DIY

Bungkus-Bungkus Dengan Amplop Cokelat

Banyak banget cara buat ngebungkus-bungkus hadiah biar lebih menarik. Selain paperbag polosan, amplop coklat juga selalu menjadi andalan saya buat bungkus-bungkus. Kebeneran kemaren itu kita ada acara tuker kado. Jadi langsung eksperimen main bungkus-bungkusan pake amplop coklat lagi deh bareng Rinjani.

Modalnya tuh sebenernya cuma dua. Yang pertama amplop coklat buat ngebungkusnya dan yang kedua spidol hitam buat bikin pattern yang kita pengenin. Dari situ kita bisa berkreasi lebih banyak deh. Misalnya ditambah tali, pita, kartu ucapan atau potongan tanaman buat dekorasinya. Nah, soal tanaman ini, pastiin ya tanaman yang kita potong itu atas seizin yang punya. Jangan kaya saya yang diem-diem ‘motek’ taneman punya ing di taman belakang. Hihihihi.

Oiya, karena si amplop coklat ini terlalu tipis, bagusnya sih hadiah dimasukin ke kardus macam kotakan gitu biar bungkusnya bagus. Tapi kalo ga ada, bisa juga cuma dimasukkin ke paperbag yang lebih keras dan kaku. Jadi nanti tinggal dibungkus pake amplop coklat.

Suka banget deh ama hasilnya, dan cocok ama nuansa liburan natal dan tahun baru kaya sekarang ini. Kalo untuk kado anak-anak bisa juga nih dibikin lebih playful tapi tetep masih pake amplop coklat dan spidol hitam andalan. Lain kali ah dicoba lagi.

Nyanya was a Visual Merchandiser in a company in Jakarta, before she decided to quit and move to Bandung to live with the husband. After several years enjoying her freelancing times at home, She worked full time again as a visual merchandiser in Bandung. Currently, she joins forces with some friends to run an architecture based creative studio called DFORM.

Leave a Comment

%d bloggers like this: