Hey Gili Stories & Thoughts

Gili dan Drama Awal Tahun

Fiyuh!

Akhirnya si bayi sungsang lahir juga. 3 hari setelah perayaan tahun baru, dan 15 hari menjelang estimated due date. Iya, selain posisi lahir yang seenak pantatnya (literally) itu, tanggal lahirnya pun maju seenak pantatnya, dua minggu dari perkiraan. Tanpa intro kontraksi yang proper pula.

Codename-nya Almond. 

Sama kaya kakaknya yang waktu dikasih codename pas ukurannya segede buah Melon (menurut Pregnancy app), dia dikasih codename lebih awal, pas segede biji Almond. Jadi ya.. Almond.

Tadinya di awal-awal kehamilan kita konsultasinya sama dr. Ruswana, obgyn favorit yang dulu menangani Rinjani sejak dari dalam perut sampe lahir. Tapi trus karena beberapa pertimbangan, terutama karena sekarang ada RSIA Grha Bunda, rumah sakit baru yang deket sama rumah dan di situ ada dr. Udin Sabarudin yang direkomendasiin sama beberapa temen, jadinya kita dengan berat hati meninggalkan dr. Ruswana dan memantapkan hati bersama dr. Udin. Menurut temen-temen, dr. Udin ini sesuai banget sama namanya; sabar. Dan ternyata emang bener, kita ngebuktiin sendiri beliau ini memang penyabar banget. Selain penyabar, dr. Udin juga termasuk dokter senior yang skillnya meyakinkan. Komunikasinya enak, pengetahuannya luas, dan yang paling penting, sangat pro melahirkan normal. 

Oh dan dr. Udin ini mirip banget sama Tim Cook, mulai dari karakter wajahnya sampe gesture-nya. Ga penting ya? Oke.

Sejak awal trimester kedua kehamilan, dr. Udin udah bilang kalo Almond itu cowo. Dan sesuai cerita orang-orang yang entah mitos atau fakta, kelakuannya di dalam perut emang tipikal anak cowo banget. Nendangnya kenceng, gerakannya heboh, pokoknya dibandingin sama kakaknya jauh lebih rusuh deh. 

Selain rusuh, ya itu tadi, posisinya sungsang dari awal. Bukan sungsang biasa, tapi lebih ke oblique alias miring. Jadi posisi kepalanya itu di atas agak ke sebelah kanannya Nyanya. Belakangan menjelang deket-deket melahirkan dr. Udin baru bilang kalo ada kemungkinan posisinya sungsang karena ketahan tali pusar. Jadi karena terlalu rusuh, badannya kelilit tali pusar, dan itu yang menghambat dia berputar ke posisi melahirkan normal, dengan kepala di bawah.

Awalnya masih agak nyantai, ah paling ntar juga muter sendiri. Apalagi ditambah cerita-cerita orang yang kebanyakan bilang kalo anak kedua memang sering begitu. Awalnya sungsang, tapi pas udah deket-deket mau lahir, bahkan dalam hitungan jam menjelang lahir, bayinya baru muter ke posisi normal. Selain itu dr. Udin juga selalu ngasih semangat dan berbagai trik biar bayinya bisa muter. 

Tapi begitu mendekati bulan-bulan terakhir kelahiran dan si biji Almond masih aja gamau muter, kita mulai panik. Jangankan muter, bergeser sedikit pun engga. Berbagai usaha udah kita lakuin. Eh Nyanya sih yang ngelakuin. Saya mah kebagian nganter-nganter aja. Mulai dari ikut kelas senam hamil, prenatal yoga, renang, jalan kaki, macem-macem. Masalahnya, kata dr. Udin posisi plasentanya tuh ada di area depan perut ngehalangin janin, jadi dokter ga bisa bantu proses muternya dari luar. Kalo posisi plasentanya ga ngehalangin, harusnya bisa diputer sama dokter. Oh oke, ilmu baru nih buat kita. Walaupun percuma, gabisa dilakuin juga.

Yang paling epic itu waktu akhirnya Nyanya ikut prenatal yoga. Jadi instrukturnya itu emang terkenal udah biasa membantu menangani kasus bayi sungsang. Beliau ngajarin berbagai posisi dan gerakan yang bisa dilakuin rutin di rumah dibantu suami. Mungkin nanti Nyanya bakalan cerita lebih detail di postingan terpisah tentang ini, pokoknya yang jelas gerakan-gerakan jungkir-balik ini harus dilakuin rutin 8-10 kali di rumah bareng suami. Jadilah beberapa bulan terakhir saya dan Nyanya sibuk jungkir-balik dari pagi sampe malem.

Selain posisi dan gerakan, rangsangan berupa kompres air es juga berpengaruh. Rangsangan cahaya dan musik juga. Jadi di bagian posisi kepalanya dikasih rangsangan dingin, trus pada waktu bersamaan di bagian perut bawah Nyanya dikasih rangsangan cahaya atau musik. Jadi teorinya, si bayi secara naluriah akan ‘berenang’ menjauh dari rasa dingin, trus mendekat ke arah  cahaya atau suara. Atau dengan kata lain, berputar. 

Komunikasi antara bapak dan anak juga penting. Kenapa bapak, karena katanya gelombang suara rendah akan lebih gampang ‘diterima’ oleh bayi. Jadilah, selain mengkompres, menyenter, nyetelin musik di perut Nyanya, saya dengan suara Iron & Wine saya yang sungguh kebapakan dan berwibawa namun merdu merayu ini membisikkan quote-quote inspirasional yang sekiranya bikin Almond berputar ke posisi yang benar.

Salah satunya yang sering saya bisikin adalah, “Nanti pas kamu lahir kan ditungguin sama om dokter, masa kamu mau pantatnya duluan yang keluar? Ga sopan tauu! Kasian om dokternya muncul-muncul dikasih pantat. Makanya ayo kepalanya ke bawah biar nanti pas ketemu langsung liat mukanya dulu..”

Ya intinya gitu deh. Nyobain segala daya dan upaya aja pokoknya. Dan itu kita lakuin berkali-kali dalam sehari, selama 3 bulan. Pokoknya harus normal. Kok niat banget? Ya banyak alesannya. Yang pertama tentunya karena lahiran normal jauh lebih murah (yaaa ternyata karena missqueen, gais). Trus alasan yang lebih serius, melahirkan sungsang itu secara garis besar sebenernya beresiko tinggi dan ngga dianjurkan. Tapi yang paling bikin kita semangat adalah dr. Udin yang terus-terusan dengan sabarnya ngasih motivasi. Bahkan dr. Udin juga meyakinkan, melahirkan sungsang itu juga memungkinkan, tapi dengan beberapa catatan. Salah satunya, berat bayinya ga boleh lebih dari 3,5 kg, dan posisinya harus full pantat di bawah, jadi kakinya harus dalam posisi terlipat lurus ke atas. Gitu deh pokoknya, silakan bayangin sendiri posisinya gimana tuh.

Pokoknya bisa kok, pasti bisa. Jangan putus asa. Masa dulu kakaknya aja normal, sekarang adeknya ga bisa? Itu terus yang beliau bilang ke kita berulang-ulang, dengan sunggingan senyum Tim Cook-nya itu.

Sampe sekarang masih suka terharu kalo inget-inget setiap sesi konsultasi sama dokter itu.

3 hari setelah perayaan tahun baru. Pagi itu kita ada jadwal konsultasi sama dr. Udin. Udah minggu ke-38, jadi untuk pertama kalinya dr. Udin mulai periksa dalam. Memang beberapa hari terakhir udah mulai sering kontraksi palsu, tapi pagi itu menurut dr. Udin belum ada pembukaan. Due date-nya juga masih 15 hari lagi sih. Jadi kita belom kepikiran bakalan lahiran. Apalagi kebeneran Rinjani lagi demam panas tinggi sejak sebelum tahun baru. Waktu itu udah tes darah tiga kali dan konsultasi ke dua dokter yang berbeda, kecurigaannya mengarah ke demam berdarah.

Seru ya? Tahun baru disibukkan sama si calon adek yang masih aja sungsang, plus si calon kakak yang bolak-balik tes darah karena panasnya ga turun-turun. Pikir saya, jangan sampe deh lahiran sekarang-sekarang, karena harus fokus ke Rinjani dulu. Lagian posisinya juga masih sungsang.

Sepulangnya dari dokter pagi itu, anehnya pas nyampe rumah Nyanya malah mulai merasa kontraksi berulang yang agak heboh dan sering. Berdasarkan pengalaman, kita pun mulai menghitung durasi dan interval kontraksinya. Jangan sedih, ada app-nya sekarang. Jadi ngitung intervalnya lebih gampang. Cuman masalahnya, ini kontraksinya sering, tapi durasi sama intervalnya ngga konstan, dan cenderung lebih menyakitkan gitu. Saking sakitnya, setiap kontraksinya muncul, Nyanya sampe menyiram perutnya pake shower air hangat untuk ngurangin rasa sakit. Agak stres sih ngeliat Nyanya kesakitan gitu. Dan itu terus-terusan sepanjang siang sampe sore. Kalo memang udah waktunya melahirkan, kok intervalnya ngga konstan ya?. Trus kok beda banget sama waktu Rinjani dulu ya? Dulu perasaan santai banget. Pas mau ke rumah sakit aja masih sempet foto-foto segala.

Akhirnya karena udah ga tahan, abis magrib kita berangkat ke rumah sakit. Rinjani yang sebenernya masih panas kita angkut aja, soalnya seperti biasa ga ada yang bisa dititipin di rumah. Kebetulan RSIA Grha Bunda ini masih di daerah Antapani jadi cuman sekecrotan dari rumah. Di sana langsung ke IGD dan langsung ditangani suster-suster dan dokter jaga. Begitu diperiksa, jreeengg udah pembukaan 3.

Aduh! Malem ini banget nih? Bukannya masih 2 minggu lagi ya? Piye iki? 

Mungkin karena tau dia bakalan menyandang gelar kakak malam itu juga, Rinjani tumben-tumbenan banget mau ditinggal sendirian di kafe rumah sakit. Jadinya saya bisa leluasa wara-wiri ke sana kemari ngurusin administrasi, milih-milih kamar rawat inap, nemenin Nyanya di IGD, bayar-bayar di kasir, balik lagi IGD, dan seterusnya.

Beres urusan ina-itu, saya mesej Booi, minta tolong jemput Rinjani untuk dibawa pulang dan temenin di rumah. Kasian dia lagi demam malah nongkrong di rumah sakit. Booi yang kebeneran lagi demam panas juga (hahaha! Whyyyy pada sakit semua?) gapake mikir lama langsung berangkat. Saking gercepnya, saya bahkan gatau kapan nyampenya, tau-tau pas ngelongok ke kafe Rinjaninya udah ga ada dan sempet bikin saya panik. Booi bangkek. Di satu sisi bersyukur punya orang-orang yang selalu bisa diandalkan, tapi di sisi lain kelakuannya suka ga mikir dan bikin setres, tapinya mo gimana Rinjani emang cuman maunya dititipin sama om-omnya yang kelakuannya macam begitu-begitu semua. Kalo sama orang lain ga bakalan mau.

Selain Booi, saya juga mengabari keluarga, om Bubu, dan tentunya mamah Iyem dan mamang Themma, yang langsung pada kasak-kusuk nyari tiket ke Bandung.

Hampir mendekati jam 9 malam Nyanya masih diobservasi di IGD. Suster dan dokter jaga sibuk bergantian periksa-periksa, pasang-pasang alat macem-macem, dan gongnya adalah waktu dokter jaganya nanya, “ibu udah tau belum kalo bayinya sungsang?”

Err… helooh? 

“…emang Dr. Udin ga bakalan dateng ya, dok?”

“Kita sudah hubungi kok pak. Ini infus dan semua persiapan atas instruksi dari dr. Udin..”

Ah, agak tenang.

Satu-satunya pengalaman kita dalam urusan persalinan itu ya waktu Rinjani lahir, 8 tahun lalu. Itupun di rumah sakit kelas menengah. Jadi lahiran yang sekarang ini berasanya wah banget. Saya dan Nyanya yang norak gitu. Suster-susternya rame banget dan semuanya terlihat pro dengan tugasnya masing-masing. Udah gitu peralatannya banyak dan keliatannya canggih-canggih. Pelayanan dan komunikasinya juga enak. Masalahnya cuman satu, selama hampir 2 jam di IGD, ga ada satupun suster atau dokter jaga yang ngomongin soal operasi. Semuanya terlihat fokus sama persiapan persalinan normal. Bolak-balik ngecek pembukaan, ukur tensi, pokoknya semuanya keliatan tenang dan normal aja. Sementara Nyanya terus-terusan kesakitan. Dan saya kebingungan.

Jam 9 Nyanya masuk ruang bersalin. Tadinya saya pikir susternya rame banget itu karena masih di IGD, ternyata pas masuk ruang bersalin susternya tetep loh rame. Dan lagi-lagi semuanya terlihat sibuk dengan tugasnya masing-masing untuk persiapan persalinan normal. Ada yang ngecek pembukaan, cek tensi, nyiapin alat-alat. Saya juga belom pernah masuk ruang operasi atau berurusan sama operasi-operasian sih, tapi yang saya liat ini jelas ga ada tanda-tanda persiapan untuk operasi. Helloo? Ini serius mau normal aja? Kayanya kalian deh yang lupa kalo bayinya sungsang? Trus dr. Udin manaaaa?

Selama hampir setengah jam di ruang bersalin, pembukaannya cepet banget. Pas masuk ruang bersalin itu udah pembukaan 4. Ga lama langsung 6, dan seterusnya sampe sekitar jam 9.10 tau-tau di antara kerumunan suster-suster itu muncul bapak-bapak pake baju koko berjalan santai kaya baru pulang dari mesjid. Ini apa-apaan istri gue udah mau ngelahirin kenapa ada petugas kebersihan masuk? Setelah diliat baik-baik ternyata itu dr. Udin. Eh, HOREE!

Dari situ, drama persalinan pun dimulai.

Nyanya ngeliat dr. Udin langsung nangis kaya ngeliat papanya, “dokteeerrrrrr saya ga kuaaatt! Huhuhuhuuu!”

Dr. Udin, sesuai namanya, dengan sabar memimpin jalannya persalinan. Mulai dari ngasih berbagai instruksi ke suster-suster, ngasih tau saya harus gimana ngapain, sampe ngasih semangat ke Nyanya. 

“Jadi ini lahiran normal aja ya dok?” Saya ngerasa itu pertanyaan bodoh banget, dan sangat telat untuk ditanyain saat itu, tapi gimana yaaa, i had to, dari tadi ga ada yang ngasih tau saya hahaha.

“Iya, kita udah periksa dan posisinya bagus kok pak, ga ada kaki yang menghalangi. Insya Allah bisa, ayo bu!”

Oke.

Secara keseluruhan prosesnya lebih cepet dibandingin sama waktu lahiran Rinjani. Tapi menurut Nyanya sakitnya jauh lebih parah yang ini. Saya ga bisa bayangin dan ga akan pernah tau sih segimana sakitnya, tapi yang saya tau, sepanjang ngedampingin Nyanya selama proses persalinan, perjuangannya emang jauh lebih gawat dibandingin yang dulu sih. Cuman anehnya, gatau kekuatan dari mana atau kesambet apaan, saya ngerasa tenang banget selama proses persalinan malam itu. Aneh banget kalo diinget-inget lagi. Mungkin pengaruh wibawa dr. Udin yang menenangkan. Mungkin juga pengaruh umur. Entah. Tapi ya bagus sih, jadi bisa lebih fokus ngebantuin Nyanya sambil ngeliatin proses keluarnya Almond yang agak-agak ke-Game-of-Thrones-Game-of-Thrones-an itu. Gumpalan daging warna ungu berdarah-darah keluar perlahan dari perut? Nah semacam itulah.

9.40, detik-detik yang paling menegangkan; seluruh badannya sampe batas leher udah keluar, tinggal kepalanya masih di dalem. Saya bingung mau ketawa atau tegang atau prihatin. Dengan sisa tenaganya yang kaya ga abis-abis itu Nyanya ngeden panjang, dan akhirnya.. plung! Kepalanya nongol dan detik berikutnya mulut dikepala itu pun langsung menjerit kenceng banget. Ebuseeett kalem oi!

Saat itu juga dr. Udin setengah melempar bayinya ke perut Nyanya. Kebayang ga acara-acara mancing di Natgeo People pas orangnya nangkep ikan trus ikannya langsung di lempar di geladak perahu? Nah lebih kurang kaya gitu dr. Udin naro bayinya. Anaknya menggelepar kaya ikan beneran, dan suster langsung mendampingi proses IMD.

Beberapa saat kemudian, sambil terus ngeberesin bekas luka dr. Udin ngasih selamat, “selamat ya bu? Luar biasa ibu hebat sekali. Jarang banget loh yang bisa melahirkan sungsang dengan normal dan secepat ini. Hebat sekali!”

Dalam hati saya, oh you don’t know syit about kehebatan istri saya, dok.

Kata Nyanya, “saya sebenernya ga kuat dok, tapi dokter ga nawarin saya buat operasi jadi saya kan malu sendiri huhuh!”

Trus dokter Udin ngomong ke saya, “bapak tau tadi yang keluar duluan apa?”

“Pantat kan, dok?”

“Bukan..”

“Hah? Bukannya sungsang dok? Trus apa kalo bukan pantat?”

“scrotum!”

(Tepok jidat) “Ya ampun dok, maafin anak saya ya? Ngga sopan sekali dia…”

GILIIIII! Popo udah bilang berkali-kali keluar pantat duluan itu ga sopan, sekarang kamu malah ngeluarin scrotum duluan. 

Iya, namanya Gili.

Iya, kaya nama pulau-pulau kecil di Lombok itu.

Kalo dalam bahasa suku Eora (suku asli Australia di New South Wales) Gili itu artinya ‘fire/light’. Atau dalam bahasa Hebrew artinya ‘joy’. Keren-keren ya? Insya Allah menjadi doa buat dia. Tapi kita lebih suka kalo namanya itu mewakili pulau-pulau kecil di Lombok aja. Biar selalu deket sama kakaknya, Rinjani. 

Jam 2 dini hari, setelah Nyanya masuk kamar rawat inap dan Gili masuk ruang observasi, saya terpaksa ninggalin Nyanya sendirian di rumah sakit karena Rinjani di rumah cuman ditemenin om Booi, dan dia udah mesej berkali-kali katanya ga bisa tidur. Rumit juga ya, harus memilih. Tapi yang lebih rumit, besoknya saya harus nganter Rinjani tes darah lagi untuk yang ke-4 kalinya, dan dari hasil tes itu dokter memutuskan Rinjani harus di-opname karena positif demam berdarah. Yhaaaaa!

Ngasih pengertian ke Rinjani untuk bersedia dirawat inap aja udah drama tersendiri. Anaknya belom pernah dirawat sebelomnya jadi ngerasa nervous dan sedih banget. Untung akhirnya setelah ngeliat sendiri kamarnya, dia agak tenang. Wah, ini sih kaya di hotel, popo! Dan selanjutnya bisa ditebak, norak dan nyebelinnya keluar. Gonta-ganti channel TV, mainin remote tempat tidurnya yang canggih bisa di-naik-turunin. Bebaslah, yang penting anaknya ga bete.

Jadi ya gitu. Adek Gili lahir, mum dirawat di lantai 4, kakak di-opname di lantai 3, dan mereka ga bisa saling mengunjungi. Dan popo harus mondar-mandir dari lantai 3 ke lantai 4 sampe dengkul somplak. Tahun baruan family staycation di rumah sakit, ihiiy! 

Alhamdulillah dari hari pertama temen-temen banyak yang dateng nengokin, nemenin, bantuin. Ngasih kado juga. Hari kedua malah heboh, om Bubu terbang langsung dari Singapur, mamang Themma dan mamah Iyem (yang juga baru dari Singapur) juga dateng. Hari kedua itu Nyanya dan Gili udah boleh pulang, pas banget pas lagi ada mereka semua, jadi Rinjani banyak yang nemenin, sementara saya beresin urusan check-out sampe nganterin pulang Nyanya dan Gili pulang. 

Ngomong-ngomong soal kado, saya dan Nyanya berprinsip bahwa yang dikasih kado itu bukan cuman adek yang baru lahir, tapi juga kakak, sebagai ucapan selamat sudah menjadi kakak. Jadi dari jauh hari kita udah nyiapin kado spesial buat Rinjani, sepatu keren dari brand favorit kita. Untungnya temen-temen juga sepakat sama pemikiran kita ini. Misalnya tante Dian dan om Ibnu yang dateng bawa dua kado, buat adek sama buat kakak.

Sedih sebenernya, adek udah di rumah, kakak masih harus nginep di rumah sakit. Tapi yang paling sedih adalah kakak yang selama ini paling excited mau punya adek, jadinya malah paling terakhir ketemu adek. Semua orang termasuk temen-temennya udah pada nengokin adek, dia harus puas dengan video call aja. Apalagi kalo dia udah berkata lirih, “aku pengen ketemu adek..” mau kray rasanya. Dan yang ga kalah sedih, Nyanya juga ga bisa nengokin si kakak kesayangan, cuman bisa, “gimana anak aku? Minumnya banyak ga hari ini? Tadi malem bobonya enak?” Blablabla. Tinggal saya kelimpungan sendirian menampung kesedihan kedua belah pihak sambil pura-pura lupa sama kesedihan saya sendiri. Aih, drama sekali. Towel ah :)))

Hari kelima, setelah kita berdua mulai mati gaya berduaan di kamar rawat inap, akhirnya Rinjani dinyatakan sembuh dan boleh pulang. Anaknya langsung joget-joget di atas kasur rumah sakit.

Alhamdulillah akhirnya kakak ketemu sama adek, setelah berharap punya adek selama bertahun-tahun, trus penantian selama masa kehamilan yang membosankan, plus penantiannya itu pake acara extend pula 5 hari di rumah sakit. Ga kebayang apa yang dirasain Rinjani pas pertama kali ketemu adeknya. Apapun itu, yang penting akhirnya kita semua berkumpul berempat. Di rumah.

Fiyuh.

UPDATE

Kalo yang ngikutin blog kita dari dulu pasti inget Nyanya’s Tummy Snapshot pas hamil Rinjani. Sekarang anaknya ikut in-frame buat tummy snapshot 2 buat adeknya. Dokumentasinya baru dimulai di bulan ke-4 karena sepanjang bulan 1-3 itu kita sedang sibuk-sibuknya, dan setiap inget selalu ga sempet.

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

Comments (1)

  1. Selamat Mas Ing, Mba Nyanya dan Kakak Rinjani. Baca postingan ini ikut ded-degan. Semoga adik Gili tumbuh sehat dan menjadi anak sholeh. Amin

%d bloggers like this: