Events & Celebrations Hey World

#HelloHK Day 4 : Art Basel

Hari ini adalah menu utama dari perjalanan kita ke Hong Kong. Terutama buat saya dan Booi. It’s Art Basel day! Dari awal kita udah siap-siap, ini bakalan jadi hari yang sangat melelahkan. Kita belom tau sih Hong Kong Convention and Exhibition Center (HKCEC) –venue tempat Art Basel diadain– itu bentuknya kaya apa dan segede apa, tapi mengingat Art Basel tahun ini diikutin sama 245 galeri yang membawa 3 ribu seniman, udah kebayang lah segimana gempornya nanti.

Jadi Art Basel itu pameran seni rupa modern dan kontemporer, yang diadain setiap tahun di 3 tempat, Basel, Miami, dan Hongkong. Pertama kali diadain itu di Basel, Swiss tahun 1970. Makanya namanya Art Basel. Trus kemudian di Miami, dan terakhir di Hong Kong, sejak 2013 lalu. Kenapa 3 kota ini yang dipilih? Karena secara geografis ketiga kota ini merupakan persimpangan antar benua. Hong Kong, misalnya, merupakan ‘gerbang’ menuju Asia. Selain legendaris, salah satu yang bikin Art Basel ini spesial adalah, pesertanya itu bukan seniman secara perorangan, tapi galeri seni terpilih dari seluruh dunia. Jadi karya-karya yang ditampilin itu merupakan karya-karya terpilih yang dibawa oleh masing-masing galeri yang terpilih. Ngerik ya, brarti karya yang ditampilin itu udah melewati proses kurasi berlapis. Kurasi dari galeri, dan kurasi dari Art Basel itu sendiri.

HelloHK - Day 4 : Art Basel

Art Basel ini juga jadi salah satu alesan kenapa kita pindah penginapan ke Hong Kong. Jadi pagi itu abis sarapan, kita tinggal naik MTR sekali ke Wan Chai. Dari stasiun Wan Chai tinggal jalan kaki sekitar 10 menit menyusuri gedung-gedung tinggi sepanjang Hong Kong Harbour menuju HKCEC. Seperti yang udah kita duga, HKCEC itu gedeeeeee banget. Tapi karena event Art Basel itu ‘menguasai’ keseluruhan gedung, jadi kita ngga susah nyari-nyari entrance, dan macem-macemnya. Signage-nya udah ada di mana-mana. Tapi sebelom masuk kita harus ngambil tiket yang udah dipesen buat kita, di Post Office yang udah disediain.

Saya ga inget HKCEC ini ada berapa lantai, tapi yang pasti Art Basel ini memakai 2 lantai, di mana satu lantai aja luasnya ada kali se-komplek Setra Dago ahahah. Pantes aja diadainnya 4 hari, karena emang muterin satu lantai aja buat ngeliat satu persatu karya yang dipamerin, ga akan cukup seharian. Belom lagi di luar area pameran, ada booth-booth yang menjual berbagai macam merchandise, majalah, buku-buku, dan pernak-pernik yang sebenernya gapenting tapi menarik buat orang-orang kaya kita hihih.

Begitu masuk ke area pameran, kita sempet bengong sedetik, trus langsung menyusun attack plan, “uhhm, oke, pokoknya kalo sampe kita kepisah, nanti janjian lagi ketemu di sini jam 2 teng ya?” ahahah udah gitu aja plan-nya. Soalnya udah kebayang bakalan mendadak asik sendiri deh pasti kalo udah liat beginian. Dan bener aja, ga nyampe berapa menit Booi udah ngilang kemana tau. Saya dan Nyanya tetep barengan. Tapi belakangan Nyanya harus nyari tempat duduk karena Rinjani ketiduran, dan saya berkeliaran sendirian. Rinjani awalnya excited karena banyak yang bisa diliat, tapi lama-lama kesel karena ga ada yang boleh dipegang. “Aku kesel karena ga ada yang boleh dipegang, jadi aku cemberut!” katanya.

HelloHK - Day 4 : Art Basel

HelloHK - Day 4 : Art Basel

HelloHK - Day 4 : Art Basel

Karena event internasional dan diadain di Hong Kong pula, crowd-nya enak banget. Rame tapi ga sumpek. Rinjani masih nyaman berkeliaran kesana kemari, komen ini itu, pengen pegang-pegang segala macem. Saking pecicilannya, sering banget dia jadi pusat perhatian orang-orang. Bahkan ada pasangan ibu-bapak nyeni yang sampe minta ijin motret Rinjani di depan salah satu artwork yang dipamerin hihih. Mungkin si kucrit auranya cocok berada diantara kerumunan seniman-seniman canggih, hihih amin!

Oh, salah satu catatan penting di event Art Basel ini, ternyata yang dipamerin itu ga cuman karya-karya baru aja, tapi juga koleksi-koleksi lama dari galeri-galeri besar. Misalnya ada masterpiece-nya Picasso, sama beberapa lukisan Jean Michel Basquiat. Aaaak ga pernah mimpi saya bakalan berinteraksi langsung dengan karya seniman idola saya ini. Mo nangis sambil merayap kaya cicak di lukisan itu rasanya. Selain itu, karya seniman lokal favorit saya juga lumayan banyak. Ada Eko Nugroho pastinya. Trus Hahan Uji Handoko juga ada. Trus FX Harsono. Dan ada Darbotz! Huwooo! Karyanya Darbotz dibawa sama Mizuma Gallery Singapore. Sayang pas kita ke sana kmaren, menurut Freddy –temen saya yang mewakili Mizuma Gallery– karyanya udah sold out. Eh tapi kalo sold out, ga sayang dong ya? Hahaha. Tapi jadi ga bisa liat aslinya. Trus selain itu, ga usah disebutin lagi lah ya seniman lainnya. Nama-nama besar macam Ai Wei Wei dan kawan-kawan gitu lah. Karya-karya yang ditampilin juga variatif, mulai dari lukisan, foto, patung, instalasi, film, dan lain-lain. Mulai dari yang paling bikin melongo, sampe yang ‘apeu’ banget juga ada di sana. Puas lah, ga sia-sia jauh-jauh ke Hong Kong.

HelloHK - Day 4 : Art Basel

HelloHK - Day 4 : Art Basel

HelloHK - Day 4 : Art Basel

HelloHK - Day 4 : Art Basel

HelloHK - Day 4 : Art Basel

HelloHK - Day 4 : Art Basel

HelloHK - Day 4 : Art Basel

HelloHK

Selain menampilkan karya visual, sebenernya Art Basel ini juga punya banyak program lain, misalnya talk show, artists talk, dll. Tapi yang paling menarik, ada program Art Kids. Jadi ini semacam kelas khusus anak-anak gitu, dengan berbagai aktifitas berbasis seni. Misalnya menggambar ulang karya-karya yang dipamerin, mewarnai, dan lain-lain. Tujuannya sebenernya biar para orangtua yang bawa anak, bisa nitipin anaknya supaya bisa menikmati pameran dengan lebih konsen. Jadi, orangtua senang, anaknya juga senang, dan kedua belah pihak sama-sama mendapatkan pengalaman senirupa yang ga terlupakan dengan cara yang berbeda-beda. Keren ya? Sayang Art Kids Programme ini khusus untuk anak yang berumur 5 th ke atas, jadi Rinjani ga bisa ikut.

HelloHK - Day 4 : Art Basel

HelloHK - Day 4 : Art Basel

HelloHK - Day 4 : Art Basel

HelloHK - Day 4 : Art Basel

Rencana ketemuan buat ngumpul lagi jam 2 siang molor sampe hampir 2 jam lebih. Kita cabut dari HKCEC itu udah sore. Udah pengen muntah senirupa rasanya. Untuk menyeimbangkan kewarasan, sesuai rencana sore sampe malem ini kita akan mengacak-acak Causeway Bay. Target pertamanya adalah Lululemon. Ini kepentingannya Nyanya nih. Dari kapan tau udah berkoar-koar mau ke Lululemon pokoknya. Karena emang ga ada di Indonesia sih. Dan katanya emang enak dipake. Kita beruntung banget pas kesana pas banget sebelom tokonya tutup. Dan ternyata pas banget hari itu lagi buka. Soalnya waktu hari Senen kita balik lagi ke sana, ternyata lagi tutup. Jadi ternyata tokonya ga buka tiap hari, cuman beberapa kali dalam seminggu gitu. Untung kita waktunya pas. Dan untung diijinin foto-foto juga. 

HelloHK - Day 4 : Art Basel

HelloHK - Day 4 : Art Basel

HelloHK - Day 4 : Art Basel

HelloHK - Day 4 : Art Basel

HelloHK - Day 4 : Art Basel

HelloHK - Day 4 : Art Basel

Dari Lululemon, lanjut menyusuri toko-toko sepanjang Hysan Avenue, keluar masuk liat-liat. Salah satunya A Bathing Ape. Ya ampyuun ini brand dari jaman kapan, dari yang dulu respek banget sampe sekarang udah ga suka lagi, akhirnya kesampean juga masuk ke sini. Selain itu, yang ga disangka-sangka tapi jadi highlight malam itu adalah, nemu toko Marimekko! Ini brand favorit saya sama Nyanya banget. Mau gila liat isinya. Tapi sayang harganya ga ada yang bisa dimasukin jadi budget dadakan. Jadi ya terpaksa liat-liat aja, trus simpan dalam hati hihih. Soalnya mau foto-foto juga ga boleh. Ini aja kita bisa foto satu dua jepret, gara-gara shopkeeper-nya baik banget. Kayanya dia tertarik sama Rinjani gitu. Rinjani dikasih permen, diajakin main, diajakin ngobrol. Jadi makin suka deh sama Marimekko.

Puas liat-liat toko-toko keren di Causeway Bay, kita ngaso sebentar jajan kue yang mirip kue cubit gitu, lupa namanya apa. Enak, kaya kue cubit. Abis itu lanjut lagi ngider-ngider. Saya sempet misah sebentar. Nyanya sama Booi nyari Nike Store, saya keliling lagi nyari brand-brand streetwear semacam Stussy. Setelah ketemuan lagi, lanjut makan, trus balik ke penginapan. Teparrrr.

Foto-foto hari keempat selengkapnya bisa dilihat di sini.

HelloHK - Day 4 : Art Basel

HelloHK - Day 4 : Art Basel

HelloHK - Day 4 : Art Basel

HelloHK - Day 4 : Art Basel

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

Comments (2)

  1. my fave brand too! Marimekko! Tapi embeeer mahalnya gak ketulungan. Tapi untungnya di sini ada outletnya sih, bisa murah sedikit. Kalo untuk kainnya malah kadang bisa sampai 60% diskon

    1. Waah enak banget tinggal di tempat yg ada outletnya! Itu semacam factory outletnya gitu ya, makanya bisa lebih murah?