Hey World Rinjani's Birthday Trip

#heyNZ Day 4-5 : From North to South

DAY 4

Secara teknis, sebenernya ini adalah hari kedua kita di Auckland, tapi kalo diitung dari awal perjalanan, ini hari keempat. Berhubung itinerary udah diacak-acak sama Cyclone Debbie, jadinya jadwal 2 hari terakhir di-switch sama jadwal 2 hari awal. Harusnya exploring Auckland city itu di 2 hari terakhir, akhirnya dimajuin jadi sekarang aja.

Menu utama hari ini adalah terbang ke South Island. Tapi karena flight-nya sore, jadi kita masih ada waktu kemana-ngapain dulu. Ngomong-ngomong soal flight, jadi setelah penerbangan pas berangkatnya Yoyo misah sendiri karena salah tanggal pas beli tiket (ahahah!), hari ini pun lagi-lagi dia flight-nya misah sendiri lagi, karena beli tiketnya telat, jadinya udah ga kebagian flight yang sama.

Jadi ya, ada satu lagi drama menjelang keberangkatan yang lupa diceritain Nyanya di postingan sebelom ini. Beberapa bulan yang lalu, kita semua udah heboh beli tiket kan, kecuali Yohan. Saya lupa kenapa dia beli tiketnya belakangan. Pokoknya waktu Nyanya udah beres nyusun itinerary, Yoyo baru mau beli tiket. Itinerary itu kemudian disusun Bubu di Google Sheets yang di-share di groupchat. Somehow, Bubu salah nulis tanggal keberangkatan di Google Sheets, dan somehow Yoyo malah beli tiket sesuai tanggal yang salah tulis itu, padahal di grup kita udah berkali-kali ngasih skrinsyut bukingan tiket dan ngingetin tanggal yang benernya. Tapi yagitudeh Yoyo.

Singkat cerita, Yoyo beli tiket yang selisih sehari setelah keberangkatan kita semua, trus nyalahin Bubu yang salah ketik tanggal, trus kita semua puas ngetawain mereka berdua, trus Bubu ngasih Yoyo voucher Go-jek banyak banget sebagai permintaan maaf sekaligus buat gantiin biaya rescheduling tiket biar tetep bisa bareng ama kita flightnya. Belakangan, Yoyo ternyata tetep ga nge-reschedule tiketnya dan tetep berangkat sehari setelah kita. Hari-hari terakhir di NZ, kita baru ngingetin Bubu, “Bubs, itu Yoyo percuma dong dikasih voucher, orang tiketnya tetep ga rescheduled kan kmaren itu?”

Bubu awalnya lempeng, “Oiyaaa.. heheheh….” Tapi trus beberapa detik kemudian baru nyadar, “oiya yaa? OIYA!! BALIKIN VOUCHER GUE!”

Abis urusan tiket yang salah beli, muncul masalah baru. Yoyo paspornya udah mau expired, jadi harus segera perpanjang. Masalahnya, KTP-nya masih pake alamat yang lama, jadi dia harus bikin KTP baru dulu. Nah untuk bikin KTP, dia butuh Kartu Keluarga baru juga karena alamatnya pun masih yang lama. Untuk bikin KK baru, dia harus ngurusin surat pindah dulu dari alamat lama ke alamat baru. Aaaahhh rumitlah. Belom lagi urusan visa yang harus nunggu paspor baru selesai. Belom lagi anaknya tetep harus pergi-pergi urusan kerjaan, ke Menado-lah, Kalimantan-lah, Vietnam-lah.

Setelah drama terancam batal ikut #rinjanibirthdaytrip, akhirnya paspornya selesai last minute, dan visanya juga. Fiyuuhh. Agak ga masuk akal sih, paspor sama visa selesai cuman dalam waktu kurang dari seminggu. Kita semua yakin pasti kantor imigrasinya di-hack ama dia ahahah. Kita mau ga mau ikut deg-degan soalnya semua penginapan udah di-booking untuk 6 orang, jadi kalo dia batal ikut, kita itungannya jadi mahal dong bayarnya. Udah gitu mobil juga udah harus segera di-booking takut keabisan, tapi harus nunggu kepastian dulu, mau yang 7 seater apa 6 seater. Harganya beda lumayan jauh soalnya. Ribet kan?

Yagitudeh, itulah kenapa Yoyo flightnya selalu beda sama kita. Masih ada satu lagi sebenernya, tapi tar aja hari terakhir diceritainnya.

Balik lagi ke cerita hari ke-4. Pagi-pagi seperti biasa kita sarapan di B&B. Tempat kita nginep selama 2 hari pertama di Auckland ini modelnya yang sharing sama host gitu. Jadi basically kita numpang tinggal di rumah orang. Namanya Shandy. Dia tinggal di situ berdua sama pasangannya. Mereka itu pasangan dancer. Orangnya baik, tapi entah punya gejala OCD apa gimana, di rumahnya itu semua serba higienis dan tertata dengan sangat baik. Rumahnya bagus, bersih, dan super rapi. Tempat sampah di tempat cuci piringnya aja ada 3, buat sampah plastik, sampah organik, sama satu lagi sampah untuk dia membuat pupuk. Kita sampe bingung tiap mau buang sampah harus nanya dulu kalo ini buang ke mana, itu buang ke mana. Ga boleh salah, soalnya ada salah satu kantong sampah yang nanti akan dijadiin pupuk apalah sama dia. Keren sih. Trus kalo lagi masak, suka diliatin. Kalo ada yang tumpah atau berceceran langsung dibantuin lap ama dia. Maksudnya baik sih, orangnya juga enak buat ngobrol. Tapi kita yang terbiasa apa-apa serba serampangan, lama-lama jadi risih juga. Tapi itu serunya pake Airbnb yakan, banyak ketemu orang-orang baru dengan pengalaman-pengalaman baru yang aneh-aneh. Kitanya ketawa-ketawa aja, ngetawain si Shandy :))

Jadi inget, setiap dia pergi kita selalu joget-joget seneng gitu. Tapi begitu dia dateng kedengeran mobilnya masuk garasi, kita langsung berhamburan mendadak bubar jalan, dan buru-buru beberes ;))

Pagi itu sebelom check-out kita ngajakin Shandy dan pasangannya foto bareng di depan rumahnya. Cuacanya cerah banget. Kita yang 2 hari terakhir masih parno sama badai, langsung histeris pas liat matahari. SUNSHIIIINEEEEE! Akhirnya! Rinjani sama Booi mah udah kabur duluan ke playground seberang rumah dari pagi.

#heyNZ Day 4

#heyNZ Day 4

#heyNZ Day 4

#heyNZ Day 4

Abis foto, kita langsung meluncur ke Snake & Ladders Park di Pakuranga. Ini tuh beneran mainan ular tangga in real life. Ularnya berupa prosotan, trus tangganya tangga beneran. Trus ada dadunya juga. Jadi kita bisa beneran main ular tangga di sana. Keren ya? Sederhana aja padahal. Cik atuh Kang Emil bikinlah di Bandung.

Snake & Ladders Park ini lokasinya persis di pinggir pantai. Ada banyak bench, dan lapangan rumput. Pantainya sendiri cuman buat sightseeing aja, bukan buat main pasir atau berenang.

#heyNZ Day 4

#heyNZ Day 4

#heyNZ Day 4

Dari situ kita lanjut ke One Tree Hill Domain. Kalo yang ini atas usulan Yoyo. Dengan teknologi alien Google-nya dia merancang rute hari ini, biar semuanya sejalan, dan endingnya di bandara.

One Tree Hill Domain ini bersebelahan dengan Cornwall Park. Dua-duanya ruang terbuka hijau yang penuh dengan hamparan padang rumput dan pepohonan. Kalo ngga googling dulu pasti mikirnya Cornwall Park sama One Tree Hill tuh satu kawasan aja, karena emang ga jelas batasnya. Bedanya, One Tree Hill Domain itu puncak gunung vulkanik yang kaya diselimutin karpet hijau. Persis di puncak tertingginya, ada monumen memorial dan makam Sir John Logan Campbell, yang katanya adalah ‘The Father of Auckland’.

Untuk bisa nyampe ke puncak, ada jalur mobilnya berliku-liku muterin gunung sampe puncak. Orang-orang banyak yang pada lari juga sih. Jadi parkir di bawah, pake outfit lari, trus udah deh, lari atau jogging sampe puncak. Dari puncak, kita bisa ngeliat Auckland 360º. Sayang waktu kita ke sana cuacanya masih hawa-hawa cyclone, jadi sebagian mendung. Tapi malah jadi mendukung suasana. Agak-agak magis-magis sendu gimana gitu.

Karena masih dalam rangka liburan Easter, tempat-tempat wisata macam One Tree Hill ini jadi lumayan rame. Tapi rame standar sono yaaa, bukan rame standar Taman Superhero di Bandung. Abis liat-liat di area memorial monument, kita langsung turun lagi. Tadinya udah mau langsung caw, tapi begitu liat pohon gede, langsung pada ribut minta parkir lagi. Yaudah deh, parkir, trus berlarian manjat pohon kaya monyet dilepas dari kandang.

 

#heyNZ Day 4

#heyNZ Day 4

#heyNZ Day 4

#heyNZ Day 4

Dari One Tree Hill udah siang. Udah ga ada waktu kemana-ngapain lagi, soalnya Yoyo flightnya jam 2 siang, sementara kita yang lainnya jam 5 sore. Jadi rencananya mau cari makan aja, trus caw bandara sekalian ngembaliin mobil sewaan.

Tadinya mau makan di Rad Cafe yang terkenal itu, tapi tutup. Lagi-lagi imbas liburan Easter. Akhirnya kita makan di restoran kebab persis sebelahnya Rad Cafe. Lupa nama daerahnya apa, tapi tempatnya enak banget. Kaya semacam Kemang gitu, banyak kafe dan coffee shop kecil-kecil. Suasana lokalnya berasa.

#heyNZ Day 4

#heyNZ Day 4

Abis makan, langsung ke Auckland International Airport. Seru nih, pengalaman pertama ngerasain domestic flight di luar negeri! Ahahah Antapanian squad mulai deh noraknya. Apalagi kita sengaja pilih Air New Zealand, biar makin pol experience-nya.

Berhubung Yoyo flightnya jam 2 siang, jadi nyampe bandara langsung ngedrop dia dulu, abis itu baru nganterin mobil ke kantornya Go Rentals, yang jaraknya cuman 5 menit dari bandara. Ngedrop mobilnya beneran cuman markirin doang, tinggalin kunci, abis itu udah, ga ada urusan administrasi apa-apa. Tinggal para karyawannya sibuk meriksa kondisi mobil, mindahin, dan lain-lain. Kita tinggal nunggu shuttle ke bandara aja. Shuttlenya tiap 5 menit bolak-balik, jadi kita santai-santai aja.

Jam 5 teng, Air New Zealand yang kita tumpangi berangkat menuju Queenstown Airport di South Island. Uhuuuy! Padahal sebenernya biasa aja sih, tapi kitanya norak ga jelas gitu. Tapi pre-flight safety demonstration-nya ga biasa sih. Keren banget. Demonya itu dalam bentuk video yang diputar di layar yang ada di atas seat kita masing-masing. Dan videonya keren banget. Coba deh cari di Youtube, AirNZ Safety Video. Kata Booi abis nonton videonya, “boleh tepuk tangan ga?” Emang sekeren itu sih. Kalo kata Nyanya, dulu malah pernah ada videonya yang versi LOTR. Macem-macem. Trus kata Nyanya lagi, tiap hari Jumat penerbangan Air NZ ini suka ada free drinks, atau snacks, atau apalah. Makanya Nyanya sengaja nyusun itinerary ke South Island nya hari Jumat. Ternyata bener, selama penerbangan kita dapet free drinks, trus ada anak-anak kecil yang entah anaknya siapa, keliling bagi-bagi permen ditemenin sama para flight attendants. Lucu banget.

#heyNZ Day 4

#heyNZ Day 4

#heyNZ Day 4

Penerbangan dari Auckland ke Queenstown itu 2 jam. Kira-kira semacam dari pulau Sumatera ke pulau Jawa gitu deh. Jadi kita landing pas udah gelap. Yang lucu, detik-detik pas mau landing itu, kita ga ngeliat cahaya sama sekali di bawah. Semuanya gelap gulita, bahkan sampe beberapa saat setelah roda pesawatnya keluar, tetep ga ada tanda-tanda kehidupan di luar. Sampe tiba-tiba.. brukkk! pesawatnya udah landing aja gitu. Gilak, baru ini ngerasain landingnya kaget ga ketauan sama sekali udah nyampe darat. Ternyata setelah kita bahas, bandara Queenstown ini letaknya di atas gunung atau dataran tinggi gitu. Jadi kiri-kanannya emang ga ada apa-apa, kecuali bandara aja di depan.

Begitu keluar dari pesawat dan masuk ke area bandara, kita langsung ketemu Yoyo yang udah mendarat duluan dan lagi sibuk sama laptopnya di salah satu coffee shop. Selanjutnya, ngambil mobil sewaan yang udah kita booking sebelomnya, trus langsung caw ke B&B yang juga udah kita booking.

Untuk selama di South Island, kita nyewa mobil dari Scotties Rental. Perusahaan lokal, jadi lebih murah. Menurut perjanjian, harusnya mobilnya udah ada di bandara, dan kita tinggal telpon aja. Ternyata setelah berkali-kali nelpon, ga ada satupun yang diangkat telponnya. Mana udah hampir jam 8 malam. Bandaranya mulai sepiii banget. Perasaan mulai ga enak. Udah malem, dan ini hari libur Easter. Siapa yang mau ngurusin turis nyasar jam segini?

Setelah sekian lama, akhirnya telponnya diangkat, trus kita dikasih tau kalo mobilnya udah diparkir di parkiran gereja beberapa kilometer dari bandara. Katanya udah ada nama saya ditulis pake kertas, dan ada instruksi kunci mobilnya ditaro di mana. Lega.

Berhubung gerimis, Yohan berinisiatif nemenin saya jalan kaki ngambil mobil, sementara yang lain disuruh tunggu aja. Sampe di lokasi, jreeeng mobilnya ga ada. Emang banyak banget mobil parkir di situ, dan kayanya banyak mobil rental juga, karena ada kertas bertuliskan nama-nama gitu di tiap mobilnya. Tapi ga ada satupun nama saya.

Setelah bolak-balik nelpon dan menyusuri satu persatu mobil yang parkir di area sekitar gereja, akhirnya karyawan Scotties yang kita telpon itu bilang dia mau dateng nyamperin. 10 menit kemudian dia nongol, trus nyuruh saya sama Yoyo masuk mobilnya karena di luar gerimis. Sementara kita nongkrong dalem mobil, dia sibuk nyari sambil nelpon temennya. Ga lama, si Scotties masuk mobil, trus bilang, “so it looks like your car is stolen…” trus nyalain mobil, dan tancap gas ngebut. Kita bengong ga sempet ngomong apa-apa.

Trakdus! Langsung mau pingsan rasanya.

Di perjalanan, dia ngejelasin kalo di sini emang mobil-mobil sewaan sengaja ditinggal tanpa dikunci, biar penyewanya tinggal ambil aja. Dan biasanya ga pernah ada kejadian mobil hilang. Trus dia juga bilang, kita akan dibawa ke kantornya untuk dikasih mobil pengganti. Antara bingung sama was-was. Pikiran aneh-aneh mulai muncul. Jangan-jangan ini rekayasa. Jangan-jangan dia ini bukan karyawan Scotties. Karena emang dari tadi ga ada buktinya. Jangan-jangan nanti kita diculik. Atau minimal dirampok. Atau dituduh komplotan maling mobil trus diancem suruh tebus blablabla.

Tapi 15 menitan kemudian kita beneran nyampe di kantornya Scotties, trus ngurusin administrasi blablabla, dan ga lama, mobil penggantinya udah parkir di depan. Ga ada masalah apa-apa, dan ga ada administrasi macem-macem. Wow. Oh dan mobilnya bagus. Lebih bagus daripada mobilnya Go Rentals yang kmaren. Sama-sama Toyota model van sih, tapi yang ini lebih canggih. Tadinya ekspektasi saya udah rendah banget, karena pake rentalan lokal. Tapi setelah pengalaman sama Go Rentals dan Scotties ini, ternyata why not banget.

#heyNZ Day 4

Akhirnya, saya sama Yoyo balik lagi ke bandara ngejemput anak-anak. Setelah cerita soal drama mobil dicuri lengkap dengan bumbu-bumbu heroik yang cowo banget semacam kita berantem trus dipukulin blablabla, akhirnya kita semua berangkat menuju B&B di daerah Cromwell. Udah jam 9-an malem, dan begitu cek Google Maps, ternyata jarak dari bandara ke B&B itu.. 1 jam perjalanan aja atau sekitar 60 km. Gilak! Kirain kaya cuman 15-30 menitan ke arah kota doang. Ini mah langsung road trip kalo begini ceritanya. Kalo yang rajin baca-baca blog ini, pasti udah tau sih kalo setiap traveling saya emang hampir ga pernah ikut-ikutan soal itinerary, abis dari mana ke mana, jaraknya berapa jauh, dll. Tau-tau surprise aja. Tapi seru.

Penginapan kita malam ini namanya Quartz Reef Creek. Bookingnya via airbnb.com. Waktu kita nyampe, keadaan sekitarnya ga jelas karena udah gelap banget ga keliatan apa-apa. Tapi tempatnya bagus. Kita check-in udah malem banget. Hostnya pasangan oma-opa. Tapi ngga sharing rumah kaya rumahnya Shandy di Auckland. Mereka tinggal di bangunan terpisah di area belakang. Kita dikasih 2 paviliun di depan, yang satu buat saya, Nyanya, Rinjani, satu lagi buat para cowo-cowo. Tapi waktu liat ruangannya, Booi ngotot pengen sekamar ama kita aja. Hih.

Julie dan James, oma opa host kita itu baik banget. Tengah malem pas check-in itu dia sempet-sempetnya mindahin router internet karena wifi-nya ga ketangkep sampe depan. Trus waktu saya bilang minta sarapan buat besok, dia langsung nganterin roti, pisang, sama madu. Satu hal lagi yang paling penting, ada rice cooker-nya. Malam itu juga tim dapur langsung beraksi masak nasi. Tim supir yang mana adalah saya sendiri, langsung leyeh-leyeh sambil minum teh sambil pelukan sama heater. Selama di Auckland kmaren walaupun gerimis dan mendung, tapi suhunya masih bisa ditolerir lah. Tapi sejak nyampe South Island mulai ga masuk akal dinginnya. Untungnya hampir di setiap penginapan selalu ada heater. Sebagai anak tropis sejati, baru di sini nih saya berkenalan sama yang namanya heater. Kaya AC biasa sih, cuman panas aja. Oh bahkan kasurnya pun ada lapisan heaternya. Canggih ya?

Berhubung yang punya SIM Internasional adalah saya sendiri, jadi selama trip ini, saya yang nyetir. Selain soal SIM, sebenernya saya juga kurang nyaman sih kalo Rinjani disetirin orang lain. Dia suka mabok soalnya kalo bukan saya yang nyetir. Lagian, menurut peraturan rental, kalo mau ada tambahan supir, harus bayar lagi 30 dolar. Males kan? Mending duitnya buat beli kopi aja. Tapi enak, anak-anak itu semuanya langsung mendadak concern sama kesehatan saya. “Pokoknya ing jangan sampe kecapean dan sakit ya? Nanti malam kita paksa dia tidur cepet!”

Jadi walopun pinggang pegel linu, tapi enak kalo mau teh atau kopi tinggal teriak, langsung dibikinin. Dan saya ga harus nyuci piring atau urusan dapur lainnya. Fair enough *cuci muka pake kopi bikinan bubu*.

#heyNZ Day 4

#heyNZ Day 4

#heyNZ Day 4

#heyNZ Day 4

Foto-foto selengkapnya hari ke-4 bisa dilihat di sini.


DAY 5

Pagi-pagi, Bubu udah ngebangunin kita. Mau bikin kopi, katanya. Di luar udah terang. Cuacanya masih kebawa-bawa kaya di Auckland, sendu berawan. Tapi dingin gilak, kaya dalam kulkas. Trus begitu ngintip jendela kamar, ternyata pemandangannya kaya begini banget, ya Allaaah.

Booi bangun-bangun langsung jalan ke arah danau, nyari bench yang ada di foto listing di airbnb. Ga lama dia balik lagi karena udah nemu, trus ngajakin kita semua sarapan di sana. Jadi di pinggir danau persis, ada meja dan kursi yang pas banget dipake buat sarapan. Udah folk mentok banget deh, suasana sarapannya.

#heyNZ Day 5


#heyNZ Day 5

#heyNZ Day 5

#heyNZ Day 5

#heyNZ Day 5

#heyNZ Day 5

#heyNZ Day 5

#heyNZ Day 5

Beres sarapan, foto-foto setitik di taman-taman B&B yang keren itu, kita langsung bersiap-siap untuk check-out. LET’S HIT THE ROAD, BEIBEEHH!

Tujuan pertama adalah Te Anau Lake. Jaraknya 224 km, atau sekitar 3 jam perjalanan. Tapi karena kita kebanyakan foto-foto, jadi molor sampe 4 jam. Abis gimana, ini adalah hari pertama kita ngeliat keindahan NZ yang sebenarnya. Kmaren pas di Auckland kan baru yang gitu-gitu doang. Pas perjalanan menuju Te Anau ini, baru deh. Mamam tuh Shutterstock. Mending liat aja foto-fotonya sih, kalo saya deskripsiin pake kata-kata takut malah ngerusak imajinasi.

#heyNZ Day 5

#heyNZ Day 5

#heyNZ Day 5

#heyNZ Day 5

Selain scenery yang udah ga masuk akal indahnya, hal yang selalu saya nikmati setiap road trip adalah mampir di kota-kota kecil sepanjang perjalanan untuk sekedar nyicipin kopi atau beli cemilan. Ada perasaan yang susah buat diceritain setiap turun dari mobil, trus ngerasain hawa di sekitar.

Selama di NZ ini saya termasuk permisif sama kopi. Sebenernya kan saya udah puasa ngopi sejak bertahun-tahun yang lalu . Cuman sekali-sekaliii banget kalo terdesak aja baru minum kopi lagi. Bahkan waktu ke Perth aja saya cuman berani ngopi sekali. Itupun hari terakhir. Tapi selama di NZ, sehari bisa beberapa kali. Dan anehnya, ga kenapa-napa. Asam lambung ga naik, ga pusing, ga tremor, dan gejala-gejala aneh lainnya yang biasanya muncul setiap saya ngopi. Mungkin emang tergantung (kualitas) kopinya ya? Belagu betul ini lambungnya.

Selain mampir di warung-warung kopi, kita juga mampir di toko penjual madu manuka. Madu khas NZ yang kalo di Indonesia harganya mahal banget, di sini cuman berkisar 20 dolaran, atau sekitar 200 ribu.

Oh, trus selama perjalanan kita juga beberapa kali ngelewatin serombongan orang lagi sepedaan. Kayanya sih lagi ada event sepeda gitu, soalnya ada mobil pengawal, trus banyak panitia-panitianya di beberapa titik. Emang surga banget sih sepedaan di sini. Jalanannya mulus dan sepi. Udah gitu nanjak dan berliku. Anak-anak sepeda kalo diajak ke sini langsung orgasme, dijamin.

#heyNZ Day 5

#heyNZ Day 5

#heyNZ Day 5

#heyNZ Day 5

#heyNZ Day 5

Nyampe Te Anau udah hampir jam 4 sore. Menurut jadwal, sore ini kita mau ikut tur glow worm cave. Tiketnya baru dipesen tadi malem. Tadinya mau go show aja, trus tiba-tiba kita mendadak parno keabisan tiket karena Easter holiday. Yaudah tengah malem itu langsung booking online, dan kebagian jam 5 sore ini.

Untuk masuk ke glow worm cave ini kita harus menyeberangi danau Te Anau dulu pake boat. Dermaganya cuman 10 menit jalan kaki dari penginapan, jadi kita check-in dulu aja biar nanti tinggal jalan kaki. Penginapan kita di Te Anau ini adalah penginapan termahal dibanding yang lainnya, karena bukan Airbnb. Namanya Lakeside Motel & Apartments. Lokasinya persis di pinggir jalan di seberang danau. Bentuknya semacam bungalow, yang isinya 2 kamar tidur, 1 kamar mandi, dapur, dan ruang tengah sekaligus ruang makan yang luas. Danaunya, pohon-pohonnya, bangunan-bangunan penginapan, dan semua suasananya secara keseluruhan bagusnya kebangetan sih. Saking indahnya, kita sampe mikir, “ini terlalu bagus, we don’t deserve this..” ahahahah. Anak-anak Antapani sotoy yang biasanya paling belagu sejagat raya aja sampe minder sama keindahan tempatnya.

#heyNZ Day 5

#heyNZ Day 5

Beres urusan check-in dan leyeh-leyeh sama makan-makan sebentar, kita langsung jalan kaki ke tempat boat. Perjalanan menuju goa glow worm itu sekitar 45 menitan. Awalnya kita semua sotoy banget mau nongkrong di bagian atas boat. Tapi begitu boatnya jalan, anginnya ga kontrol broooo. Dingin parah. Akhirnya ngumpet di bagian belakang deh. Soalnya mau balik lagi duduk di dalem, gengsi.

Untuk masuk ke dalam goa glow worm ini kita harus ikut tur. Setiap yang mau masuk akan dibagi jadi beberapa kelompok yang masing-masingnya terdiri dari 15 orang. kelompok-kelompok itu dipimpin sama satu orang tour guide yang akan memandu kita sepanjang tur.

Turnya sendiri absurd banget sih. Sureal. Jadi kita diajak masuk ke dalam goa mulai dari ngelewatin jalan setapak, sampai lewat tangga-tangga besi. Sambil menyusuri jalanan menuju perut bumi, tour guide nyeritain segala sesuatu tentang goa dan glow worm itu sendiri. Puncaknya, di satu titik tertentu kita disuruh naik perahu, trus menyusuri sungai di dalam goa yang gelap gulita buat ngeliat cacing-cacing gemerlap. Sepanjang tur kita ga boleh foto-foto sama sekali. Trus yang waktu naik perahu, ga boleh bersuara. Jadi beneran gelap dan sunyi. Yang keliatan ya cuman cahaya hijau kebiruan kaya bintang bertaburan di langit. Indah sekaligus sureal. Udah berapa kali tuh saya nulis kata sureal? Mungkin dilarang foto-foto itu selain mengganggu cacing, juga karena emang percuma sih. Soalnya experience-nya harus ngerasain sendiri. Kalo difoto malah kayanya biasa banget.

Foto di bawah ini diambil dari hasil googling, tapi emang aslinya yang kita liat tuh kaya begitu. Mejik ga?

Kalo foto-foto di bawah ini difotoin sama fotografer official dari Real Journeys NZ, yang mengelola Glow Worm Caves Te Anau ini. Kira-kira kaya gitu deh suasana di dalamnya.

Beres tur dalam goa, kita diajak ke area information centre. Di sana kita disuguhin minuman penghangat sama cemilan. Abis itu diliatin video-video tentang metamorfosa cacingnya. Trus diliatin juga, bagian mana yang sebenernya glowing, kenapa bisa glowing, apa fungsinya, dan lain-lain. Pokoknya mendadak belajar biologi deh. Secara keseluruhan, pengalaman absurd naik perahu gelap-gelapan di dalam perut bumi dan pelajaran tentang cacing itu worth the price banget. Tiketnya agak mahal sih emang.

Pulang dari Glow Worm Cave, kita mampir dulu di supermarket deket situ. Jadi daerah sekitar pinggir danau itu kaya kota kecil. Ada penginapan berjejer, ada pertokoan kecil-kecil, dan supermarket. Di supermarket kita belanja keperluan dapur. Baru jam 7-an malem, tapi suhunya udah drop di bawah 10ºC. Anak-anak punya ide brilian beli daging sama wine. Pada mau masak steak sambil minum wine malam ini, katanya. Ambisius sekali memang. Tapi selain karena pengen ngusir dingin, daging sama wine di sini harganya emang murah gilak. Masa daging NZ satu slice gede cuman 10 dolar? Trus berbagai jenis dan merk wine, rata-rata cuman 8 dolar sebotol. Semuanya produk lokal, sapi-sapi dan perkebunan anggurnya ya yang kita lewatin dan foto-fotoin sepanjang jalan aja. Makanya murah. Dan makanya juga anak-anak pada kalap ambisius mau masak steak sendiri.

Nyampe penginapan, langsung pada sibuk masak. Masing-masing beli satu slice daging, dan masing-masing masak sendiri-sendiri dagingnya. Peralatan dapurnya lengkap banget, kayanya cukup buat bikin restoran kecil-kecilan. Bubu paling heboh, steaknya pake disiram wine segala, plus bumbu-bumbu teuing.

Malam itu kita habiskan di ruang tengah aja pesta steak, spaghetti, dan wine murah sambil nonton Cast Away-nya Tom Hanks yang kebetulan ada di TV. Di luar dinginnya udah ga karuan, jadi ya mendingan gruntulan rame-rame aja.

Foto-foto selengkapnya hari ke-5 bisa dilihat di sini.

#heyNZ Day 5

#heyNZ Day 5

#heyNZ Day 5

#heyNZ Day 5

#heyNZ Day 5

#heyNZ Day 5

#heyNZ Day 5

#heyNZ Day 5

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

%d bloggers like this: