan ditanya. Jangan aja pokoknya. Yang penting ada nasi dan berbagai jenis ‘topping’ yang kita bawa dari Indonesia. Mulai dari sambel mertua, kentang mustofa, abon, dan sejenisnya. Kadang makannya cuman nasi sama berbagai topping itu. Tapi teteeup, yang penting meja makannya dilayout sempurna pake grid system. Ya begitulah kalo trip bareng Booi dan Bubu. Mereka berdua ini walaupun tiap detik berantem macam Mandra sama mas Karyo, tapi kalo udah di dapur kayanya dynamic duo banget. Yang satu hobi masak-masak, yang satu passion-nya cuci piring dan beberes rumah. Dibawah asuhan mamajani, semuanya kompak ngurusin soal urusan dapur dan meja makan.

Jadi ya gitu. Pagi itu kita udah ngumpul di meja makan sebagaimana layaknya keluarga sakinah, menyantap sarapan bikinan Nyanya, Bubu, dan Booi. Abis sarapan, seperti biasa langsung bergantian mandi, sambil packing. Jadi karena tiap hari kita berpindah tempat, jadi tiap pagi kegiatannya ya packing. Kalo para cowo-cowo sih ga ribet. Masing-masing cuman bawa satu backpack. Saya sama Nyanya juga untungnya sama-sama penganut paham light traveler. Jadi kita bertiga cuman pake satu koper ukuran medium buat pakaian bertiga, dua backpack buat saya sama Nyanya masing-masing satu, sama si Tipu, Trunki andalannya kucrit yang selalu dia seret ke mana-mana. Backpack saya isinya segala rupa peralatan elektronik, dan backpack Nyanya buat barang-barang yang sering diakses, semacam jaket, sweater, kosmetik, toiletries, dll. Kalo Tipu, bahan makanan dan barang-barang yang dimensinya gede tapi enteng. Ringkas.

Walaupun tiap malem pindah penginapan, tapi ga ribet, karena semuanya udah di-arrange sedemikian rupa. Pakaian kita masing-masing dimasukin ke vacuum seal bag, biar ga kecampur-campur. Soalnya kalo semuanya nyampur, pasti ujung-ujungnya berantakan karena saling ngubek-ngubek nyari baju. Trus sebelom berangkat kita udah bikin jadwal masing-masing hari apa pake baju apa, jadi urutan penyimpanannya udah diatur sesuai jadwal yang kita bikin. Kebayang kan, tiap hari cuman ambil baju sesuai jadwal/urutan aja, abis itu masukin baju kotor, udah. Outfit yang bakalan sering diakses kaya jaket, syal, dll masuk ke backpack aja. Untungnya di sana udaranya ga lembab, jadi kita ga pernah keringetan. Otomatis baju-baju ga ada yang bau.

Jam 10, sebenernya kita semua udah siap berangkat. Tinggal nunggu Yoyo yang mandi paling belakangan. Kita semua termasuk saya sebagai bagian administrasi nyangkanya checkout jam 11, seperti kebanyakan hotel atau Airbnb. Makanya abis mandi dan packing masih nyantai leyeh-leyeh. Ternyata di sini checkout-nya jam 10. Makanya begitu si petugas dateng teriak-teriak, kita langsung gedubrakan kabur ahahah. Pas balikin kunci pas checkout saya juga dijutekin sama ibu-ibu resepsionisnya. Bhaaayy ibuuuk!

#heyNZ Day 6

Begitu keluar, kita ga langsung berangkat. Mobilnya diparkir di depan motel, trus kita pecicilan dulu setitik di pinggir danau. Abis foto-foto haha-hihi, baru caw. Hari ini rutenya cuman ke Nugget Point Lighthouse, abis itu lanjut ke Lake Hawea untuk lanjut menginap di sana. Kenapa cuman satu tujuan hari ini? Liat deh map di bawah ini. Jaraknya 506 km, atau sekitar 6 jam perjalanan. Sedap ya?

Tapi ya namanya juga road trip, yang dinikmatin kan perjalanannya, bukan sekedar tujuannya, ya kan? Kalo kata pepatah anak-anak traveler beneran, the journey is the destination, ceunah.

Tapi emang bener sih. Selama road trip di South Island, kita beneran dimanjain banget sama landscapenya. Saya udah bilang belom, pemandangannya itu udah bukan indah lagi, tapi udah kaya bukan di planet bumi. New Zealand beneran mengobrak-abrik standar ‘indah’ dan ‘cantik’ kita semua. Sumpah, ga lebay. Kita yang tadinya heboh banget foto-foto tiap pengkolan, sampe lelah sendiri. Karena bahkan mo pake kamera paling keren yang kita bawa pun, tetep ga bisa meng-capture keindahan aslinya. Exicted banget liat pemandangannya, tapi begitu liat hasil fotonya, ‘yah, kok gini?’.

Sampe akhirnya, kebiasaan baru kita selama road trip, setiap ngeliat pemandangan yang wah banget, kita cuman duduk pasrah aja sambil ngomong, “cekrek.. cekrekk.. cekreekk! Simpan fotonya dalam hati..” Ahahahah.

Hari keenam ini cuaca South Island udah cerah sempurna. Badai cyclone yang dari hari pertama selalu kejar-kejaran sama kita, sekarang kayanya udah lewat. Langit birunya beneran biru polos aja gitu. Kayanya ini hari pertama yang paling cerah deh, setelah kmarenan agak-agak berawan terus.

Seperti biasa, tiap nemu kota-kota kecil kita selalu mampir. Yang pada ngopi beli kopi, yang tukang ngemil beli cemilan, yang tukang beser ya cari toilet. Soalnya jarak dari satu kota ke kota lainnya lumayan jauh-jauh sih. Kadang, dalam jarak 300 km itu, belokan atau persimpangannya cuman dua kali. Bubu kalo lagi kebagian tugas jadi navigator, suka bilang, “oke… belokan berikutnya 95 kilo lagi. Henponnya kupake buat foto-foto dulu ya bhaay!” Itu dia kenapa setiap ada kesempatan, kita makan/minum, cari toilet, dan isi bensin.

Siang itu kita makan siang sekaligus isi bensin di kota terakhir sebelom Nugget Point. Saya lupa nama kotanya, pokoknya bentukannya kaya kota zombie gitu. Sepi kaya ga ada manusianya.

#heyNZ Day 6

#heyNZ Day 6

Sekitar jam 4 sore kita nyampe di Nugget Point. Sempet deg-degan, soalnya sore itu langit birunya mendadak ketutupan awan gelap. Ga lucu nih udah nyetir jauh-jauh ke sini trus nyampe sini ujan. Dari kejauhan, lighthouse yang mau kita tuju udah keliatan. Kebayang kan gimana hebohnya keluarga si doel dalem mobil. Padahal kita masih harus muterin gunung untuk naik ke puncaknya. Jalanannya asli keren banget. Berliku-liku nyusurin bibir pantai gitu, trus nanjak sampe atas gunung. Udah kaya di film-film James Bond.

Ujung jalannya langsung mentok di parkiran untuk ke Nugget Point lighthouse. Jadi kita parkir di sana, trus harus jalan kaki sekitar 20 menitan. Walaupun mendung, tapi pemandangannya Allahuakbar banget pokoknya.

Lighthouse-nya sendiri sebenernya ga terlalu tinggi, mungkin karena letaknya udah di atas gunung, persis di bibir pantai. Di bawahnya langsung laut lepas. Di laut itu banyak batu-batu berserakan. Batu-batu ini yang disebut dengan The Nuggets. Sekilas batu-batunya mirip sama Dragon’s Back di Hongkong. Katanya kalo lagi beruntung, di batu-batu karang di bawah itu suka ada kawanan anjing laut, bahkan pinguin. Kadang suka ada lumba-lumba juga. Jadi kalo ke sini disarankan bawa binokular buat liat-liat ke bawah. Sayang selama kita di sana ga ada penampakan hewan aneh-aneh. Cuman kawanan burung-burung aja. Sama kelakuan Booi dan Bubu yang kaya hewan liar.

Ngga tau lighthouse-nya masih beroperasi apa ngga, yang jelas sekelilingnya dipagar kawat dan dikunci. Tapi persis di bawahnya ada viewing deck yang lumayan luas buat kita nongkrong sambil menikmati pemandangan. Lurus ke depan itu pemandangannya The Nuggets berserakan dan laut lepas, di kiri kanan itu gugusan karang,  pantai, dan pegunungan. Sadislah pokoknya, kaya ga pengen pulang.

Kaya belom cukup manjain mata kita dengan pemandangannya yang keren parah, tau-tau pas lagi jalan kaki mau balik ke parkiran, muncul pelangi aja gitu di antara awan-awan di tengah laut. Mau ceurik ga sih? Kaya disayang banget gini rasanya (apeu).

#heyNZ Day 6

#heyNZ Day 6

#heyNZ Day 6

#heyNZ Day 6

#heyNZ Day 6

#heyNZ Day 6

#heyNZ Day 6

#heyNZ Day 6

#heyNZ Day 6

Sebelom gelap, kita udah cabut dari situ. Tujuan selanjutnya adalah lake Hawea. Kalo liat di map di atas, kita bergerak menuju utara, mendekati tujuan akhir di Christchurch. Tapi jangan sedih, masih 2 hari lagi road tripnya baru finish ahahah.

Perjalanan menuju lake Hawea ga kalah cakepnya. Suasana sore menjelang malemnya cantik banget. Kita kejar-kejaran sama matahari yang mau terbenam. Langitnya dari biru terang, makin lama makin gelap, trus gunung-gunung dan pepohonan berubah jadi siluet, lama-lama di atasnya muncul bintang banyaaaakkkk banget. Kita semua sampe heboh mau buka kaca mobil. Tapi abis itu langsung menyesal, karena di luar anginnya kaya dalam kulkas ahahah.

Sekitar 3 jam kemudian kita sampe di tempat yang dituju. Malam ini kita nginep di penginapan Airbnb. Namanya Pete’s House. Sempet ada drama dulu tuh. Jadi pas nyampe, nama jalannya udah ketemu, tapi nomer rumah yang kita cari ga ada. Masalahnya orangnya gabisa ditelpon, dan mesej saya ga pernah dibales. Saya sama Bubu berkeliaran nyariin rumahnya, sementara yang lain nunggu di mobil, soalnya dingin banget di luar. Kita sampe ngetok-ngetok rumah tetangga tapi ga ada yang tau.

Setelah akhirnya ketemu rumah dengan nomer yang kita cari, pas diketok ternyata udah ada yang nginep duluan dong. “Yes, this is Pete’s House, and we’ve already booked it for tonight..” kata bapak-bapak yang keluar dari rumah itu. Jreengggg!

Udah malem, dingin pula, penginapan yang kita booking ternyata udah dibooking duluan sama orang, trus hostnya gabisa dihubungin. Cakep bener dah. Karena penasaran, saya sama Bubu nyari-nyari lagi ke belakang-belakang. Mana gelap banget. Sampe akhirnya kita nemu di bagian belakang rumahnya ada kaya akses masuk gitu, Bubu udah cuek aja buka pintunya. Ternyata ga dikunci. Yaudah kita bodo amat masuk, nyalain lampu, trus nyocokin kondisi rumah sama foto-foto di Airbnb. Ternyata benerrrrr, rumahnya yang ini! Jadi ternyata (kayanya) Pete’s House itu ada 2 listing, satu di depan, satu di belakang. Entahlah, sampe sekarang kita gapernah ketemu atau ngobrol sama si Pete ini.

Akhirnya yaudah kita semua masuk aja. Ngga ada host, ga ada petunjuk apa-apa. Yang ada cuman kucing gendut dua bijik. Kita udah bodo amat kaya pulang ke rumah nenek aja, pilih-pilih kamar sendiri, acak-acak dapur, nyalain tungku perapian. Iya, rumahnya ada furnace gitu, lucu ya? Bubu langsung main bakar-bakar aja. Kayu dan semua alat-alat bakarnya udah disediain.

Rumahnya gede banget dan nyaman banget. Perabotannya lengkap, peralatan dapurnya juga lengkap. Kulkas penuh dengan berbagai bahan makanan. Bahkan ada Indomie (!). Tapi hostnya ora ono, dan gabisa ditelpon atau nelpon. Selama di sana kita cuman ditemenin sama si kucing gendut. Kita sampe curiga, jangan-jangan si gendut ini adalah jelmaan Pete yang sedang memata-matai kita ngeberantakin rumahnya ahahahah. Geblek. Yang seneng sih Booi sama Kucrit. Hepi banget mereka mainan ama kucing. Yang lain kesel.

Seperti biasa, setelah makan malam bersama keluarga sakinah di meja makan, kita menghabiskan malam dengan ngeliatin bintang-bintang di luar rumah. Rinjani tentunya main sama kucing ga beres-beres.

#heyNZ Day 6

#heyNZ Day 6

#heyNZ Day 6

DAY 7

Good morning from lake Hawea!

Kalo kmaren pagi-pagi langitnya masih ada putih-putihnya, hari ini udah biru polos total semua dari pagi. Birunya biruuuuuuu banget, sampe kaya ga realistis gitu pas difoto. Saya pas ngedit foto-foto ini sampe agak dikurang-kurangin gitu birunya biar ga terlalu lebay, takut disangka editan photoshop.

Hari ini rutenya ke lake Wanaka, abis itu lanjut ke utara menuju lake Tekapo, karena kita mau ke The Curch of The Good Shepherd. Tapi seperti biasa, pagi itu masak-masak dulu buat sarapan.

#heyNZ Day 7

#heyNZ Day 7

#heyNZ Day 7

#heyNZ Day 7

#heyNZ Day 7

Dari Pete’s House ke Wanaka itu cuman 20 menitan, menyusuri danau Hawea. Lucu deh, selama kita roadtrip, tiap hari itu color scheme-nya beda-beda. Hari pertama autumn banget, tangerine gitu. Hari kedua hijauuuu banget. Hari ini, sepanjang jalan didominasi sama langit biru dan pegunungan dan rumput yang kuning kecoklatan. Besoknya beda lagi.

#heyNZ Day 7

#heyNZ Day 7

#heyNZ Day 7

#heyNZ Day 7

#heyNZ Day 7

Di pinggir danau Wanaka itu ada satu pohon yang konon katanya sejak jaman dahulu kala udah berdiri sendiri di situ. Dulunya pohon itu terendam air danau. Sekarang karena danaunya udah mulai surut, jadinya akarnya keliatan, dan kita bisa jalan di bawah pohon. Nah tujuan kita ke sini adalah mau foto bareng si pohon ahahah. Tapi emang keren banget sih pemandangannya. Motret sambil merem juga pasti hasilnya layak jadi postcard.

Setelah puas menikmati pemandangan, kita langsung nyari tempat brunch di sekitar situ. Jadi area pinggir danau itu suasananya kaya semacam Legian gitu, ada kafe-kafe berjejer, matahari terik