Hey Rinjani

Gagas Ceria Family Day 2016

Bulan lalu, sekolahnya Rinjani mengadakan acara Family Day. Ini adalah acara rutin setiap tahun, di mana semua keluarga murid mulai dari bapak ibu adek kakak nenek kakek diundang oleh pihak sekolah untuk berkumpul dan mengadakan kegiatan seru-seruan bersama. Tahun lalu Family Day diisi dengan berbagai fun games di sekolah. Tahun ini kayanya agak spesial, karena Family Day-nya hiking ke hutan pinus di Ciwangun Indah Camp. Wohoo! Sebenernya saya sama Nyanya kan agak alergi yah sama acara-acara resmi, formal, kumpul-kumpul bapak-bapak ibu-ibu, tapi karena ini adalah hiking masuk hutan, jadi excited juga.

Selain hiking, yang bikin Family Day tahun ini spesial adalah, karena ‘keluarga mama Jani dan papa Jani’ ini ditunjuk (secara paksa!) untuk mendesain kaos seragam acara Family Day-nya. Hhhhmm -_-

Sebenernya sih awalnya pihak sekolah cuman menganjurkan para orangtua untuk mengatur dress code yang berbeda tiap kelompok, biar gampang identifikasinya. Misalnya kelompok kelas A pake baju warna Ungu, kelas B pake warna Merah, dan seterusnya. Tapi namanya ibu-ibu, improvisasinya kebablasan, ujung-ujungnya malah pada sepakat bikin kaos seragam aja dengan warna yang berbeda-beda *tepok jidat*. Untungnya kita cuman didaulat mendesain aja, ga sampe ngurusin produksi kaosnya.

Akhirnya saya dibantuin Nyanya mendesain artwork untuk kaosnya. Pagi-pagi buta abis nganterin Rinjani sekolah kita berdua udah nongkrong di McD buat ngedesain, karena sambil ditungguin dan di-brief sama para ibu-ibu di grup WhatsApp ahahah.

famday-13

Screenshot 2016-03-11 15.00.17

Karena judulnya Family Day, jadi saya juga pengen bikin desainnya kolaborasi sekeluarga. Ilustrasi pohonnya itu saya ambil dari gambar cat air Nyanya yang saya scan (udah dari lama). Trus typography-nya pake font Rinjani. Saya sendiri, bertugas me-layout. Sementara Art Director-nya adalah serombongan ibu-ibu di grup WhatsApp ahahahah.

Yang agak tricky adalah, saya dan Nyanya kebagian kelompok Ungu! Dan celakanya lagi, pilihan Ungunya juga ga banyak. Jadi selain ngikutin brief dari para ibu-ibu, kita juga punya agenda personal, yaitu harus bikin desain yang kombinasi warnanya bagus di bahan kaos Ungu! Pokoknya yang Ungu harus keren, yang lain terserah!

familyday01

Setelah beberapa kali perubahan dan revisi, akhirnya ketemu desain final yang disetujui semua orang. Walaupun agak repot menyatukan selera beberapa kepala plus mencocokkan dengan warna pilihan masing-masing grup, tapi tetep seru sih, karena desain kolaborasi kita sekeluarga dapet respon positif dari para orangtua. Bahkan katanya setelah acara Family Day itu banyak yang akhirnya pada pesen lagi karena suka kaosnya. Trus ada juga testimoni yang bilang, “biasanya suamiku paling ga mau loh pake seragam-seragam gini, apalagi warnanya Ungu. Tapi yang ini dia mau…katanya bagus..”

Ihiiiw! Mayanlaaah, ga sia-sia nongkrong (sambil gemeretuk kedinginan berduaan karena AC-nya kenceng banget) pagi-pagi di mekdi :D

Padahal sebenernya ada beberapa warna sablonan yang ga sesuai sama desain, misalnya warna tosca berubah jadi biru. Tapi ya mau gimana, waktunya mepet banget, ga sempet pake acara approval-approval segala. Udah bagus bisa selesai sesuai jadwal tuh kaosnya.

familyday02

Tentang acaranya sendiri, awalnya sempet ada drama terancam batal ikutan. Karena beberapa hari sebelum hari H, Rinjani mendadak badannya panas. Saya dan Nyanya sempet panik karena di Bandung sedang berjangkit demam berdarah. Hari Rabu Rinjani kita bawa ke dokter. Kata dokter kalo sampe Jumat masih panas, langsung tes darah aja. Alhamdulillah begitu minum obat dari dokter panasnya langsung turun dan ga naik lagi sampe Jumat. Sabtunya, pagi-pagi buta kita udah berangkat ke Ciwangun Indah Camp, tempat acara Family Day berlangsung. Padahal saya dan Nyanya udah sepakat walaupun Rinjani udah ga panas, tapi tetep batal ikut aja, karena takut kenapa-kenapa. Tapi ya namanya juga Kucrit, kalo udah direncanain gitu udah susah ngebatalinnya. Akhirnya tetep ikut deh.

Acara hiking-nya berlangsung seru. Karena peserta utamanya adalah anak-anak, jadi treknya pun dipilih yang ga terlalu menantang. Tapi justru karena banyak anak-anak, jadinya seru ngeliatin bocah-bocah itu bersemangat naik turun gunung. Dan hebatnya, begitu selesai hiking, mereka masih punya cukup energi untuk berlarian, main kejar-kejaran dan lain-lain.

famday-14