Hey World Rinjani's Birthday Trip

#heyNZ Day 10 : Zorbing, Hobbiton, and Home

Day 10

Usai road trip jangan sedih, gongnya justru di hari kedua terakhir di Auckland. Kita bakalan zorbing ajrut-ajrutan kaya hamster mabok dan tentunya menu utama (yang hampir aja batal!), Hobbiton tour.

Kaya yang udah diceritain di awal postingan kmaren, harusnya zorbing dan Hobbiton tour ini adanya di hari pertama. Tapi berhubung ada badai cyclone jadinya digeser ke hari terakhir. Hari kedua terakhir, tepatnya. Tapi jadinya malah perfekto banget sih. Cuacanya pas cerah, dan karena di akhir, dua-duanya jadi klimaks dari trip ini.

Trus yah, sebenernya ada drama soal tiket hobbiton ini, tapi semuanya ga ada yang tau kecuali saya, sampe sekarang ahahah. Jadi sebelom berangkat, tiket untuk Hobbiton Movie Set Tour ini udah kita beli online. Seperti biasa, itu saya yang ngurusin booking sama bayar-bayarnya. Tanggalnya sesuai itinerary, 13 April jam 11 siang. Di email konfirmasi booking ada cancellation policy, yang salah satunya adalah “Up to a month after the original time and date a booking can be moved.” Makanya waktu anak-anak semuanya sepakat mau mindahin jadwal Hobbiton ke hari terakhir karena ada cyclone, saya approve aja. Karena menurut cancellation policy di email, tiketnya masih berlaku sampe sebulan ke depan. Jadi aman dong harusnya.

Yaudah tuh, kita cuek aja ngelanjutin trip, karena mikirnya nanti tinggal dateng lagi aja ke Hobbiton pas tanggal 20 April, sepulang dari road trip di South Island.

Beres road trip, di bandara Christchurch pas lagi nunggu boarding mau balik ke Auckland, saya iseng baca lagi email konfirmasi booking dari Hobbiton. Dan saya baru nyadar, selain tulisan “Up to a month after the original time and date a booking can be moved” ternyata ada sambungannya di bawah, “but all details are as per the above.” Yang mana as per the above itu maksudnya, kalo mau cancel atau mindahin jadwal, harus ngasih tau dulu minimal 2 jam sebelom jadwal yang udah ditentuin. JREEENGGG!!

Gilak, saya mendadak pucet langsung. Berarti dengan kata lain, tiket Hobbiton kita udah hangussss terbakar semua aaaakkkk! Tapi kalo ngasih tau Nyanya sama anak-anak yang lain, udah kebayang pasti langsung heboh. Apalagi tiketnya lumayan mahal. Mau beli lagi pasti berat. Tapi kalo ga beli lagi, ya masa udah jauh-jauh ke NZ tapi ga ke Hobbiton? Kan itu tujuan utamanya?!

Streeess. Saya udah kepikiran mau beli lagi aja diem-diem gantiin semua tiketnya. Tapi trus kepikiran lagi pengen nyoba email dulu aja siapa tau pihak Hobbiton berbaik hati. Yaudah saya langsung email saat itu juga. Saya bilang aja di email kalo pas tanggal booking itu kita ga bisa ke Hobbiton karena ada cyclone (kmaren itu kan cyclone udah dianggap bencana nasional, jadi mereka pasti maklum dong?), sementara kita udah harus berangkat road trip ke south island. Somehow di south island koneksi internetnya bermasalah karena kita road trip setiap hari, jadi ga bisa ngirim email buat mindahin jadwal. Pokoknya gitu deh, ngarang-ngarang dikit biar dikasihani. Trus saya juga minta tanggalnya dipindahin jadi besok jam 11. Kebayang ga, ditengah-tengah Booi, Bubu, Nyanya, Yoyo, Kucrit yang lagi pada haha-hihi, saya sibuk stres sendiri nungguin  balesan email dari tim reservasi Hobbiton sambil sesekali ikutan ketawa tapi palsu ahahah *meringis*.

Ngga lama, emailnya dibales. Deg!

Isinya singkat aja, “Unfortunately, the 11:00am tour is fully booked for tomorrow. The earliest available isn’t until 3:00pm. Please advise if you would like to confirm this time.”

AHHHHHH!! YES!! YESS! 3 PM IS ABSOLUTELY FINEEEE!! THANK GODD!

Ngga sih. Dengan sok cool, saya nanya ke anak-anak yang lain, “Eh besok Hobbitonnya ga ada yang jam 11 nih, paling cepet yang available cuman jam 3 sore. Ga apa-apa ga?”

“Ya udah deh gpp, berarti kita zorbing dulu aja ya?”

“Oh, oke. Jadi aku confirm jam 3 aja ya?”

Lamaaaa banget ga bales-bales Hobbitonnya. Sampe pas udah ngantri mau masuk pesawat, baru ada email balasan, yang isinya reservation details baru dengan tanggal besok, jam 3 sore.

Fiyuuhhh, selamat. Beban jadi bapak rumah tangga ya gini nih. Harus menanggung stres sendiri demi menjaga stabilitas dan kondusivitas(?) keluarga.

Jadi ya gitu, pagi-pagi kita semua udah semangat mau zorbing dan Hobbiton tour. Bubu paling semangat, karena buat dia ke Hobbiton itu udah kaya naik haji. Saya mesem-mesem aja, ngebayangin gimana kalo tiketnya ga bisa dipindahin ya kmaren?

Sebelom berangkat, Dewi udah nyiapin bubur ayam buat sarapan. Gilaaaa, kurang baik apa coba. Udah tuh kmaren dijemput ke bandara, malemnya disambut sama bakso, trus sekarang bangun-bangun udah ada bubur panas di meja makan.

Jangan sedih, bahkan buat transportasi hari ini pun kita dipinjemin mobil sama Dewi & Theo. Alhamdulillah walaupun ga soleh, kita tetep dapet rejeki banyak banget dari mereka berdua.

Abis ngobrol-ngobrol sambil sarapan, kita berangkat bermodalkan mobil pinjeman. Yoyo ga ikut karena harus kerja katanya. Tujuan pertama adalah ke Rotorua untuk… zoooorrrbing! Perjalanan ke sana sekitar 3 jam. Gila yaa kirain urusan setir-menyetir Antar-Kota-Antar-Propinsi ini udah berakhir pas di bandara Christchurch kmaren. Ternyata masih berlanjut, bro.

#heyNZ Day 10

#heyNZ Day 10

Jadi zorbing itu adalah permainan di mana kita masuk ke dalam bola plastik berisi sedikit air yang digelundungin menuruni bukit di jalur berumput. Ada dua pilihan jalur, yang lurus sama yang berbelok-belok. Kalo yang lurus lebih kenceng tapi cuman sebentar, sedangkan yang belok-belok lebih panjang dan lebih lama. Konon katanya ini track zorbing terpanjang di dunia. Kebayang ga, berada di dalam bola yang ada airnya trus gelundungan? Rusuh lah pokoknya. Coba search di Youtube deh biar lebih kebayang.

Aslinya, permainan dan istilah Zorb ini diciptain sama dua orang. Tapi karena masalah intern, mereka berdua cabut dari Zorb trus bikin wahana zorbing baru namanya OGO. Berdasarkan hasil survey Nyanya, katanya OGO ini lebih bagus ketimbang Zorb yang aslinya.

Begitu nyampe, kita langsung heboh ga sabaran pengen nyoba. Karena harganya yang lumayan mahal, masing-masing cuman zorbing sekali aja. Bubu zorbing sendiri, Booi berdua Rinjani, dan saya berdua sama Nyanya. Agak aneh sih emak sama bapaknya berdua, tapi anaknya malah dibiarin sama orang lain ahahah. Tapi ya emang begitu maunya mo gimana.

Kita semua pilih track berbelok (sidewinder) biar lebih seru dan lebih lama. Ga mau rugi dong, ya ga? Ternyata serunya lebih seru dari yang dibayangin, parah. Asli kocak banget. Apalagi setelah semuanya selesai, kita saling ngakak dengerin cerita pengalaman masing-masing. Rinjani yang kepontang-panting dan kegencet Booi lah, atau saya sama Nyanya yang udah macam KDRT saling piting-pitingan dalem bola ahahah. Rinjani yang tadinya kita kawatirin bakalan takut atau kenapa-kenapa, ternyata malah kesenengan banget dia. Trus ujung-ujungnya malah pengen lagi. Yaudah akhirnya ditemenin om Bubu, Rinjani zorbing untuk keduakalinya. Ga apa-apa deh bayar lagi, yang penting si birthday girl hepi. Setiap zorbing, kita semua kan gantian bawa GoPro, jadi masing-masing ada video barbuknya. Dan itu asli kocak banget sampe keram perut. Sampe sekarang masih dipertimbangkan videonya akan dipublikasikan atau engga, karena aib banget ahahah.

Biar ga kedinginan, sebelom dan sesudah meluncur disediain kolam rendam air hangat. Di dalam bolanya airnya juga anget sih. Jadi ga perlu kawatir kedinginan. Setelah puas berendam, kita pun ganti baju, trus langsung berangkat menuju Shire’s Rest, tempat keberangkatan tur Hobbiton di Matamata.

#heyNZ Day 10

#heyNZ Day 10

#heyNZ Day 10

#heyNZ Day 10

#heyNZ Day 10

#heyNZ Day 10

#heyNZ Day 10

#heyNZ Day 10

#heyNZ Day 10

#heyNZ Day 10

#heyNZ Day 10

#heyNZ Day 10

Lagi-lagi, perubahan jadwal jadi zorbing duluan baru Hobbiton ini malah bikin perfekto. Yang pertama karena Hobbiton itu posisinya ada di dua pertiga perjalanan ke Ogo Rotorua. Jadi kan enakan ke Ogo dulu yang jauh, abis itu baru Hobbiton, biar nanti abis dari Hobbiton tinggal dua pertiga perjalanan lagi buat pulang. Trus dari segi cuaca juga enak, pas OGO pas lagi terik, dan Hobbiton udah matahari sore gitu, jadi makin pol view-nya.

Untuk berwisata ke Hobbiton Movie Set ini, kita wajib ikut tur. Jadi ga bisa seenaknya sendiri gitu. Turnya diawali dengan naik bis dari beberapa titik kumpul, salah satunya di Shire’s Rest. Saya ga tau titik kumpul lainnya kaya gimana, yang pasti kalo Shire’s Rest ini tuh berbentuk bangunan dua lantai, di atas buat kafe, dan di bawahnya toko merchandise Hobbiton. Dari sini kita nunggu dijemput sama bis sesuai jadwal. Satu bis untuk satu tour group, yang dipandu sama satu orang pemandu.

#heyNZ Day 10

#heyNZ Day 10

Dari Shire’s Rest ke lokasi Hobbiton itu sekitar 30 menitan naik bis, ngelewatin pemandangan yang udah bikin pengen kraayyy. Ditambah backsound musik-musik film LOTR di sound system bis, auranya jadi beneran masuk ke middle earth rasanya. Udah gitu, di bis tau-tau ada video Peter Jackson, yang bilang selamat datang blablabla. Merinding langsung. Kalo penggemar LOTR atau Hobbit pasti kray sih dijamin. Nyanya tentunya udah berurai airmata dia ahahah.

Begitu nyampe, rombongan satu bis itu dipandu sama satu orang yang akan memandu kita berjalan kaki ngelilingin area Hobbiton itu.  Selain memandu, mbaknya ini juga banyak nyeritain hal-hal menarik seputar area Hobbiton, dan proses pembuatan film-film Hobbit dan LOTR. Misalnya, dari sekian banyak pohon-pohon raksasa yang bagus-bagus di sana, ternyata oak tree yang sangat ikonik itu, ternyata malah pohon boongan, dan daun-daunnya yang banyak banget itu juga daun boongan yang dicat satu-satu. Trus katanya, begitu selesai di cat, Peter Jackson ga suka warnanya, trus semua daunnya yang jumlahnya 300 ribu lebih itu disuruh cat ulang. Edan, kebayang perfeksionisnya. Ga heran tempat ini jadinya bagus banget.

Seru sih, tadinya saya pikir kita cuman bakalan menikmati pemandangan belaka. Ternyata banyak hal-hal menarik juga. Apalagi cara si mbak pemandu bercerita bikin tambah seru.

#heyNZ Day 10

#heyNZ Day 10

#heyNZ Day 10

#heyNZ Day 10

#heyNZ Day 10

#heyNZ Day 10

#heyNZ Day 10

#heyNZ Day 10

#heyNZ Day 10

#heyNZ Day 10

Tur ini durasinya 2 jam. Rinjani seperti biasa, bawel sepanjang jalan kenangan. Trus pas ngantri foto, dia gayanya suka konyol gitu, bikin peserta tur lainnya pada ngakak liat kelakuannya. Apalagi dengan ukurannya yang mini, kalo foto di depan rumah hobbit jadi beneran kaya hobbit in real life.

Setelah ngeliat-liat dan foto-foto, sesi terakhirnya kita dibawa ke bangunan bergaya middle earth kuno gitu trus dipersilahkan istirahat sambil pesen-pesen minuman gratis. Ada kopi, apple cider, dan teh. Abis itu langsung naik bis lagi untuk balik ke Shire’s Rest. Selanjutnya udah ketebak, waktunya kalap di toko merchandise!

#heyNZ Day 10

#heyNZ Day 10

#heyNZ Day 10

#heyNZ Day 10

#heyNZ Day 10

Keluar dari Shire’s Rest udah sore banget. Masih ada 2 jam perjalanan menuju rumah. Tapi kita semua masih semangat, soalnya di rumah sudah menunggu steak yang akan disajikan oleh chef Theo, wohooo!

Jadi kmaren itu kan kita nanya ke Dewi, kalo mau makan daging steak NZ yang sangat ternama itu di mana ya yang enak dan harganya terjangkau. Soalnya apa artinya ke NZ kalo ga nyobain daging lokal aslinya ya ga si? Trus kata Dewi, mending beli daging aja trus nanti dimasakin sama Theo yang udah ketauan chef beneran. Laaahh, alhamdulillah 1000 kali kalo gitu mah. Yaudah akhirnya kita patungan beli steak buat party malam ini. Kita semua patungannya aja, sementara yang beli dagingnya Dewi. Aduh ini saya pas nulis ini mendadak perut krucuk-krucuk inget rasa steaknya :(((

Nyampe rumah daging-daging sapi NZ yang ginuk-ginuk sudah menunggu. Begitu kita dateng, bapak chef langsung beraksi. Sambil nunggu mateng, saya sama Dewi berangkat ke liquor store terdekat buat beli wine sama cider. Biar makin seru, cenah.

Asli, malam itu puas banget. Semoga chef Theo sekeluarga selalu diberkati kebahagiaan dan umur panjang, amin!

Foto-foto hari ke-10 selengkapnya bisa dilihat di sini.

#heyNZ Day 10

#heyNZ Day 10

#heyNZ Day 10

#heyNZ Day 10

Day 11

Hari terakhir di NZ. Semua yang direncanain di itinerary udah khatam. Seperti biasa, Nyanya kalo bikin itinerary selalu nyisain satu hari terakhir kosong, buat hal-hal yang belom sempet dilakuin, nyari oleh-oleh, atau rencana-rencana dadakan. Soalnya kita juga ga mau terlalu saklek sama itinerary. Pengennya tetep ada unsur spontanitasnya. Biar tetep bisa masuk kategori traveling, kalo kata Rangga mah.

Hari ini kita diajakin sama Dewi ke Tui Glen Park. Sebenernya waktu sebelom berangkat ke NZ Nyanya udah bilang ke saya kalo sempet pengen ngajakin Rinjani ke Tui Glen. Tapi sebelom kita ngomong, Dewi udah ngajakin duluan jadi yaudah cocok deh.

Tapi sebelomnya, pagi itu kita ke Kmart dulu. Sebenernya malem pertama di rumah Dewi kita kan udah diracunin sama mereka berdua soal Kmart ini. Makanya sekarang beneran diniatin mau kalap di sini. Soalnya aneh banget, barangnya murah-murah, tapinya well-designed banget. Tipikal barang-barang yang kalo di Indonesia udah masuk butik atau concept store gitu. Dan udah pasti mahal banget harganya. Trus lengkap banget, mulai dari stationery sampe peralatan dapur ada. Semuanya bagus desainnya. Masa Booi mau beli coffee table buat dibawa pulang :))) Gilak.

Dari Kmart, kita mampir dulu di Pak’N Save beli cemilan buat piknik di Tui Glen. Sekalian juga beli-beli madu manuka buat dibawa pulang. Kata Dewi lebih murah beli di sini daripada toko-toko lain.

#heyNZ Day 11

#heyNZ Day 11

Sesiangan itu kita kongkow aja di Tui Glen. Tamannya bagus banget. Modelnya playground gitu, penuh sama berbagai permainan buat anak-anak. Ada flying fox, prosotan, panjat-panjatan, lengkap deh. Rinjani sama Zoia & Kimi –anak-anaknya Dewi dan Theo– langsung heboh main. Seperti biasa deh, pas udah detik-detik terakhir mau pisah, baru mereka bertiga akrab.

Tapi yang heboh main bukan cuman anak-anak gadis bertiga itu doang, tapi juga Booi, Nyanya, Bubu. Mereka semua pada nge-blend sama bocah-bocah ngantri flying fox ahahah. Playgroundnya emang buat semua umur sih.

#heyNZ Day 11

#heyNZ Day 11

#heyNZ Day 11

#heyNZ Day 11

#heyNZ Day 11

#heyNZ Day 11

#heyNZ Day 11

Agak sorean dikit kita balik ke rumahnya Dewi, karena sore ini kita udah harus ke bandara buat pulang. Karena barang-barang udah di-packing sebelomnya, jadi sore itu kita tinggal leyeh-leyeh aja nungguin Rinjani main sama Zoia sama Kimi. Abis mereka main baru deh pesen Uber buat ke bandara.

Karena ga muat sama barang-barang, kita pesen Ubernya dua. Saya, Nyanya, dan Rinjani bertiga di satu mobil, trus mereka cowo-cowo juga bertiga di mobil yang lain. Tau ga dari rumahnya Dewi ke bandara tagihan Ubernya berapa? 500 ribuan ahahah. Mungkin karena rush hour juga. Tapi ga apa-apalah, yang penting nyampe bandara on time. Sempet deg-degan macet soalnya.

#heyNZ Day 11

#heyNZ Day 11

#heyNZ Day 11

#heyNZ Day 11

#heyNZ Day 11

#heyNZ Day 11

Perjalanan pulang ga ada yang menarik, selain turbulence parah waktu mau landing di KL. Oh, ada yang menarik. Inget kan waktu saya cerita soal Yoyo yang selalu salah beli tiket? Nah setelah tiket keberangkatannya dia salah tanggal, ternyata tiket pulangnya pun dia salah tanggal dong ahahahah. Astagaaaa. Dia beli tiketnya tanggal sehari setelah kita pulang. Trus bodohnya lagi, dia baru nyadar sehari sebelomnya. Dan kalo mau reschedule, harus bayar lagi lumayan mahal. Kita semua puas banget ngeledekin. Emang udah urgent banget nih, perlu ‘asisten’ pribadi segera :)))

Tapi untungnya dia mendadak disuruh stay di KL sama kantor, jadi ada alesan buat reimburse tiket ke kantor. Jadi pas nyampe KLIA, Yoyo misah, ga ikut kita yang lanjut ke Bandung. Nyampe Bandung jam 10-an pagi, tanpa babibu dari bandara Husein langsung naik Uber ke Toko You ahahah. Kesel, pokoknya mau yamin dan tahu gejrot dan semua yang ada di menu!

Puas banget. Walaupun banyak drama, tapi alhamdulillah semuanya lancar dan selamat sampe rumah. Banyak juga cerita-cerita yang bisa dibagi (dan yang ga bisa dibagi) ke orang-orang. Dan yang pasti banyak pengalaman baru buat kita semua, terutama Rinjani, yang jadi tujuan utama perjalanan ini.

Foto-foto hari ke-11 selengkapnya bisa dilihat di sini.

#heyNZ Day 11

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

Comments (4)

  1. Kelarrrrr jugaaaa baca Ca-Pernya…
    Ih gila NZ, pada bilang bagusan aslinya. Liat foto fotonya ajaaaa ya ampun! Keren keren banget!
    Happy belated birthday rinjani!!!

    1. waah serius dibaca semuanya? ahahah makasih yaa? Makasih juga ucapan happy birthday-nya. Rinjani pasti seneng.
      Iyaa emang bagusan aslinya. Mau difoto pake iphone berapa kek, pake kamera DSLR kek, Mirrorless kek, tetep ga bisa nge-capture dengan sempurna :D

      1. Iyesss! every single NZ post dari temennya salah booking pesawat :))
        Saya paling demen baca Ca Per. Perginya mah kapan kapan…..

%d bloggers like this: