Events & Celebrations Music

Focal Point 2017

Focal Point 2017

Weekend kmaren, kita diundang ke event Focal Point Bandung. Sebenernya Nyanya sih yang diundang, tapi karena kita sepaket yang tak terpisahkan, jadi ikut semua deh serombongan bertiga. Undangannya dateng dadakan, sehari sebelom hari H. Tadinya kita malah ngga tau ada event ini. Maklum, warga planet Antapani. Trus begitu liat line up-nya, langsung heboh. Trus begitu tau ternyata acaranya besok, makin huru-hara.

Jadi Focal Point itu adalah acara tahunan yang diadain sama mahasiswa Sekolah Bisnis Manajemen ITB. Konsep acaranya lucu, piknik di lapangan rumput sambil dengerin band-band keren manggung. Band-band yang tampil juga udah dipilih sedemikian rupa yang sekiranya cocok didengerin sambil piknik. Pemilihan venue-nya juga pol banget, di Bumi Sangkuriang.

Tahun lalu ada Sore, The Trees & The Wild, Efek Rumah Kaca, dan lain-lain. Tahun ini, weekend kmaren itu, ada Pure Saturday, The Sastro, The Trees & The Wild (lagi), dan.. Stars & Rabbit! Huwoo! Saya kan lagi tersuka-suka sama band satu ini. Fix langsung reskedul semua urusan besok, biar bisa dateng dan nonton.

Faktor penting yang bikin acara ini jadi keren banget itu venue-nya sih. Kebayang kan, lapangan Bumi Sangkuriang yang luas dan dikelilingin pohon-pohon itu, dibikin jadi area piknik, trus di ujungnya dibikin panggung gede. Ngga cuman saya dan Nyanya yang hepi, Rinjani juga seneng banget. Dia mah kan kaya film India, ga bisa liat lapangan rumput, bawaannya langsung pengen joget. Selain venue, satu hal lagi yang perlu jadi catatan penting adalah, tim kreatif acara ini niat banget loh. Liat deh akun instagramnya di @focalpointbdg. Saya sama Nyanya sampe terkagum-kagum. Canggih ya? Jarang-jarang ada yang bikin promosi seniat ini.

Di pintu masuk, panitia udah menyediakan semacam Picnic Kit berupa keranjang rotan yang isinya peralatan piknik. Mulai dari taplak untuk digelar, minuman, sampai voucher makanan. Picnic kit ini bisa dibeli dalam berbagai pilihan paket. Intinya acara ini udah di-set sedemikian rupa untuk goler-goleran sambil dengerin musik yang emang enak didengerin sambil goler-goleran. Ya pokoknya gitu deh.

Kita dateng menjelang sore. cuaca masih agak panas. Tapi enak banget, masih agak sepi. Saya dan Nyanya langsung merem-melek dengerin Oscar Lolang akustikan di panggung. Rinjani berkeliaran ga jelas.

Makin sore venue makin rame. Apalagi waktu band legendaris, Pure Saturday main sekitar jam 5.30. Tadinya kita mau sampe malem, karena band yang kita incer mainnya malem semua. Tapi berhubung jadwalnya agak molor, dan kebetulan malem itu ada janji meeting, jadi dengan berat hati kita udahan setelah Pure Saturday manggung. Lagian kita udah di sana dari siang, Rinjani pasti sebentar lagi bosen.

Walaupun ngga nonton sampe beres dan melewatkan Stars & Rabbit yang udah diincer-incer banget, saya sama Nyanya puas banget sih. Alesannya banyak. Salah satunya karena udah lama ngga nonton gigs. Trus udah lama ga ada acara seru kaya gini di Bandung. Kalaupun ada yang perlu dikritik dari acara ini, paling soal asap rokok yang lumayan mengganggu. Saya inget banget, waktu security check di pintu masuk saya ditanya bawa rokok apa engga. Jadi saya berasumsi rokok ga boleh masuk dong. Tapi kenyataannya di dalem banyak banget yang ngerokok. Entah dari mana datengnya rokok itu. Padahal udah di lapangan terbuka, tapi asapnya masih mengganggu. Mungkin masih jauh yaa, mimpi dateng ke gig yang bebas asap rokok.

Tapi tetep, panitianya keren udah bisa bikin acara keren ini. Dan yang lebih keren lagi, bisa konsisten jadi acara tahunan. Semoga tahun depan ada lagi dan dikasih kesempatan dateng lagi.

Sebagian foto-fotonya bisa dilihat di bawah ini. Foto-foto selengkapnya bisa dilihat di sini.

Focal Point 2017

Focal Point 2017

Focal Point 2017

Focal Point 2017

Focal Point 2017

Focal Point 2017

Focal Point 2017

Focal Point 2017

Focal Point 2017

Focal Point 2017

Focal Point 2017

Focal Point 2017

Focal Point 2017

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

Comments (1)