Events & Celebrations Gadgets & Stuff Hey Poping

Happy Birthday, Me!

Super late post. Tapi ya tetep harus diposting, atas nama dokumentasi yang maha agung.

Jadi 17 Oktober lalu saya ulang tahun. Ngga ada keriaan khusus kaya tahun lalu. Hanya ada acara tiup lilin sederhana yang disiapin Nyanya dan Rinjani di atas tumpukan pastel ginuk-ginuk kesukaan saya. Aslik pastelnya gendut banget, makan sebiji kenyangnya kekal abadi. Tapi enaknya juga enak banget sih.

bdaypopo-2

Oh dan saya dikadoin earphone sama Nyanya. Soalnya earphone yang sebelomnya diaku jadi hak milik secara sepihak sama Rinjani, kesel.

So… (trus bingung mau ngomong apa)

Sejujurnya saya termasuk orang yang ga pernah mengingat-ingat umur sendiri. Serius. Setiap ada yang nanya, saya harus buka kalkulator dulu trus mengurangi tahun waktu itu dengan tahun lahir saya. Selalu. Ingetnya cuman kira-kira, uhhmm.. twenty something deh. Atau sekarang, thirty something.

Iya, thirty something. Tua juga ya? Sejak beberapa belas tahun yang lalu sih udah kenyang banget sama cela-celaan semacam, “tua banget lu!”. Ga tau kenapa dari dulu saya selalu ditakdirkan ketemu sama orang-orang yang lebih muda. Ya kecuali Grompol ya. Dia mah tuanya ga kira-kira. Apalagi sejak sama Nyanya yang kebetulan beda 5 angkatan sama saya, makin-makin deh, lingkungan pertemanannya jadi makin muda-muda gitu. Trus jadi ya gitu, dicelain tua mulu sama bocah-bocah ini.

Tapi saya ga pernah masalah. Justru saya suka aneh sama orang-orang yang selalu terobsesi untuk muda dan takut banget dibilang tua. Maksudnya, whyyy?  Kenapa pengen muda? Kenapa maunya ngaku muda? Apa yang salah dengan menjadi tua?

Sebagai anak bungsu dari 3 orang kakak yang dari lahir selalu di-anak-kecil-anak-kecil-in, saya selalu terdoktrin dari kecil bahwa yang lebih tua itu pasti jauh lebih keren. Ga ada yang lebih saya impikan daripada jadi lebih tua dan punya adik-adik yang bisa saya suruh-suruh atau saya kerjain sesukanya. Dendam pribadi hahaha.

Nah sekarang, kayanya udah tua beneran nih. Dan celakanya, untuk ukuran orang yang udah setengah jalan menuju kepala empat, saya kayanya masih terlalu kekanak-kanakan. Muke sama uban sih jangan ditanya, udah stand-by banget menyambut ulang tahun yang ke-40. Tapi kelakuan, hhmmm, masih harus catch-up agak jauh yaa. Celakanya lagi, dalam hal ini Nyanya ga banyak membantu. Dia mah samanya faktor kedewasaan agak ga berkembang hahah.

Trus gimana? Entah. Sekarang aja masih mikir-mikir, setelah hampir sebulan setelah ulang tahun kmaren itu. Yang jelas kalo buat Rinjani sih justru kayanya bagus. Dia jadi kaya punya temen sepantaran hahaha.

Mungkin saya akan catch up sesuai perkembangan Rinjani aja. Tumbuh berkembang ngikutin dia. Itung-itung nemenin dia belajar jadi dewasa bareng-bareng.

Masalahnya, umur kan ga bohong ya. Kalo kata Nyanya, kalo mau nemenin Rinjani lebih lama, mau ga mau ya harus fit terus. Harus jaga kesehatan. Ga boleh membuncit. Kerja ekstra, intinya. Anaknya udah terlanjur dimanjain banget, jadi siap-siap aja tar pas udah abege masih pengen digendong sama bapaknya.

Tapi ya, diluar hal-hal yang menyangkut kedewasaan, saya dan Nyanya banyak banget mengalami kemajuan dalam berbagai hal. Dan kita bersyukur banget. Sebenernya sih buat standar orang lain mah biasa aja. Tapi mengingat ini adalah ‘Ing dan Nyanya gitulooh’, ya ini prestasi yang membanggakan buat kami. Terlalu banyak yang harus disyukuri, kalo diceritain satu-satu harus bikin satu postingan khusus mungkin (hey, that’s a great idea!)

Intinya sih, di umur yang segini ternyata masih banyak banget yang harus dikejar, tapi ga sedikit juga yang udah harus disyukuri. Jadi ya, ngga ada lagi yang perlu diucapkan selain serangkaian Alhamdulillah, dan tentunya, sederetan Bismillah.

bdaypopo-3

bdaypopo-1

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment