Hey Indonesia Weekend Getaway

Hey Kemiri!

Di cerita weekend getaway ke Joglo Kemiri ini kita berdua bercerita bergantian. Biar ga bingung, ada nama kita masing-masing di setiap awal tulisan. Selain itu, semua tulisan ing ditandain dengan italic.

Nyanya :

“Mama jani jadi ketua panitia ya?”

Kata-kata Mamang pagi itu bikin saya dan ing ngakak. Hiyaaaaaa jadi juga kita kembali berkunjung ke Joglo Kemiri. Setelah dibuat kangen dan berkesan di kunjungan pertama kita pas ulang tahunnya Rinjani, akhirnya ada juga kesempatan untuk kembali ke sana mengunjungi rumah barunya H/NG. Oiya tebak dong bareng siapa ke sananya? AVOCADOLIIIIITE FAMILYYYY, hiyeeeeey!

______________

Ing :

Ahahah iya, kalo ga salah waktu itu pas mamang baru pulang dari Singapura ya? Dia di sana ketemu ibu-ibu Singapur, Thalia, Ajeng, dan lain-lain. Trus katanya pada pengen liburan ke Joglo Kemiri. Makanya mamang nyuruh Nyanya jadi ketua panitia, secara *uhuk*anak spesial*uhuk*  (internal joke yang disamarkan karena satu dan lain hal hihih). 

Akhirnya Nyanya mulai meng-organize liburan yang sangat ambisius ini. Bayangin aja, mengumpulkan 1 keluarga dari Antapani plus 3 keluarga dari Singapur, dikumpulin di Jogja, sementara tuan rumahnya adalah satu keluarga yang berdomisili di Jakarta! Akhirnya 2 keluarga dari Singapur, gugur sih, keluarga Ajeng sama keluarga mba Shinta batal ikut karena satu dan lain hal. Tapi tetep aja, canggih banget bisa ngumpulin geng Rumia sama geng Antapani untuk weekend getaway bareng di Jogja.

Buat saya sama Nyanya, liburan bareng Avocadolite Family ini semacam dream come true gitu deh. Bayangin aja, dulu itu yah (duluuuuuuu banget) pasangan Thalia & Ari ini kan termasuk salah satu (salah dua?) role model saya hihih. 

Jadi cerita versi singkatnya, saya kenal mereka di forum desain lokal, namanya Design Faculty. Waktu itu Thalia jadi salah satu admin forum, sementara saya remaja luntang-lantung yang sedang mencari jati diri dengan belajar desain di forum-forum online ahahah. Itu tahun 2000. Sejak itu Thalia dan Ari –yang waktu itu masih pacaran dan tinggal di New York– jadi idola saya. Saya banyak belajar sama mereka berdua, langsung maupun ga langsung.

Sementara itu di waktu yang hampir bersamaan di belahan dunia yang lain (di Bogor sih), ternyata Nyanya juga sedang mengidolakan orang yang sama, yang dikenalin sama temennya yang juga temen saya di forum yang sama. Dan waktu itu saya sama Nyanya tentunya belom saling mengenal. Agak rumit sih kalo dijelasin pake tulisan. Pokoknya gitu deh. Teruuus, hampir 10 tahun kemudian, Nyanya hamil, forum The Urban Mama lahir, Thalia lagi-lagi jadi admin forum sekaligus co-founder, dan sekarang giliran Nyanya jadi ibu muda yang sedang mencari jati diri di forum itu ahahah. 

Jadi ya gitu. Kalo suatu saat nanti Thalia bikin forum anak-anak, trus jadi admin (lagi), trus Rinjani jadi member di forum itu, maka lengkaplah sudah, kami sekeluarga adalah murid-murid forumnya Thalia :)))

Sebenernya ada versi yang lebih panjang ceritanya, tapi intinya gitu lah. Suatu kehormatan buat saya dan Nyanya bisa liburan bareng Avocadolite Family ini. Kebayang kan segimana excited-nya kita sebenernya. Tapi tentunya saya sama Nyanya sok cool dong, hihih.

Oh ya satu lagi. Om Booi itu dulu salah satu senior member di Design Faculty, jadi dia udah lebih dulu akrab sama Thalia dibanding saya. Dan saya juga kenal Booi di forum itu. Trus sekarang kita semua liburan bareng. Wow banget ya?

______________

Nyanya :

Ini beneran weekend getaway bgt judulnya. Ya soalnya kita cuman wiken gitu. Kamis malem berangkat, minggunya langsung pulang.

Kamis malam kita berangkat naik kereta. Ini pengalaman pertamanya Rinjani bermalam di kereta loh. Anaknya super excited! Rinjani ini pinter banget menghibur dirinya sendiri. Jadi saya juga ga khawatir dia bakal cranky. Yaaa anaknya kan emang bosenan macam ibunya yang gemini, tapi buat anak seumurannya, Rinjani cukup cerdik bikin dirinya less bosen sepanjang perjalanan. Dari lari-lari sepanjang gerbong kereta, pake kupluknya ing sambil foto-foto, sampe main-main di kakinya ing yang lagi selonjoran. Well, setelah capek gelajutan ke sana kemari sepanjang perjalanan, kucrit akhirnya tidur juga. Saya dan ing pun tidur. Kalo Booi sih jangan ditanya, dia sempet-sempetnya tengah malem makan hokben. Hihihihi.

______________

Ing :

Kucrit berisikkkk! Sejak dari stasiun sampe beberapa jam pertama perjalanan ga bisa diem. Ya mulutnya, ya badannya. Padahal kita sengaja ga ngasih tau loh kita bakalan ketemu Mamah Iyem, Mamang Themma, dan kakak Aina. Kalo dikasih tau, bisa lebih heboh lagi. Ini aja dia ga bisa diem. Ada aja kelakuannya. Tumben-tumbenan buku gambar ga laku. Dia lebih memilih ngegeratak kesana-kemari. Tapi baguslah, soalnya keretanya dingiiin banget. Emang harusnya banyak gerak biar ga kedinginan. Kita semua udah pake kostum naik gunung (atau mamang-mamang villa?) saking dinginnya. Untung setelah beberapa jam, anaknya manut waktu ditawarin iPod. Ga lama setelah asik dengerin iPod, baru deh bablas tidur sampe stasiun Tugu.

Hey Kemiri

Hey Kemiri

Hey Kemiri

Nyanya :

8 jam perjalanan mayanlah setengah perjalanannya tidur blas bonus badan pegel tentunya. Nyampe stasiun Tugu, kita langsung menuju ke Pawon Cokelat. Ini adalah B&B fav saya di Jogja. Udah tuh murah, deket pulak ama stasiun, tinggal koprol nyampe deh. Hihihi. Sayang pas kita istirahat di Pawon ga sempet ketemu Gathi si empunya sekaligus arsiteknya. Oiya, pagi itu kayanya jadi stay tersingkat kita di penginapan. Check-in jam 4 subuh, eh jam 10 paginya udah caw lagi dijemput pak Agus. Mayanlah tapi bisa ngaso-ngaso.

Hey Kemiri

Hey Kemiri

Pagi itu kita nyempetin ketemu Ashran, teman dari Malaysia yang sedang mengajak para mahasiswanya melakukan studio visit ke beberapa studio desain di Indonesia. Kebetulan hari itu Ash lagi di Jogja, yasud deh samperin ajah sekalian ngobrol-ngobrol di hostelnya. Beres ngobrol-ngobrol plus brunch di Warung Heru, kita langsung menuju airport buat jemput Avocadolite family a.k.a geng Rumia. Oh dan mbak Ruby juga ofkors.

Hey Kemiri

Hey Kemiri

Pesawat geng Rumia telat take-off, jadi nyampenya pun telat. Akhirnya siang itu kita batal jalan-jalan di sekitaran Keraton, sesuai rencana. Males juga sih sebenernya ke Keraton deuik Keraton deuik. Pokonya siang menjelang sore itu kita udah ga sabar pengen merasakan udara Kemiri yang adem, tapi sebelum ke sana di-segoabang-in dulu lah yaaaaa.

Terharuuuu bisa mampir dan makan Sego Abang lagiiii. Huhuhuhu. This is what I’ve been waiting for. Ayamnya favorit, sambelnya juara, sayurnya wenak. Pokonya Sego Abang ini makanan favorit saya-lah kalo lagi di Yogya.

______________

Ing :

Tapi jadinya bagus juga sih geng Rumia pesawatnya delay, jadi nyampenya bisa bareng sama Ruby. Tadinya kan agak nanggung gitu jarak arrival-nya. Karena jadinya bareng, yaudah jemputnya bisa sekalian. Tapi rencana ke keraton sama Taman Sari terpaksa diundur besok, karena udah kesorean, dan belom pada makan. Akhirnya tanpa banyak ba-bi-bu kita lanjut makan sego abang di warung makan Lombok Ijo. Dulu waktu pertama kali ke Joglo Kemiri kita kan juga makan di sini. Dan kayanya setiap ke Jogja bakalan tetep makan di sini deh. Well, ini tempat makan favoritnya Ruby sekeluarga, jadi ya ga mungkin fail, ya kan.

Hey Kemiri

Hey Kemiri

Nyanya :

Beres isi perut, kita langsung menuju Kemiri. Seru banget deh jalan-jalan pake mobil gede macam mobil travel, apalagi yang nyetir pak agus. Aslik! Pak Agus ini recommended banget lah. Udah tuh jago nyetirnya sat set sat set, hapal banget Jogja dan sekitarnya dan yang paling penting bawanya enak ga bikin pusing dan mual. Ya ga pernah salah sih pilihan mama Hera dan keluarga.

Sampe Kemiri langsung hebooooh, apalagi Aina dan Rinjani. The Mamah a.k.a mbak Ruby sebagai tuan rumah pun memberi tour singkat ke kita. Ternyata banyak spot baru di Kemiri. Selain rumah H/NG, sekarang di belakang rumah inti yang dulunya masih hutan, ada gazebo baru. Seru paraaaah! Udah ngebayangin aja pagi hari nongkrong-nongkrong di gazebo itu sambil sarapan atau ngeteh.

Malam pertama di Kemiri, kita bertiga tidur di rumah H/NG. Aslik rumahnya H/NG ini lebih dingin dari rumahnya mamahera. Ya karna letaknya di atas gitu kali yaaaa.

______________

Ing :

Lucu banget deh. Rinjani begitu ketemu kakak Aina di bandara, langsung lengket ga bisa dipisahin. Sepanjang perjalanan menuju Joglo Kemiri asik berduaan, begitu nyampe makin rusuh. Saya sama Booi sampe harus ngegotong rumah Barbie gedeeee banget gara-gara mereka berdua. Entah gimana ceritanya mereka baru nyampe langsung nemu aja itu rumah Barbie di lantai bawah. 

Saking lengketnya mereka berdua, Rinjani kaya ga peduli gitu waktu saya sama Nyanya ditemenin pak Agus turun gunung belanja ke supermarket sekalian jemput Dista dan Bian yang mau ikut bergabung di Joglo Kemiri. Trus selama kita pergi, Thalia dan mamah Iyem bergantian ngirim update tentang Rinjani. Ada yang lagi rusuh di ranjang lah, lagi jumpalitan lah. Wow emezing banget loh itu. Biasanya mana pernah Rinjani bisa anteng ditinggal lama sama kita berdua.

Hey Kemiri

Hey Kemiri

Hey Kemiri

Hey Kemiri

Nyanya :

Karena Kemiri deket banget ama Ullen Sentalu, jadi pagi itu sebelum ke Keraton kita nyempetin dulu ke sana. Beberapa area di Ullen Sentalu ternyata banyak yang baru. Eh, apa kita baru liat ya. Kaya bangunan tempat oleh-oleh. Perasaan pas dulu kita ke sana ga ada gitu. Hmmm.

Setelah beres di Sentalu, kita pun melipir ke Keraton. Jujur aja saya bosen sih ke Keraton. Mungkin harusnya ke Taman Sari dulu daripada ke Keraton. Soalnya terakhir ke taman sari ya penuh gitu, jadi lucu juga kan kalo mencoba peruntungan kali ini. Kali-kali lagi sepi. Tapi emang wiken itu waktunya pendek buat objek-objek wisata, jadi abis dari keraton kita keburu kelaperan. Trus Taman Sarinya menjelang tutup. Antara Taman Sari dan perut tentunya kita milih perut lah ya. Ahahaha.

Karena mobil dipake pak Agus buat nganter mamah Iyem ke airport jemput mamang, jadi kita ga bisa nyari makan jauh-jauh. Ya karna keluar pintu gerbang kita liat tukang bakso, yasud lah siang itu kita makan bakso doang.Tapi jangan sediiih abis ngebakso cencyunyah kita langsung makan soto pak Soleh. Nyam nyam nyam!

Jogja macetnya paraaaah. Ga berasa gitu udah mau sore aja. Kita pun memutuskan langsung pulang Kemiri. Terus kongkong-kongkow ceria di gazebo andalan. Oiya, Om Budi akhirnya datang bergabung. Sore yang sungguh seru ditemani pisang goreng, teh anget dan jadah tempe. Krucils yang lagi sibuk ngegambar juga anteng disuguhin pisang goreng. Pokonya kehangatan sore itu berkat suguhan-suguhan ningrat tentunya *apeu ningrat*

Hey Kemiri

Hey Kemiri

Hey Kemiri

Malem minggu di Kemiri enaknya ngapain lagi coba selain bbq-an. Ini kocak banget sik. Permasalahan standar kalo bbq-an adalah gimana cara nyalain arangnya. Mo arsitek kek, designer kek, atau ahli teknologi sekalipun, nyalain arang mah tetep aja cuman pak Edi yang handal dan terampil ahahahaha. Yang dibakar malam itu, selain membakar kesepian (azek) ada ikan, jagung dan sosis juga. Ikan bakarnya enak pooool. Nasi putih buat makan malem aja sampe jadi rebutan. Oh, selain ketiga menu tadi ada lalap-lalapan ama pepaya juga. Nikmat mana lagi yang kalian dustakan? :p

______________

Ing :

Ahahahah ini kocak sih. Coba bayangin, seorang arsitek, creative director luar negeri, graphic designers bertaraf internasional, creative technologist, semuanya berkutat mengelilingi satu tungku kecil, berusaha menyalakan arangnya. Semuanya sibuk mengeluarkan teorinya masing-masing. Tapi ga ada satupun yang becus. 

Sampe hari gelap, arang masih belom nyala. Yang satu ngomong dengan bangga, “pake teknologi dooong…” sambil mengeluarkan iPhone trus nyalain senternya.

Setelah beberapa lama mereka berusaha nyalain arang dalam gelap cuman diterangin senter iPhone, tiba-tiba pak Edi –salah seorang staf di Joglo Kemiri– muncul, trus nyetrekin saklar lampu. Semuanya spontan ngakak. Mamam tuh teknologi. Selain teknologi senter iPhone, ada lagi teknologi yang namanya lampu listrik, mas! :)))

Skor sementara, pak Edi 1, para cowo-cowo profesional berbakat 0.

Okeh, lanjut urusan arang yang tak kunjung nyala. Pak Edi kembali muncul.

“Mas, arangnya dibakar dulu aja pake kompor gas sampe nyala, jadi nanti tinggal kipas aja…”

DZIIGGH!

Skor akhir : Pak Edi 2, para cowo-cowo profesional berbakat 0.

Hey Kemiri

Hey Kemiri

Nyanya :

Beres bbq-an dan makan malam, kita nongkrong deh tuh di deck hnghome. Setelah bersenda gurau sampe kedinginan, kita pun beranjak turun buat istirahat. Coba tebak paginya kita mo kemana? BOROBUDUR BROOOO! WOHOOOO.

heykemiri-147

______________

Ing :

Karena memang dari awal kita udah rencana untuk lebih banyak menghabiskan waktu di Joglo Kemiri, jadi memang best moments selama weekend getaway ini ya pas bagian kita ngumpul-ngumpul aja. Kaya malem itu, abis BBQ kita kongkow di deck hnghome. Menyenangkan, ngobrol santai ngalor-ngidul. 

Kalo ngeliat orang-orangnya, kesannya obrolannya tuh udah sekelas artikel-artikel Monocle gitu ya? Kenyataannya yang dibahas ya hal-hal tolol-tolol juga ahahah. 

______________

Nyanya :

Pagi terakhir geng Antapani di Kemiri. Bangun pagi siap-siap mau ke Borobudur bareng geng Rumia. Dari Kemiri ke Borobudur itu cuman 1,5 jam ternyata. Ya ampuuun terharu banget akhirnya achievement unlocked. Jadi juga saya menginjakkan kaki di ‘Keajaiban Dunia’ itu. Sebenernya pengen banget nelusurin ngikutin cerita yang dipahat di candi Borobudur, namun apa daya kita semua udah super kehausan jadi yasudlah turun.

______________

Ing :

Kasian ya Nyanya, masa dia baru pertama kalinya ke Borobudur. Saya dong, udah dua kali. Yang pertama dulu bareng sama Grompol ahahah. Pengalaman kedua ke Borobudur (dan pertama buat Nyanya) ini seru sebenernya. Soalnya ada Thalia yang katanya udah ngelotok banget sama sejarah Borobudur karena dulu pernah bikin penelitian. Jadi selama di sana Thalia jadi tourist guide kita, nyeritain hal-hal menarik tentang candi ini dan relief-relief-nya. Cuman ya gitu, puanas geheng kaya yang dibilang Nyanya. Jadi ga kuat lama-lama.

______________

Nyanya :

Turun dari Candi trus langsung pulang? Ofkors tidaaaak! Kita ‘dipaksa’ harus ngelewatin labirin-labirin dimana penjual souvenir menjajakan dagangannya. Aslik, udah kaya IKEA aja. Kamfret dah VM-nya. Ahahahaha.

Setelah perjalanan yang berliku-liku, baru deh kita ke parkiran nyari pak Agus buat balik ke Kemiri.

Hey Kemiri

Hey Kemiri

Hey Kemiri

Hey Kemiri

Detik-detik terakhir di Kemiri, kita semua nyempetin untuk foto2 dulu. Khususnya foto di jendela merah hnghome yang ikonik. Setelah makan siang, istirahat sebentar dan tentunya mandiiiii baru deh saya, ing dan booi mulai angkut gembolan. Hiks udah nih beneran pulang nih. Serius nih? Huhuhu ga relaaaa.

Tapiiii sebelum pulang kita mampir dulu ke Kotagede *mampir ko jauh amat* ceritanya mau intip si Lulu Lutfi Labibi. Tapi apalah dayaaaa setelah pak Agus ngebawa si mobil bongsor masuk ke gang2, eeeeeh galerinya totoooop. Aaaaah akoh kesaaaal. Yasud daripada kesel berkepanjangan mending langsung ke Bandara aja, mumpung kucrit tidur, jadi ga perlu babay2-an ama kakak aina. Less drama seengganya.

Hey Kemiri

Hey Kemiri

Seneng bgt deh bisa ngabisin wiken bareng keluarga-keluarga tercinta. Oh, harusnya trip ini ada keluarga Dwi ama keluarga mba Shin juga, tapi sayangnya mereka batal. Sip-sip, bertemu di Payakumbuh Trip aja nih ya? Hihihih. Amin! :D

______________

Ing :

Weekend getaway yang sangat menyenangkan. Singkat namun berkesan, jiyee. Selain kongkow-kongkownya yang seru banget, hal yang paling berkesan sih sebenernya pisang goreng, teh hangat, dan semua-semua makanan bikinan mba Tiah yang selalu tersedia bahkan sebelom kita pengen, pak Edi dengan ide-ide briliannya yang suka mempermalukan para profesional muda ini (muda?), trus pak Agus yang jago nyetir. 

Jadi kalo liburan bareng ke Jogja aja bisa terlaksana, artinya liburan berikutnya Payakumbuh Trip ngga terlalu ambisius ya kaaan? Ya ngga? Ya doong? Amin dulu aja deh :D

photo-session at the #HNGHome

Foto-foto selengkapnya dari kamera The Babybirds Family bisa dilihat di sini.

Foto-foto dari kamera Avocadolite Family bisa dilihat di sini.

Leave a Comment

Comments (1)

  1. waaaah, udah terpublish ceritanya! *langsung panik*… hmm, apa linking ke sini aja ya… jadi ga pede ama draft2 yang setengah jadi di WP iniiiiih!

    btw, hepiiii banget deh waktu itu. sekarang kangen ama rinjani! artinya emang mesti ada Payakumbuh Trip nih! *vote nyanya jadi ketua panitia lagi*

%d bloggers like this: