Gardening Hey Birdiehouse

Gardening 101 ala The Babybirds

Beberapa hari yang lalu, ada temen yang lagi suka bercocoktanam kirim mesej di WhatsApp bilang gini, “paling enak emang ya, celana pendek, sendalan, ngudek-ngudek tanah sama pot, gue ngerti sekarang.”

YEKAN? Ahahahah! Langsung pengen loncat-loncat rasanya. Senang, akhirnya satu-persatu temen-temen terdekat kita mulai ngerasain sendiri serunya bercocoktanam, dan mulai paham apa yang kita rasain selama ini.

Soalnya banyak juga temen yang geleng-geleng ngeliat segini banyak tanaman dalem rumah. Apalagi pas video #lovelyNest-nya LivingLoving tayang di Youtube. Pertanyaan yang paling banyak muncul dari netijen adalah, “apa ga repot tuh ngurusin tanaman sebanyak itu di dalam rumah?”.

Jawabannya? Repot gilak. Tapi ya itu tadi, harus ngerasain sendiri dulu. Nanti setelah ngerasain pasti akan bilang, “gue ngerti sekarang..”

Percayalah! Percayalah! (harus dua kali)

Trus sekarang karena saya makin ke sini makin sering posting-posting soal tanaman, jadi banyak yang nanya-nanya di DM Instagram. Pertanyaannya juga lebih ke diskusi teknis. Seru jadinya, soalnya selain jadi punya temen diskusi soal hal yang saya suka, trus yang lebih penting, saya juga jadi ikutan nambah ilmu. Karena pada dasarnya saya juga ga ngerti-ngerti amat soal tanaman. Di antara kita berdua, cuman nyanya yang punya basic keilmuan soal tanaman, karena nyanya itu lulusan landscape architecture, jadi lumayan ngerti lah. Paling engga dia hapal nama-nama latin segala rupa tanaman berikut hama dan penyakit tanaman, walaupun kadang-kadang harus dipaksa dulu mengingat-ingat, soalnya sejak jaman kerja yang ga sesuai dengan disiplin ilmunya, ilmunya udah jarang dipake.

Karena ilmu yang saya punya sekarang banyak dapet hasil berguru sama nyanya, diskusi, nanya sana-sini, googling, dan berbagai sumber lainnya, jadi saya pikir mendingan dikumpulin aja trus di-share di sini, biar bisa diterusin ke orang-orang yang membutuhkannya.

Di bawah ini adalah beberapa pertanyaan yang sering saya terima dan saya bahas sama temen-temen sesama penyuka tanaman. Kalo ada yang perlu dikoreksi, ditambahin, atau malah pengen nanya lebih lanjut, silakan komen di bawah yaa?

__________________

1. Gimana nyiramnya semua tanaman yang di dalam rumah? Disiram di tempat apa dikeluarin satu-satu?

Hampir semuanya disiram di tempat aja, ngga dikeluarin. Soalnya banyak banget, dan ada beberapa yang berat, jadi kalo tiap hari dikeluarin yang ada malah pinggang encok. Triknya gampang, tinggal dipakein tatakan aja semua potnya. Abis itu nyiramnya juga ditakar sesuai kebutuhan tanaman, cukup untuk ngebasahin keseluruhan media tanam, tapi ga sampe bleber keluar dari tatakan.

Trus trik lainnya, genangan air di tatakan disedot pake alat suntik besar. Kebayang kan kalo air bekas siraman dibiarin menggenang, selain bau, rawan tumpah (dan ujung-ujungnya malah repot ngepel), trus juga jadi sarang jentik nyamuk.

Alat suntik yang saya pake ukurannya 100 cc. Pengen nyari yang lebih gede tapi belom nemu. Tapi segini juga cukup sih. Apalagi biasanya urusan menyedot tatakan ini jadi tugasnya Rinjani, jadi ukuran segitu pas buat dia. Rinjani memang selalu kita libatkan, biar dia juga terbiasa bertanggungjawab sekaligus mencintai tanaman.

Buat yang mau nyoba trik pake alat suntik ini, waktu itu saya belinya di www.alatkesehatan.id.

2. Trus kalo ga pernah dikeluarin, sinar mataharinya gimana?

Sejak awal ngerencanain renovasi, kita udah bilang ke Mande (DFORM) –temen kita yang ngedesain rumah– kita pengen rumahnya banyak bukaan buat cahaya matahari. Selain demi tanaman, juga biar mengurangi penggunaan lampu. Jadi beneran memaksimalkan sinar matahari.

Jadi dari awal desain rumah kita memang sudah dirancang ramah tanaman. Ada beberapa spot yang terkena sinar matahari langsung, ada juga yang ga kena sinar matahari langsung tapi cukup terang, dan ada lagi yang terlindungi dari sinar matahari. Jadi pengaturan posisi tanamannya juga ngikutin ketergantungan tanaman itu terhadap sinar matahari. Trus, yang paling penting, harus di-rotate secara berkala. Jangan sampe ada tanaman yang terus-terusan terlindungi dari matahari, atau sebaliknya terus-terusan kena panas.

Sistem rotasi ini juga bagus buat rumah yang kecil kaya kita. Jadi sebagian tanaman bisa ditaro di dalam, sebagian lagi di luar. Nanti tinggal diatur bergantian aja jadwalnya. Soalnya kalo semuanya di dalem ga muat. Di luar semua juga ga muat ahahah.

Secara garis besar, posisi yang paling aman buat tanaman itu adalah di mana si tanaman masih bisa ngeliat langit. Jadi bayangin tanamannya punya mata, trus kalo dia bisa ngeliat langit entah dari arah manapun, brarti posisinya aman.

3. Ada berapa banyak dan dari mana aja asalnya semua tanaman ini?

Ngga pernah ngitung, dan ga tertarik untuk tau, karena jumlahnya sering banget berubah. Hari ini nambah beberapa pot dari hasil propagate, besok bisa berkurang lagi karena dikasih ke temen. Atau sebaliknya, hari ini ada yang minta tanaman, besoknya ada yang ngirimin. Tapi kadang temen-temennya Rinjani suka iseng ngitungin. Waktu itu ada yang bilang 105 pot, trus beberapa minggu kemudian temennya Rinjani lainnya bilang 120 pot.

Asal tanemannya juga macem-macem. Ada yang minta ke temen atau sodara pas berkunjung ke rumahnya, ada yang disumbangin sama temen (dengan berbagai macam alasan), ada yang mungut di jalan (serius!). Ada juga yang pas lagi belanja di tukang tanaman trus dikasih (atau minta) tanaman yang lagi sakit. Jadi sebenernya kita itu lebih kaya pengelola panti asuhan tanaman daripada kolektor. Yang mungut di jalan ada lumayan banyak sih. Waktu itu ada tetangga baru pindahan lagi beberes taman trus ngebuang banyak banget Sansevieria liar. Setelah kita pungut, pelihara, sekarang beranak-pinak jadi 3 pot. Ada lagi satu kaktus kita yang mungut di kebon raya bogor, dalam kondisi tinggal potongan yang udah membusuk. Setelah dipotong dan ditaro di pot, hidup lagi.

Itulah kenapa saya dan nyanya seneng ngasih-ngasih tanaman ke orang-orang buat diadopsi. Soalnya ya gitu, namanya juga panti asuhan, penghuninya datang dan pergi. Trus kalo ada temen yang ngirimin foto taneman yang kita kasih udah tumbuh subur di tangan mereka, hepinya bukan main.

4. Gimana cara menghadapi kutu putih?

Saya termasuk penganut paham purism (istilah ngawur yang saya karang sendiri biar dibilang keren). Jadi saya sangat mengurangi pemakaian pupuk, pestisida, insektisida, apalagi yang kimiawi. Jadi hampir semua tanaman dibiarin hidup senatural mungkin tanpa ada suplemen apa-apa kecuali air, matahari, dan udara.

Tapi resikonya ya gitu, gampang kena kutu dan hama, salah satunya yang paling sering adalah kutu putih ini. Dari yang pernah saya alami, ada 2 tingkatan masalah kutu putih, yang pertama yang masih di batang dan daun. Biasanya nyempil di balik-balik daun atau ngumpet di pangkal daun. Trus yang lebih parah, kalo udah sampe masuk ke dalam media tanam dan ngerubutin akar. Kalo kutu yang di batang atau daun biasanya bikin daunnya jadi layu, menguning kecoklatan trus lama-lama rontok, tapi kalo udah sampe akar, keseluruhan tanaman jadi kisut dan lama-lama mati semua.

Untuk yang masih di daun dan batang, biasanya saya semprot pake air sabun (detergen atau sabun cuci piring) 2 hari sekali sampe kutunya hilang. Tapi kalo yang udah sampe akar, media tanamnya harus dibongkar, keseluruhan tanaman dibersihin dari kutu pake air sabun, trus ditanam ulang pake media tanam baru. Jangan lupa potnya juga dibersihin karena mereka bisa bersarang di situ, apalagi pot tanah liat.

Trik lain yang lumayan ekstrim, bikin campuran air sabun di baskom gede (atau bath tub), trus tanamannya direndem sepot-potnya selama beberapa menit. Tapi perlu dicatat ga semua tanaman aman kena air sabun. Saya juga ga tau tanaman apa aja yang aman, yang pasti sih harus dicoba semprot dulu aja.

Kutu putih ini gampang banget keliatan di batang dan daun. Kalo misalnya ga keliatan ada kutu berseliweran tapi tanamannya ga berkembang, cenderung makin kisut, tau-tau busuk, nah itu perlu dicurigai dengan membongkar potnya. Jangan-jangan kutunya ga keliatan di batang, tapi malah di dalam tanah nempel di akar.

5. Gimana cara propagate tanaman biar banyak?

Tiap jenis tanaman beda-beda cara pengembangbiakannya. Tapi secara garis besar prinsipnya sama aja; memotong tanaman induk untuk ditumbuhin akar baru biar dia bisa jadi tanaman mandiri.

Beberapa tanaman tertentu yang ada aerial root-nya, sebenernya tinggal potong aja beberapa senti di bawah aerial root, trus langsung tanam di pot aja. Aerial root itu akar yang tumbuh dan ngambil makanan dari udara. Biasanya sirih-sirihan ada aerial rootnya.

Tapi buat yang aerial rootnya belom numbuh, bisa juga batangnya dipotong sekitar 1-2 cm dari bawah pangkal daun, trus dicelupin media air selama beberapa minggu sampe akarnya tumbuh. Teknik ini paling gampang buat memancing akarnya tumbuh panjang. Kalo akarnya udah panjang, nanti tinggal pindahin ke pot tanah. Kalo ngga mau dipindahin ke tanah juga ga apa-apa sih, jadinya tanaman hidroponik.

6. Kalo pake bekas kemasan makanan/minuman buat pot itu harus dibolongin dulu ga sih?

Ini salah satu pertanyaan yang paling sering saya terima di Instagram. Soalnya sejak beberapa waktu yang lalu saya emang suka posting foto ini sih. Jadi setiap abis nge-gofood-in makanan atau kopi, bekas kemasannya langsung saya jadiin pot, trus posting di instagram, trus tag merk makanan/minuman yang bersangkutan. Bukannya mau sotoy apa gimana, tapi sekedar kontribusi kecil aja buat ngga terlalu banyak nyampah. Lebih jauh lagi, sengaja di-tag karena pengen ngingetin brand-brand itu juga untuk mulai mempertimbangkan pake kemasan yang lebih ramah lingkungan. Ga harus dari sekarang banget sih, karena saya tau gimana rasanya jadi brand indie, tapi seengganya udah mulai mikirin dari sekarang gitu. Trus juga, sukur-sukur ada 1-2 orang yang liat instagram saya trus jadi ikutan nanem-nanem di kemasan bekas. Kan lumayan jadi ngurangin sampah.

Eniwei, soal potnya dibolongin apa engga, saya juga sebenernya masih eksperimen. Pada dasarnya saya males pake pot yang ada lobangnya, soalnya ribet ngebersihin air buangannya ahahah. Jadi kemasan-kemasan plastik ini sebagian saya lobangin, sebagian engga, pengen tau hasilnya kaya gimana. Ternyata setelah beberapa minggu, semuanya tumbuh dengan baik. Kemasan kopi di bawah ini ga ada lobangnya, sementara kemasan Talamak yang warna kuning itu pake lobang. Semuanya numbuh normal. Triknya, pot yang ga ada lobang itu saya takar nyiramnya. Jadi nyiramnya cukup buat ngebasahin keseluruhan tanah, tapi ga sampe menggenang, jadi ga ada air yang perlu dibuang, dan ga perlu kawatir akarnya busuk. Trik ini kebantu banget sama material kemasannya yang transparan, jadi bisa ngeliat airnya udah cukup apa belom.

7. HELP! I just killed my plants! Daunnya tiba-tiba menguning! 

Tenang gais, ini cuman tanaman, bukan Highlander atau Lady Melisandre yang ga bisa mati-mati. Sesuai yang diajarin sama guru IPA waktu SD, tanaman itu secara natural akan melakukan regenerasi secara terus-menerus. Daun yang udah tua bakalan layu dan rontok untuk digantiin sama daun yang baru. Begitu aja silih berganti. Jadi gausah kawatir kalo misalnya ada daun yang menguning atau rontok. Selama tanamannya sehat, ga ada kutu atau hama, harusnya ga ada yang perlu dikawatirin sih. Bahkan, kalo menurut saya tanaman sakit pun sebenernya natural. Sama kaya kita aja, kadang pilek kalo musim ujan, atau pusing atau migren pas musim panas. Tinggal dirawat aja sesuai penyakitnya.

 

8. Tillandsia itu beneran ga perlu tanah ya?

Tillandsia itu suka disebut air plant atau tanaman udara, karena emang hidupnya dari udara aja. Jadi dia bisa hidup tanpa ditanam di tanah atau ditaro di air. Tapi setiap hari harus disemprot pake air. Kalo punya kita di rumah, karena sering kelupaan (atau karena kebanyakan yang harus disiram jadi suka keabisan waktu buat nyemprot), jadi seringnya disemprot 3-4 hari sekali. Tapi sebagai kompensasi, sekali seminggu direndam air di wastafel selama beberapa menit. Sejauh ini aman dan numbuh-numbuh aja.

 

9. Perawatan kaktus dan sukulen itu gimana ya? Kok punya saya gampang banget busuk?

Ini juga termasuk pertanyaan yang sering banget saya terima.

Ngomong-ngomong soal sukulen, ada beberapa hal yang pengen saya luruskan dulu nih. Yang pertama, banyak yang ga tau bedanya sukulen sama kaktus. Jadi ya, sukulen (succulents) itu sebutan untuk tanaman ginuk-ginuk yang menyimpan cadangan air di batangnya. Sedangkan kaktus adalah nama jenis tanaman. Jadi kesimpulannya, kaktus itu juga termasuk kategori sukulen. Atau dengan kata lain, kaktus itu sukulen, tapi ga semua sukulen itu kaktus.

Yang kedua, banyak yang percaya kalo sukulen itu anti sama air. Padahal sebenernya sukulen itu ya tanaman juga, tetep butuh air walaupun ga sebanyak dan ga sesering tanaman lain. Soalnya habitat aslinya kan di tempat yang sangat kering kaya di gurun gitu, jadi secara natural dia menyimpan banyak cadangan air di dalam batangnya. Makanya kalo kita mau melihara sukulen, tinggal mengkondisikan dia sesuai habitat aslinya aja, media tanamnya dijaga tetep kering jangan sampe lembab.

Berdasarkan pengalaman, media tanam yang paling cocok buat sukulen adalah pasir malang. Sesuai namanya, pasir malang itu ya kaya butiran pasir atau kerikil. Kebayang kan ya, kalo pasir disiram, airnya cuman ngebasahin doang, abis itu langsung ngalir ke bawah. Ngga ada genangan atau air yang terperangkap, semuanya ngalir. Jadi keringnya juga cepet. Beda sama tanah atau sekam bakar yang mengikat atau bahkan menahan air ngalir lewat drainage hole, makanya lembabnya bisa berhari-hari.  Jadi selain media tanam, yang musti diperhatiin juga potnya harus punya drainage hole atau lubang pembuangan air di bagian dasarnya. Pokoknya gimana caranya biar si sukulen ga berlama-lama dalam keadaan lembab apalagi basah. Logikanya, di perutnya udah banyak air, jadi kalo kita cekokin air lagi, bisa kembung doi.

Setelah media tanam dan pot aman, sekarang jadwal menyiramnya. Saya biasanya mendedikasikan satu hari dalam seminggu khusus buat nyiram semua sukulen. Biasanya Sabtu pagi. Jadi setiap Sabtu pagi, semua sukulen disiram tanpa terkecuali. Kenapa harus dijadwal? Ga ada alasan khusus kecuali biar ga lupa aja. Kalo ga gitu kadang suka lupa kapan terakhir nyiramnya. Kalo lagi musim panas, kadang tengah minggu (rabu atau kamis) disemprot-semprot dikit pake semprotan air. Udah, cukup segitu aja. Insya Allah aman sukulennya. Nyiramnya gimana? Banjur air aja yang banyak ga apa-apa kok. Gausah kawatir, selama media tanamnya ga mengikat air, dan potnya punya drainage hole.

10. Gimana cara bisa tau kapan waktunya repotting (mindahin tanaman ke pot yang baru)?

Indikasi yang paling gampang itu kalo mulai banyak akar-akar yang keluar dari drainage hole, atau dari permukaan media tanam. Trus indikasi lainnya, kalo misalnya di dalam potnya udah lebih banyak akar ketimbang tanah. Tapi beberapa tanaman tertentu, tanpa ngeliat kondisi akar pun udah ketauan sih kalo potnya udah keliatan kekecilan dan ga proporsional lagi buat dia.

Cara mindahin tanaman ke pot yang baru itu beda-beda tergantung karakteristik tanaman. Tapi secara garis besar seperti ini :

  1. Siram dulu tanamannya. Kalo media tanamnya basah, lebih gampang ngeluarinnya dari pot.
  2. Keluarin tanaman dari pot. Pastiin media tanamnya juga ikut keluar, biar akarnya ga rusak.
  3. Perhatiin media tanam sama akarnya. Kalo misalnya masih bagus, gausah diutak-atik. Langsung masukin ke pot baru yang lebih gede, trus ditambahin media tanam baru. Tapi kalo medianya udah terlalu padat atau akarnya udah nempel banget, dilonggar-longgarin dikit trus akar-akar mati dipotong dan dirapihin.
  4. Masukin ke pot baru.
  5. Atur posisi tanaman. Pastiin di dasar pot udah diisi media tanam biar akarnya ga langsung menyentuh dasar pot.
  6. Tambahin media tanam baru.

 

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Reply to Iffa Cancel reply

Comments (1)

%d bloggers like this: