Hey Indonesia Pulkam

#heyPulkam Chapter Two : Second Half

Seperti yang udah diceritain Nyanya di postingan sebelomnya, rencana ambisius kita untuk ‘lebih serius’ dalam mengeksplorasi tempat-tempat menarik di Sumatera Barat terpaksa lagi-lagi harus ditunda. Sebenernya dari tahun ke tahun tiap pulang kampung kita itu selalu niat, pokoknya pengen ke tempat-tempat wisata atau tempat menarik yang belom pernah kita kunjungin sebelomnya. Misalnya menjelajahi kota Sawahlunto, keliling Pariaman dengan deretan pantai-pantainya, ke danau Maninjau, atau ke pelabuhan Teluk Bayur, pantai Air Manis, Bungus, atau apalah. Tapi lagi-lagi kita harus realistis. Kita pulang kampungnya cuman bisa 6 hari termasuk perjalanan. Sementara tempat-tempat wisata di sini tuh jauh-jauh semua jaraknya. Udah gitu kan kalo lebaran jalanan macet dimana-mana. Jadi agak susah bagi waktunya. Kan ga lucu kalo misalnya selama 4 hari di kampung kita malah sibuk kesana kemari dan ga ada waktu buat ketemu keluarga.

#hellopulkam chapter 02

Hari keempat, tadinya kita berencana mau menginap di Aie Angek Cottage. Ini adalah penginapan yang katanya keren banget, dan kebetulan hanya berjarak sekitar 5 menit naik mobil dari Pandai Sikek, salah satu daerah yang emang udah masuk itinerary saya dan Nyanya hari itu. tapi karena keterbatasan waktu tadi, kita mutusin untuk ngga usah nginep, tapi berkunjung aja. Apalagi hari Senin itu kakak Fey udah mulai masuk sekolah. Rinjani dan kedua sepupunya itu, kakak Fey dan Fazel, kan udah lengket banget sejak hari pertama di kampung. Jadi ga seru banget kalo kakak Fey sampe ga ikut.

Akhirnya acara jalan-jalan hari itu dimulai agak siang, karena harus nunggu kak Fey pulang sekolah dulu. Sekitar jam 11 kita baru berangkat dari rumah langsung jemput kak Fey ke sekolahnya. Fey sekolah di SD yayasan kristen di kota Payakumbuh. Dulu saya dan semua kakak-kakak saya termasuk mamanya Fey, juga sekolah di sekolahan yang sama. Alasannya karena emang ini sekolah dengan fasilitas dan kualitas terbaik yang ada di Payakumbuh. Maklum swasta. Makanya sampe SMP kami semua disekolahin di situ. Jadi kegiatan mengantar-jemput Fey ke sekolah jadi acara nostalgia tersendiri buat saya.

Dari sekolahannya Fey, kita langsung cus ke Bukit Tinggi. Tujuan pertama, makan siang dulu di Bukit Tinggi. Karena udah bosen berkali-kali ke sini, jadi kita beneran mampir buat makan aja di Bukit Tinggi. Makannya sengaja di tempat yang kita belom pernah, di rumah makan Family di daerah Benteng. Abis makan kita langsung cabut lagi. Tujuan selanjutnya adalah Pandai Sikek.

Daerah Pandai Sikek ini terletak di jalan raya Bukit Tinggi – Padang Panjang. Kalo ga macet, harusnya cuman sekitar 15-20 menit naik mobil dari kota Bukit Tinggi. Dulu ceritanya waktu mau nikah, saya sempet beli beberapa songket di sini buat dikasih ke keluarga Nyanya. Sebenernya itu permintaan khusus dari almarhum kak Tatat sih. Beliau pengennya pas resepsi semua perempuan dari pihak keluarga pake songket. Jadi dulu saya belanja di sini ditemenin kakak aja, ngga sama Nyanya. Makanya sekarang pengen ngajakin Nyanya. Tapi ngga usah diajakin juga orangnya udah pengen banget ke sini sih dari dulu juga.

Datang ke Pandai Sikek ini kaya dilempar ke masa lalu sama mesin waktu. Suasananya sepi, tenang, aman damai sentosa gitu. Di kiri kanan berjejer rumah-rumah kayu bergaya lama. Baguuus banget. Kebayang ga pintu-pintu atau jendela vintage yang suka dijadiin hiasan interior di kafe-kafe jaman sekarang? Nah di Pandai Sikek ini, rumah-rumahnya masih pake pintu dan jendela kaya gitu. Dan kondisinya masih bagus-bagus banget. Catnya rapih dan warna-warnanya juga yang vintage-vintage gitu. Pokoknya Pinterest in real life deh.

Kalo mau beli songket, di antara rumah-rumah penduduk itu ada banyak toko-toko atau showroomnya. Tinggal disusurin aja satu persatu. Kalo mau liat langsung cara pembuatan songketnya juga bisa. Datengin aja rumah-rumah penduduk di sekitar situ. Kalo beruntung, bisa liat mereka sedang berkarya menenun kain yang harganya bisa sampe berjuta-juta itu.

#hellopulkam chapter 02

#hellopulkam chapter 02

#hellopulkam chapter 02

#hellopulkam chapter 02

#hellopulkam chapter 02

#hellopulkam chapter 02

#hellopulkam chapter 02

Setelah puas mengeksplorasi kampung Pandai Sikek, kita lanjut ke tujuan berikutnya, Aie Angek Cottage. Aie Angek itu nama daerah yang ga jauh dari Pandai Sikek. Lebih kurang cuman 10 menit naik mobil. Penginapannya lebih mirip hotel-hotel di Seminyak gitu daripada cottage beneran. Kamar-kamar yang mengelilingi kolam renang. Tapi lokasinya emang bagus banget, diapit sama gunung Marapi dan gunung Singgalang. Kebayang kan, hawanya dinginnya kaya gimana. Tapi yang paling menarik buat saya adalah bahwa tempat ini tuh sebenernya adalah gabungan dari 3 bangunan; penginapan, rumah budaya Fadlizon, dan rumah puisi Taufik Ismail. Hah, Fadlizon? Iya, ketua Gerindra itu, hihih. Kayanya beliau orang asli sini deh. Trus kayanya juga Aie Angek Cottage ini beliau yang punya. Terlepas dari urusan politik-politiknya, saya sih respek banget Fadlizon bikin tempat keren ini. Rumah budaya ini lebih kurang isinya kaya museum kebudayaan Minang. Segala sesuatu tentang budaya Minang ada di situ. Mulai dari barang-barang bersejarah, karya-karya seni, literatur-literatur tua sampe buku-buku modern ada di situ. Sayang kita datengnya agak kesorean, jadi Rumah Puisi Taufik Ismail udah tutup. Padahal kebayang pasti keren banget isinya.

Buat yang ga tertarik sama budaya-budayaan, tempat ini juga menawarkan playground yang lumayan luas, dan ada kafe yang dibuka untuk umum. Kucrit bertiga ini, Rinjani, Fazel, dan kak Fey lumayan puas bermain-main di sana, walaupun ga boleh nyobain kolam renangnya karena khusus tamu yang menginap. Lagian gila aja berenang di udara sedingin itu. Kita aja langsung pada jaketan. Segala kain yang ada langsung dililit-lilitin ke leher kaya orang sakit ahahah. Tapi tempatnya emang cocok banget buat keluarga sih. Yang tua betah nikmatin hawa pegunungan, yang muda bisa foto-foto, yang bocah-bocah bisa berlarian di playground atau main bola di lapangan. Katanya bisa nyewa sepeda juga buat keliling kampung sana. Tapi kita ga nyobain.

Setelah magrib, dan menikmati suasana malam di Aie Angek Cottage, kita pun turun gunung. Tujuan selanjutnya, pulaaang. Tapi sebelomnya mampir dulu di Payakumbuh. Makan martabak mesir dulu untuk yang ke-2839874 kalinya :)))

#hellopulkam chapter 02

#hellopulkam chapter 02

#hellopulkam chapter 02

#hellopulkam chapter 02

#hellopulkam chapter 02

#hellopulkam chapter 02

Hari kelima adalah hari terakhir di kampung. Karena besok pagi kita udah harus berangkat ke Pekanbaru. Tinggal satu tujuan lagi yang belom dikunjungi, yaitu peternakan sapi di Padang Mengatas. Padang Mengatas itu perkampungan di kaki gunung Sago. Sekitar 30 menit naik mobil dari rumah. Waktu kecil dulu setau saya ada peternakan sapi perah di Padang Mengatas ini. Tapi saya belom pernah masuk ke sana. Karena katanya emang restricted area gitu, penduduk sekitar ga boleh masuk. Nanya ke temen-temen di kampung juga katanya emang ga boleh masuk. Trus kmaren karena penasaran pengen ngajakin Rinjani liat sapi, kita iseng lewat ke sana dan nanya-nanya ke satpamnya. Setelah ngobrol dan sepik-sepik dikit, ternyata dibolehin masuk! HA! Tapi kata pak satpamnya harus setelah jam kerja, sekitar jam 4 sore. Makanya kita langsung rencanain, sore hari kelima mau liat sapi.

Dari pagi ke siang ga ada kegiatan yang berarti. Setelah sarapan kita cuman bermalas-malasan di rumah. Agak siangan dikit, kita beramai-ramai ke sekolahannya kak Fey nganterin makan siang sekalian mau belanja-belanja oleh-oleh di pasar Payakumbuh. Abis belanja, kongkow-kongkow alias bermalas-malasan lagi di kafe di pinggir batang Agam. Kafenya biasa aja, tapi karena letaknya di pinggir sungai, jadinya enak buat nongkrong sambil dengerin suara gemericik air. Trus lagi-lagi, ada lapangan rumput yang luaaaas banget buat kucrit berlarian.

Pulang kampung tahun ini pokoknya all about kucrits deh. Rinjani, Fazel, dan kak Fey jadi pusat semua kegiatan kita selama di kampung. Tahun lalu kan Rinjani masih yang ga mau sama siapapun gitu kan. Semua orang dari yang paling kecil sampe paling tua dijudesin. Tahun ini dia udah jauh lebih bersahabat. Fazel tahun lalu masih terlalu kecil buat ngerti konsep ‘berteman’. Tahun ini udah agak gedean, udah bawel luar biasa, dan udah bisa main bareng Rinjani. Tapi jadinya kocak banget. Karena sama-sama bawel, sama-sama cengeng, jadi mereka sedetik akrab, sedetik kemudian berantem, trus akrab lagi. Belom lagi kalo kak Fey udah ikut nimbrung, makin-makin aja berisiknya.

#hellopulkam chapter 02

#hellopulkam chapter 02

#hellopulkam chapter 02

Sore jam 3-an setelah jemput kak Fey sekolah, kita langsung berangkat ke Padang Mengatas. Satpam peternakannya beda sama yang kemaren. Tapi setelah diajak ngobrol lagi dan dijelasin kalo kmaren kita udah dikasih ijin, satpam yang baru ini pun ngebolehin kita masuk. Ga cuman itu, dia juga ngasih petunjuk arah, dan ngasih tau kalo ada jalan baru buat akses sampe ke kaki gunung paling atas.

Sebagai akamsi (anak kampung sini) yang dulu sering banget maen ke sini, bahkan suka kemping di gunung Sago ini, saya ga punya ekspektasi apa-apa selain kandang sapi perah, dan lapangan rumput yang agak gede gitu. Karena seinget saya emang dulu kaki gunung ini ga ada apa-apa kecuali pemukiman penduduk sama ladang-ladang milik para penduduk sana. Ternyata setelah kita masuk, ini tuh bukan kandang sapi perah yang saya maksut. Atau mungkin tempat yang sama, cuman udah jadi lebih gede. Soalnya seinget saya dulu ini tuh ladang-ladang terbuka. Sekarang berubah jadi hamparan padang rumput yang luas banget. Luasnya luas banget-banget. Saya aja sampe shock sendiri. Kaya bukan di Payakumbuh ini mah. Ini judulnya Akamsi yang amazed sama kampungnya sendiri ahahah.

#hellopulkam chapter 02

#hellopulkam chapter 02

#hellopulkam chapter 02

#hellopulkam chapter 02

#hellopulkam chapter 02

Setelah liat-liat dan googling, ternyata sekarang kawasan ini udah berubah (atau dulu udah ada tapi ga segede ini?) jadi Balai Pembibitan Ternak Unggul Sapi Potong, yang langsung dikelola oleh pemerintah. Sapinya adalah sapi potong, bukan sapi perah. Mungkin ada juga sapi perahnya, tapi kita karena udah amazed liat pemandangan di sana, malah lupa mau liat orang memerah sapi. Kalo melihat ke arah gunung, pemandangannya itu puncak gunung Sago yang keliatan tinggal sedikit lagi. Sementara kalo membelakangi gunung, kita bisa ngeliat Payakumbuh 180º. Kampung saya bisa keliatan secara keseluruhan dari sini. Beneran literally breathtaking. Banget.

Setelah puas menikmati suasana Padang Mengatas, kita semua turun gunung ke arah kota Payakumbuh. Kakak ngajakin kita makan ikan bakar di tempat makan yang letaknya di atas empang di pinggir sawah. Tempat makan biasa sih, tapi di belakangnya bisa ngeliat hamparan sawah dan sunset bersinar dari sela-sela pohon kelapa. Tipikal foto kalender gitu deh.

#hellopulkam chapter 02

#hellopulkam chapter 02

Hari keenam, pagi-pagi seperti biasa sarapan bareng sambil ngobrol-ngobrol santai. Setelah foto-foto, selfie rame-rame, kita pun berangkat ke Pekanbaru. Flight-nya jam 7 malam sih, tapi karena kita mau mampir dulu ke rumahnya Uni Eva di Pekanbaru, jadi berangkatnya agak pagi. Lagian perjalanan dari kampung ke Pekanbaru itu normalnya 5-6 jam, jadi agak riskan juga kalo mepet-mepet. Alhamdulillah ternyata perjalanan lancar. Kita malah nyampe lebih cepet dari yang dijadwalkan. Jadi punya waktu lebih lama leyeh-leyeh di rumahnya Uni Eva sambil ngobrol dan ngemil-ngemil. Sorenya, kita berangkat ke bandara, dan langsung terbang ke Jakarta, untuk langsung menuju Bandung malam itu juga.

Dan pulkam tahun ini pun resmi berakhir. Rangkaian perjalanan kesana-kemari yang sangat melelahkan sekaligus menyenangkan. Semoga tahun depan kita semua masih dikasih kesempatan untuk melakukan ritual tahunan ini lagi, dan bisa lebih menyenangkan lagi, Amin!

Foto-foto selengkapnya bisa dilihat di sini.

#hellopulkam chapter 02

#hellopulkam chapter 02

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment