DIY Home & Decor

DIY Bike Wall Mount

Sehubungan dengan renovasi dapur dan backyard yang baru beres beberapa hari lalu, saya dan nyanya punya masalah baru; sepeda mau ditaro di mana ya? Sebenernya sih area rumah ngga ada yang berkurang atau bertambah. Cuman sedikit perubahan tata letak aja. Tapi rumah yang tadinya berantakan banget kaya gudang, sekarang jadi sedikit lebih tertata. Makanya sepeda yang tadinya tergeletak sembarangan, sekarang jadi berasa mengganggu.

Atas usul nyanya, akhirnya kita sepakat sepeda harusnya digantung aja di tembok biar ga makan tempat. Kita ngotot bagian belakang itu harus jadi tempat tanaman-tanaman soalnya. Jadi mau ga mau sepeda harus ngalah, nangkring di atas, entah gimana caranya. Maklum, namanya juga rumah burung, jadi ya cuman segede sangkar burung :))

Prinsipnya, kalo ga punya banyak uang (untuk memperluas rumah), ya mau ga mau musti punya banyak akal (menata isi rumah) ahahah.

Jadi ya gitu deh. Sesuai prinsip tadi, kita berdua memutar otak gimana caranya bikin si sepeda nangkring di tembok. Pilihannya kalo ga beli wall mount di toko sepeda, atau ya bikin sendiri. Sebenernya wall mount gitu banyak sih di toko sepeda di sini. Dan ga terlalu mahal juga. Cuman masalahnya, nyanya ga suka kalo posisi sepedanya vertikal ke atas. Maunya yang horizontal, dan lebih ‘menampilkan’ si sepeda. Secara estetika lebih bagus horizontal katanya. Nah yang kaya begini-begini nih yang selalu bikin hidup kita jadi jauh lebih ribet ahahah. Maunya apa, sementara yang tersedia di pasaran apa. Celakanya lagi, saya selalu sependapat sama nyanya kalo soal beginian. Fix harus ribet kan kalo begini ceritanya.

Akhirnya weekend kmaren, dalam rangka munggahan (dipas-pasin aja sih ini mah), saya merakit wall mount sederhana menggunakan papan multiplek bekas sisa masang counter top kitchen set. Seperti biasa, tadinya udah ambisius banget pengen bikin yang aneh-aneh segala macem. Cuman karena keterbatasan perkakas, jadi ya udah yang gampang-gampang ajalah. Yang penting bisa mengakomodir ide awal kita, bisa buat nyantelin sepeda dan helm, sekaligus juga bisa jadi tempat pot tanaman (teteuup).

Setelah oret-oret bikin gambar kerja sederhana, saya mulai memotong-motong multiplek sesuai bidang-bidang yang dibutuhkan. Setelah itu, sisi kiri dan kanan dilobangin untuk tempat nyangkutin sepedanya. Abis itu, tinggal dipasang aja semua sisinya pake paku. Gampang banget sebenernya. Yang susah itu paling pas bagian menggergaji, karena masih pake gergaji konvensional, jadinya lama dan capek *hestek kode* *beliin Bosch jigsaw plis*.

IMG_5793

IMG_5798

IMG_5799

Setelah semua sisi terpasang, harusnya di-finishing dulu sih. Bekas-bekas paku didempul, trus dihaluskan lagi pake ampelas. Abis itu dicat (kuas atau semprot), atau dipelitur, atau vernis, atau apalah biar bagus dan serius keliatannya. Tapi karena saya males, jadi dibiarin raw aja. Finishingnya cuman dihalusin pake ampelas, abis itu langsung dipasang pake bor ke tembok.

Dan.. udah, gitu aja. Sepeda bisa nangkring dengan aman, trus pot bunga juga terpasang dengan cantik(?). Dan yang paling penting, sepeda dan pot-pot tanaman bisa hidup berdampingan dengan harmonis tanpa saling mengganggu.

Mengganggu pemandangan, maksudnya.

IMG_5811

IMG_5813

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

Comments (1)

  1. Aaakkk…ini masalah di rumah saya mas ing..tempat terbatas tapi sepeda dewasa ada 3 ama sepeda bocah 1 biji..2 sepeda malah udah masuk d rumah berdampingan dengan meja makan *towel bapak suami*

    Terimakasih yaa…bisa langsung disuruh nih pembelian multiplek weekend besok :)))

%d bloggers like this: