Hey World

#HelloHK Day 5 : Ngong Ping 360 – Mong Kok

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

Kayanya hari ke-5 ini adalah hari yang paling ambisius. Padahal setelah gempor di Art Basel kmaren, rencananya hari ini bakalan jadi hari santai-santainya, karena menurut itinerary, kita bakalan jadi turis dan berwisata ke desa Ngong Ping. Kata Nyanya, ini adalah wisata kereta gantung. hhhmm baiklah. Walaupun agak kawatir setelah pengalaman di The Peak kmaren, tapi saya masih agak nyantai. Ah paling kaya kereta gantung di taman safari. Dulu waktu SD saya pernah, dan kayanya ga takut tuh. Tapi Nyanya ga bilang kalo kereta gantung yang di Ngong Ping ini, melewati laut, hutan, dan lembah menuju puncak gunung yang saking tingginya, sampe ketutupan awan ahahahah *tertawa gila*.

Seperti biasa, rencana buat berangkat pagi-pagi gagal maning karena malemnya pasti begadang. Tapi walopun berangkatnya kurang pagi, tetep aja nyempetin mampir dulu di toko kacamata vintage deket penginapan. Kacamatanya bagus-bagus modelnya, tapi harganya agak ga masuk akal. Sama aja kaya harga di Jl. ABC Bandung, walaupun di ABC ga ada yang model beginian. Udah gitu kakek-kakek dan nenek-nenek yang jualannya ga bisa bahasa inggris, jadi makin males nawar-nawar deh.

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

Desa Ngong Ping ini letaknya di ujung pulau Lantau. Kalo dalam perjalanan menuju ke sana pake MTR, ga berasa jauh. Tapi kalo liat di peta, astagaaa jauhnyaaaa. Kalo dari pulau Hong Kong kita harus menyeberang pulau dua kali, udah deket ke Hong Kong International Airport. Untuk kesini, kita pake MTR trus turun di stasiun Tung Chung. Dari stasiun Tung Chung ini, kita tinggal jalan kaki menuju  ‘terminal keberangkatan’ kereta gantung. Tapi sebelomnya harus melewati mall besar yang namanya CityGate Outlets. Mall ini katanya terkenal dengan barang-barang branded yang murah. Selain itu juga ada Food Republic. Kita sempet liat-liat sebentar nyari sepatu buat Rinjani, tapi trus ga nemu yang cocok. Harganya pun ga semiring yang dibayangkan. Well mungkin karena emang kita bukan tukang belanja aja kali ya, jadi ga terlalu merhatiin perbedaan harganya. Akhirnya kita makan aja di Food Republic, abis itu baru menuju kereta gantung.

Wisata Ngong Ping 360 ini terdiri dari dua kegiatan utama, yang pertama naik kereta gantung lebih kurang 5 km menuju ke desa Ngong Ping, trus yang kedua meng-explore desa Ngong Ping itu sendiri. Di desa ini ada dua objek wisata yang menarik, ada patung Budha terbesar di dunia, dan biara Po Lin. Selain itu, pemandangan waktu menuju ke sana, dan selama di sana juga masaoloh bagusnya. Makanya dinamain Ngong Ping 360, karena di desa Ngong Ping yang di atas gunung itu kalo beruntung pas cuaca cerah, kita bisa melihat pemandangan 360 derajat sekeliling pulau Lantau.

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

 

Karena udah kesiangan, antrian untuk naik kereta gantung udah kaya ular naga panjang dan meliuk-liuk. Ada kali sejam kita ngantri. Akhirnya pas ngantri itu, saya ngeliat sendiri rute kereta gantungnya. Liat deh di foto, jalurnya itu kalo ga salah melalui 3 puncak bukit yang makin lama makin tinggi. Bukit yang pertama walaupun kecil banget, tapi masih keliatan tiangnya. Bukit yang kedua sama ketiga, saking tingginya udah ga keliatan karena ketutupan awan. ahahahah oh craapppp, what are we doing hereeeee! Oh, trus kaya masih kurang serem, ada loh kereta gantung yang namanya crystal cabin, itu lantai keretanya transparan doong, gilee serem abis.

Setelah menahan ngeri selama ngantri, akhirnya tiba giliran kita. Segala rupa doa dan ayat-ayat pendek udah khatam dibacain semua. Tapi begitu naik, sebenernya seru juga sih. Serem sih tetep, tapi ga seserem yang saya bayangin. Ya emang rasa takut itu kan emang selalu berlebihan. Padahal aslinya… ya takut juga. Tapi impaslah sama pengalamannya. Apalagi kalo udah ngeliat pemandangan dari atas, waah harus ngalamin sendiri sih. Bahkan foto-foto sekalipun kayanya ga bisa ngewakilin apa yang kita liat. Apalagi pas bagian yang udah mulai masuk ke bukit yang berkabut. Semuanya pelan-pelan memutih, trus ga keliatan apa-apa. Ah gila itu udah kaya di film horor banget. Rinjani malah teriak-teriak kesenengan. Tapi lama-lama teriak ketakutan. Jadi antara excited tapi serem gitu.

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

 

Begitu nyampe, kita langsung disambut sama kabut beterbangan ditiup angin. Sebagaimana layaknya tempat wisata, di sini ada kafe, tempat makan, jualan merchandise dan oleh-oleh. Di desa Ngong Ping ini juga bisa trekking menyusuri jalan setapak. Trus kaya yang tadi saya bilang, di sini juga ada patung Budha raksasa dan Biara. Sayang karena cuacanya lagi berkabut, jadi patung Budha-nya ga keliatan. Kalo mau liat dari deket juga bisa sih, tapi harus melewati beberapa ratus anak tangga dulu. Kita lebih memilih mengunjungi biara aja.

Perjalanan pulangnya, sama kaya tadi pas berangkat. Ternyata walaupun turun, ngerinya sama aja. Tapi pengalamannya beda lagi. Mulai dari ga keliatan apa-apa, trus mulai keliatan hutan, trus lembah, pebukitan, trus pelan-pelan mulai keliatan laut, dan dari kejauhan mulai keliatan bandara Hong Kong dan gedung-gedung bertingkat.

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

HelloHK

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

 

Turun dari kereta gantung, kita langsung jalan kaki ke stasiun Tung Chung trus langsung caw menuju Mong Kok. Tujuan utamanya, jelas Sneaker Street. Ternyata walaupun udah mulai malem, ramenya parah banget ya, kaya di pasar Gasibu. Kita keluar masuk toko sepatu sambil berdesak-desakan sama orang-orang. Tapi emang lengkap banget sih di sini. Nike Store aja tiap 5 meter ada. Dari yang cuman toko kecil doang, sampe yang 5 lantai Nike Store-nya. Tujuan kita tetep, selain liat-liat, juga mau beli sepatu buat Rinjani hiking besok di Dragon’s Back. Tapi tetep ga nemu. Kalo ga ukurannya ga cocok, atau modelnya yang kurang bagus.

Karena ga nemu yang dicari, kita jadi kepikiran, kok ga ada toko Vans ya di sini? Yaudah saya googling toko Vans terdekat dari sini, dan ternyata adanya di Langham Place, mall gede gitu. Pas banget, di sana juga ada H&M, salah satu yang mau kita cari juga. Gile, jauh-jauh dari puncak gunung di pulau seberang, trus ended up di mall. Tapi bener loh, di Vans ketemu juga sepatu buat Rinjani. Ini yang bikin susah sebenernya bukan cuman selera anaknya sih, tapi selera emak bapaknya juga. Makanya seneng banget pas nemu yang Rinjani suka, dan kita juga suka. Rinjani saking sukanya, box-nya dibawa-bawa sendiri sepanjang jalan pulang. Oh trus di Langham Place ini kita juga nyobain escalator yang katanya tertinggi, entah se-Asia atau seapalah itu. Gapenting sih hihih.

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

 

Abis makan di food court mall, entah kesambet setan apa betisnya, kita spontan punya ide untuk pulang dengan naik ferry, karena penginapan kita kan di seberang pulau. Sebenernya emang udah ada rencana pengen nyobain semua alat transportasi di Hong Kong sih, tapi ya ngga malem-malem abis menjelajahi gunung, lembah, laut, lanjut ke mall juga kali :))

Karena menurut hasil googling singkat katanya ferry penyeberangan itu 24 jam, jadi kita langsung cuss naik MTR ke Tsim Sha Tsui. Dari situ kita jalan kaki menuju pelabuhan. Sebenernya kalo dipikir-pikir, harusnya ferry ini udah ga kepake lagi sih setelah ada MTR. Tapi mungkin demi kelestarian budaya, atau untuk alasan pariwisata, ferry ini tetep dilestarikan. Dan terbukti, walaupun udah malem, tetep rame loh yang mau naik, walaupun kebanyakan turis. Karena emang kalo lagi pengen santai sambil menikmati suasana, naik ferry ini emang menyenangkan kok. Apalagi kalo pas terang bulan kaya kita kmaren itu, syahduu!

Tadinya kirain harus bayar cash, ternyata bisa pake kartu Octopus juga. Harga tiketnya cuman 2.50 hkd kalo ga salah. Lama perjalanan cuman sekitar 10-15 menit. Tapi pemandangannya emang ciamik banget, air laut yang gemerlapan karena pantulan cahaya lampu-lampu dari gedung-gedung bertingkat. Yang ga ciamik itu jalan kaki dari pelabuhan ke Hong Kong MTR station trus lanjut ke Central station. Gempor luar biasa. Mana udah ngantuk berat. Trus apa kabar nih rencana hiking besok pagi?

Foto-foto hari ke-5 selengkapnya bisa di lihat di sini.

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

HelloHK - Day 5 : Ngong Ping 360

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment