Home & Decor

Happiness is Made of Fine Old Teak Wood

Nyanya Says :

Weekend kmaren beruntung banget deh. Jadi kita kan lagi nyari meja atau bufet pendek gitu buat di rumah. Udah rencana nih, seharian itu bakalan hunting ceria, ngubek-ngubek furniture rongsokan di tempat biasa. Tapi baru dateng ke satu tempat, dan baruuu aja masuk, langsung kepentok sama meja rias nan cantik ini. Liat foto di atas deh, kondisinya kaya gitu tuh pas kita temuin. Tampangnya melas minta diadopsi banget kaaaan? Jengki pula, cocok sama meja kita.

Aslinya dressing table gitu, ada bingkai buat kacanya. Sayang tempatnya sempit banget, jadi ga bisa foto keseluruhan. Akhirnya dari harga yang ditawarkan 900 ribu, kita nego dan sepakat jadi 750 ribu. Agak kurang gigih sih nawarnya, tapi ga apa-apalah. Soalnya harga segitu udah termasuk biaya restorasinya, perbaikan di sana-sini. Saya minta bingkai kacanya dilepas, papan di belakangnya juga dilepas, dan disisain mejanya aja. Seperti biasa, kita minta cuman didempul dan ampelas aja, tanpa pelitur atau finishing macem-macem. Saya punya tukang finishing pribadi, yang akan menjelaskan prosesnya di bawah ini :p

Foto di bawah ini adalah hasil dari proses perbaikan dari tukang furniturenya. Bagian belakangnya udah dilepas, gagang laci yang kecil diganti baru, tapi gagang laci yang besar tetap dipertahankan karena emang masih bagus, dan biar kesan vintage-nya tetep ada. Semua bekas finishing pelitur yang lama di permukaannya sudah dikerok dan diampelas, meninggalkan jati telanjang tanpa finishing apa-apa. Perfecto.

———————————————

Ing Says :

Another fine old teakwood is in the house yo! Tadinya waktu masih rongsok saya agak kurang yakin sih sama dressing table ini. Belakangnya rada aneh gitu, kaya ada papannya. Tapi karena Nyanya bilang bagus, dan saya suka desainnya yang art deco banget, yaudahlah ya. Pas udah jadi, aahh ternyata emang keren.

Sama kaya expandable dining table waktu itu, kita minta ke tukang furniturenya, jatinya ga usah diapa-apain, cukup diampelas aja sampe licin. Sisanya akan kita (saya!) kerjain sendiri di rumah.

Ngga ada trik khusus. Cuman digosok pake M.A.A ini aja, bahan pengkilap lantai. Materialnya kaya lilin/wax. Kata Nyanya dan Booi, pake Pledge juga bisa sih, dan katanya pengaplikasiannya lebih gampang karena disemprot gitu. Tapi berhubung wax bekas meja yang dulu masih ada, jadi saya pake ini aja.

Pertama, kayu yang baru beres didempul dan ampelas itu dilap dulu sampe semua debunya hilang. Abis itu, seluruh permukaan diolesin wax agak tebel sambil digosok-gosok pelan pake kain sampe semua permukaan kayu kena. Ngegosoknya ga usah terlalu semangat dulu, simpen tenaganya buat setelah ini. Setelah semua permukaan diolesin wax, diemin 3-5 menit, baru deh sikaaaatttt sekuat tenaga ahahah. Perhatiin deh, semakin digosok pake kain, kayu yang diolesin wax yang tadinya agak buram, berubah jadi licin mengkilap gitu. Tapi setelah itu dia bakalan berubah jadi agak buram lagi. Pengerjaan ini perlu diulang berkali-kali sampe bener-bener licin dan ‘shiny’. Setelah diulangi 2-3 kali, bagian terakhir itu beneran musti napsu ngegosoknya, buat mastiin waxnya udah bener-bener meresap ke kayu. Coba pegang kayunya, kalo masih berasa wax-nya nempel ditangan, atau kayunya masih agak berminyak, berarti masih kurang heboh gosokannya. Gosok lagi sampe bener-bener licin dan ga lengket.

And that’s it. Mejanya siap dipajang. Sekedar catatan, wax ini bakalan merubah warna kayu jadi sedikit lebih gelap.

———————————————

Nyanya Says :

Hasilnya kereeeeennn! Pengerjaannya juga jauh lebih cepet dibanding meja yang dulu. Langsung cusss dipajang deh. Tapi masih belom beres nih urusannya. Kabel-kabel masih berseliweran. Trus saya juga masih torn between kaktus atau dracaena marginata ya buat ditaro di atasnya? Trus sekarang jadi pengen hunting barang-barang bekas lagi di Old & New, buat pajangan di atasnya, ahahahah ga beres-beres ini sik :p

———————————————

Ing Says :

Urusan beginian emang menyenangkan banget. Ngga cuman karena bisa dapet barang bagus dengan harga murah, tapi karena prosesnya itu seru. Mulai dari hunting-nya, proses restorasinya, enaknya diapain, trus ngerjain finishingnya, sampe menatanya di dalam ruangan. Puasnya dobel berlipat-lipat :D

Di Bandung ada banyak toko-toko barang rongsokan kaya gini. Kalo yang kita biasa hunting itu di Malabar, di daerah pertigaan yang banyak orang berjualan kursi-kursi kantor itu. Trus di pertigaan Jalan Bengawan yang deket gereja juga ada tuh. Trus di belakang IBCC/Ace Hardware juga ada. Banyak deh. Tapi musti pinter-pinter nyari. Dan pinter-pinter milih juga. Soalnya biasanya kondisinya memprihatinkan gitu, ditumpuk-tumpuk ga jelas, kadang udah rusak berat. Jadi kita yang musti jeli, mana yang masih bisa dibenerin, atau dijadiin apa.

Selain itu, dari sekian banyak penjual furnitur jati ini, ga semuanya ngerti loh kalo rongsokan yang dia jual itu adalah ‘harta karun’ bernilai tinggi. Ada juga penjual barang bekas biasa yang ‘kebetulan’ di antara barang-barangnya itu nyelip furnitur jati. Nah kalo sampe nemu yang kaya gini, beruntung banget tuh, soalnya biasanya dia ngejualnya beneran sebagai barang bekas aja, bukan ngejual ‘furnitur jati’.

Happy hunting! hihih.

Leave a Comment

Comments (23)

  1. eh daku juga pernah dapet kaca gede berbingkai jati tua setelah hunting di onl and new bandung. harganya dapet lumayan sih alias ga mahal dan murah2 amat. tapi yang jelas kita suka bangettt.

  2. masih tetep sukaa walaupun udha liat di path! aku belum kesampean2 ky gini..waktu pulkam pdhl sempet hunting jg di pekalongan,harganya berkisar segitu pula+udah ongkos kirim ke jkt..tp yaitu, belum nemu yg pas bgt di hati :( envy uuuuu mba nyanya :))

    1. waduuuh ga kebayang di pekalongan banyak ya model beginian. Pengeeeen! Kapan ke sana lagi? *modus* hihihihi. Iyayaaa nemu yang pas di hati itu sungguh susah. I feel you!

  3. dirikuh pecinta malabaar! gara2 diracunin ibu sih yang jago banget matanya nemu barang2 yg keren dan murah. Di rumah ibu kayaknya hampir semua sudut isi meubeul jati hasil hunting malabar :P ,, yang diantaranya ada 2 meja belajar dn meja jahit berkaki jengki yang dibawa pulang se