Hey Indonesia Weekend Getaway

#HelloBatuKaras : A Weekend Quick Getaway Day 2

Hari kedua sekaligus hari terakhir di Batu Karas. Sebenernya dari awal kita udah sengaja packing untuk dua malam. Malam pertama udah direncanain untuk menginap di Rumah Raia, sementara malam kedua sengaja dibiarin ga jelas. Ngikutin mood aja. Mau extend, atau mau caw aja balik ke Bandung. Ternyata pagi itu kita semua sepakat untuk pulang aja, ga jadi dua malam. Berarti hari terakhir ini agendanya cuman body rafting aja di Citumang, abis itu mungkin leyeh-leyeh lagi di pantai, sama hunting kepiting lagi karena masih penasaran. Abis itu pulang.

Pagi itu lagi-lagi diawali dengan gerimis. Padahal udah pada rencana mau bangun pagi-pagi trus lari menyusuri pantai. Untungnya ga lama gerimisnya reda. Kita langsung buru-buru cabut jalan kaki ke arah pantai. Rencananya, Nyanya sama Booi mau lari, sementara saya sama Rinjani mau main-main aja di pantai. Tapi belom ada 15 menit, tau-tau hujan gedeeeee. Saya dan Rinjani yang lagi asik main di pantai langsung kabur ke warung terdekat. Nyanya sama Booi yang lagi lari juga langsung melipir ke warung yang lain. Ujung-ujungnya pagi itu dihabiskan dengan menyeruput teh manis dan makan indomi goreng di warung saja. Main sama larinya ga dilanjutin, udah kenyang indomi :))

hellobatukaras trip

hellobatukaras trip

Sama seperti kmaren, hari ini juga matahari baru muncul setelah jam 10-an. Sesuai rencana, kita udah bersiap untuk berangkat ke Citumang. Sengaja ngga ke Green Canyon yang terkenal itu karena menurut cerita tempat itu ngga child-friendly. Padahal saya dan Nyanya penasaran karena belom pernah. Tapi berhubung bawa Rinjani, jadi yang aman-aman aja lah. Body rafting di Citumang terbukti udah pernah dijajal sama keluarga petualang idola kita semua, Gamma & Fadi yang beberapa waktu lalu mengajak anak-anak mereka body rafting di situ.

Sebelom berangkat kita sempet ngobrol dulu sama pak Ondi buat nanya-nanya jalan. Selain ngasih petunjuk jalan ke Citumang, Pak Ondi juga menyarankan kita untuk mampir ke salah satu pantai di deket Batu Karas yang menurut beliau belom banyak dikunjungi orang. Mungkin semacam hidden beach gitu kali ya. Pak Ondi ngasih tau kami nama pantainya, dan jalan kesananya, tapi saya lupa namanya apa. Pokoknya belom banyak wisatawan yang tau, katanya. Oke berarti abis dari Citumang kita nongkrongin sunset di hidden beach.

Semua orang, termasuk Google Maps bilang perjalanan Batu Karas – Citumang itu cuman 30 menit. Kenyataannya, udah satu jam lewat kita belom sampe-sampe juga. Gara-garanya ada perbaikan jalan yang lumayan panjang, jadi jalanan pake sistem buka-tutup, dengan antrian yang lumayan panjang. Udah gitu Google Maps sotoy ngasih kita jalan masuk-masuk ke hutan-hutan sampe ke perumahan penduduk segala. Masa ujug-ujug kita masuk ke jalanan tanah yang mentok di pekarangan rumah penduduk? *banting iPhone* *iPhone-nya Booi*.

hellobatukaras trip

hellobatukaras trip

Suasana dan pemandangan di perjalanan menuju Citumang itu bagus banget, mirip sama kampung saya. Makanya walaupun nyasar, kita malah foto-foto sama selfie setitik sambil nanya-nanya jalan ke warga sekitar. Ngga lama kemudian akhirnya kita nyampai juga di Citumang, hore! Begitu parkir langsung disamperin sama mas-mas yang menawarkan jasa pemandu body rafting. Dia menawarkan harga 75 ribu/orang. Entah itu legal apa calo, pokoknya karena kita ngerasa itu murah jadi langsung iyain aja. Ternyata gara-gara udah dua hari hujan terus, air sungai Citumang hari itu jadi keruh coklat. Agak bete sih, jauh banget sama yang kita liat di foto-foto airnya. Tapi karena udah kadung ke sana jadi yaudah nyebur aja. Mas Awan si pemandu juga baik dan hebatnya bisa mengambil hati Rinjani. Rinjani yang awalnya excited banget, tapi pas nyebur mulai ketakutan sampe sempet nangis sebentar, lama-lama mulai bisa enjoy. Dan seperti udah bisa ditebak, lama-lama anaknya jadi belagu, “popooo kok lama banget sih berenangnya? Siniii aku bantuin, pegang kaki aku aja biar cepet!” Padahal dia bisa cepet karena ditarik sama mas pemandu. Hih.

Total sekitar 2 jam kita mengarungi sungai Citumang dengan berbagai keseruannya. Ada yang loncat dari tebing, loncat pake tali bak tarzan, mengarungi jeram, macem-macem. Seru banget. Kalo airnya jernih pasti lebih seru lagi. Saya mendadak berasa kembali ke masa kecil di kampung gitu maen loncat-loncatan di kali ahahah.

hellobatukaras trip

hellobatukaras trip

hellobatukaras trip

hellobatukaras trip

hellobatukaras trip

Keluar dari Citumang udah hampir sore. Dan berkat perbaikan jalan yang tadi itu, kita nyampe Batu Karas lagi udah sore hampir gelap. Bhaaay deh hidden beach. Laper banget mending cari makan aja. Salah satu kekurangan Batu Karas, di sini tuh ngga ada ATM sama sekali. Udah gitu restorannya hampir ga ada yang bisa bayar pake kartu debit/kredit. Jadi kalo mau ngambil duit harus naik kendaraan dulu sekitar 15-20 menit. Sore itu kita dengan begonya lupa kalo duit di dompet sudah menipis. Sementara perut udah laper gila. Sebenernya kalo nasi goreng nasi goreng belaka sih masih cukuplah duitnya. Tapi karena ini malam terakhir jadi pengennya yang agak nendang dikit gitu. Masih penasaran sama kepiting juga sih sebenernya. Tapi mau nyetir lagi ke ATM udah males banget abis macet-macetan pulang pergi Citumang seharian. Lagian nanti makin kemaleman pulang ke Bandungnya. Setelah muterin hampir semua resto di sana nyari yang bisa gesek, ujung-ujungnya tetep pak Ondi to the rescue. Saya minta anterin ke ATM naik motor sama pak Ondi, sementara yang lain pesen makan duluan aja di Bayview Seafood Restaurant. Tapi tetep loh, ga ada kepiting aaarrghh!

hellobatukaras trip

hellobatukaras trip

Beres urusan perut, kita langsung balik ke Rumah Raia untuk bersiap-siap pulang. Jam 8 malam, setelah pamitan dan ngobrol-ngobrol sebentar sama pak Ondi, kita berangkat. Cerita selesai? Ngga juga. Lagi-lagi berkat Google Maps brengsek, kita dikasih rute shortcut jalur tikus gitu. Tapi kalo pas berangkat kmaren jalur tikusnya masih masuk masuk akal, dan akhirnya memang tembus langsung ke Batu Karas. Nah yang pas pulang ini, jalur tikusnya makin lama makin mengecil, lama-lama berubah jadi jalan setapak, trus mulai terjal berbatu-batu besar dan tajam. Klimaksnya, jalanan berbatu itu membawa kita masuk ke daerah hutan jati yang berliku-liku tak berujung dan gelap gulita. Asliiiiiii itu seremnya udah ngalahin film-filmnya Rizal Mantovani dah. Hutan jati, bro. Udah gitu gerimis pula. Trus kita terjebak udah terlalu jauh untuk putar balik. Jalanannya hampir ga ada cabangnya, jadi ga bisa muter juga mobilnya. Sementara kalo diterusin, makin ga ketauan ujungnya di mana.

Tadinya saya dan Booi berharap jalan ini sama kaya waktu berangkat. Walaupun rusak tapi jelas ujungnya. Dan kalo diliat di Google Maps, emang rutenya nyambung sampe Bandung sih. Makanya kita masih optimis terus, sampe tau-tau udah terjebak terlalu dalam.

Setelah hampir 2 jam menyusuri jalanan off-road yang berliku dan curam kaya ga ada ujungnya itu, akhirnya mulai keliatan rumah penduduk satu satu. Dari segelintir rumah-rumah yang terlihat ga ada kehidupan itu, ada satu rumah yang keliatannya agak rame. Kayanya keluarga gitu, ada ibu-ibu, bapak-bapak, dan beberapa anak muda. Alhamdulillah banget kita memutuskan untuk berhenti dan bertanya sama mereka. Ternyata menurut mereka jalanan yang kita telusuri itu nantinya beneran masuk ke hutan dan ga mungkin dilewati mobil. Mereka aja semuanya heran kok mobil sekecil Olaf bisa survive sampe ke rumah mereka itu.

Akhirnya berkat lobby Nyanya, salah satu dari mereka bersedia memandu kita untuk berbalik arah dan kembali ke titik awal di mana kita pertama kali nyasar tadi. Sekitar 30 menit kemudian kita udah kembali ke jalan yang benar. Total 2 jam waktu dan energi terbuang sia-sia. Kita beneran balik lagi ke jalan besar yang awal, sekitar 1-2 km dari perempatan Pangandaran. Selain energi dan waktu, pikiran saya beneran kacau karena kawatir Olaf kenapa-kenapa setelah mendadak off-road barusan. Setelah berhenti sebentar di supermarket untuk cek-cek kondisi mobil dan mengendurkan syaraf, jam 11 malam kita berangkat lagi. Kali ini jalannya ngikutin petunjuk dari orang-orang dan rambu jalanan aja. Screw Google Maps! Oh ya, atas saran Nyanya, kita juga pake Waze aja buat panduan rute. Terbukti, direction yang dikasih Waze lebih manusiawi. Emang jalan besar yang biasa dilewati kendaraan umum.

Setelah sempet 2 kali berhenti di pom bensin karena saya ngantuk berat dan Booi kampret ga pernah mau gantian nyetir karena ngakunya ga bisa nyetir mobil matic, akhirnya jam 6 subuh kita nyampe Cileunyi. Yay, Bandung? Bentar dulu. Kita masuk Bandung paaas banget bertepatan dengan dimulainya rush hour Senin pagi. Alhasil 2 jam kemudian kita masih di by-pass Soekarno-Hatta terjebak macet. Tadinya kan mau ngejar nyampe rumah secepatnya biar Rinjani bisa tetep masuk sekolah. Tapi karena mengingat macetnya yang luar biasa, Kita membujuk Rinjani untuk bolos aja. Lagian emang ga bakalan keburu juga sih. Tas sekolah sama seragamnya kan masih di rumah. Lagian belom mandi juga. Eeeh anaknya malah ngambek, ngotot tetep pengen sekolah. Ya udah akhirnya telpon mbak Kiss, minta tolong anterin seragam sama tasnya naik motor trus nanti janjian ketemu di jalan aja. Yaudah deh tuh, pulang liburan bukannya pulang ke rumah istirahat, malah langsung nganterin anaknya yang belom mandi sekolah. Tapi karena sepanjang perjalanan sejak jam 9 malam itu Rinjani emang ga kebangun sama sekali sih. Jadi yaudahlah kita ijinin dia tetep sekolah.Rajin kok ya gini-gini amat ya nak. Beneran anaknya Almaviva ini sih :D

hellobatukaras trip

hellobatukaras trip

Sementara bapaknya, setelah 12 jam lebih nyetir (belum termasuk sepanjang Minggu siang nyetir bolak-balik Citumang dan body rafting), nyampe rumah jam 9 pagi udah gemetar sebadan-badan, kaya rusak gitu badannya ahahah. Kasur mana kasurrrrr.

Pengalaman weekend yang… aneh? Menyenangkan? Seru?

Hmmm. Ngga mungkin lupa sih, yang pasti.

Foto-foto selengkapnya bisa dilihat di sini.

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Reply to merry Cancel reply

Comments (4)