DIY Gardening Home & Decor

Bike Planter Project

Project ini juga termasuk ide yang udah lama kita rencanain. Nyanya dapet ide bike planter ini dari buku tentang gardening (atau Landscape Architect?) dari Jepang. Saya lupa ide aslinya tuh kaya gimana yang jelas konsepnya adalah make keranjang sepeda untuk pot bunga gitu.

Berhubung materialnya adalah sepeda, jadinya merealisasikannya agak susah, musti hunting sepeda bekas dulu. Nah kmaren itu kita ga sengaja lewat Jalan Malabar deket Pasar Kosambi yang banyak jualan sepeda bekas, trus kita nyari-nyari di sana, ternyata ketemu sepeda yang cocok. Harganya cuman 150rb saja. Harusnya bisa lebih murah sih, kita kan cupu kalo urusan tawar menawar.

Berikut adalah step-by-step lengkap dengan biaya-biaya yang dikeluarkan, siapa tau ada yang berminat bikin juga :)

1. Sepeda bekas.

Tukang sepedanya menawarkan harga 200rb. Tapi setelah melalui proses negosiasi yang sangat tidak alot, jadinya kita beli 150rb :D Harusnya bisa lebih murah lagi sih.

2. Potong di tukang las.

Selain dipotong, di bagian ujungnya juga ditambahin besi pelat dan dikasih bolongan baut untuk dudukan sepeda ke tembok.  Ongkosnya 15rb. Setelah dipotong, bagian belakang sepeda yang ga kepake, dijual ke bengkel sepeda, dan laku 35rb :D

3. Cairan perontok cat (paint remover). Saya lupa merknya, tapi cairan ini banyak dijual di toko bahan bangunan. Harganya sekitar 20ribuan. Cairan ini keras banget, jadi musti ekstra hati-hati makenya. keciprat setitik aja perih banget dan langsung bikin kulit mengelupas dan berdarah.

Karena ini tuh sepeda bekas, jadi catnya juga udah jelek banget dan mengelupas. Trus karena emang udah tua, jadi udah beberapa kali di cat ulang. Makanya saya mutusin untuk ngebersihin dulu semua catnya biar mulus lagi. Kalo langsung di cat pake cat semprot, jadinya jelek gradakan gitu bekas cat -cat yang lama. Oh, sebelom dibersihin catnya, bongkar dulu sepedanya, lepasin semua, roda dll, karena yang mau dikelupasin catnya cuman framenya aja, sedangkan bagian setangnya sengaja kita biarin aja, chrome agak karatan dan baret dimana-mana, mempertahankan efek vintagenya.

4. Cat semprot

Selesai dibersihin semuanya sampe catnya bener-bener hilang, dikeringin sebentar, baru di cat pake cat semprot. Lupa kode warna Pyloxnya, namanya Turquoise Green, menghabiskan satu setengah kaleng, harganya 20rb/kaleng.

5. Selesai di cat, pasang lagi rodanya, trus dipasang ke tembok, pasang keranjangnya, trus taro deh bunga didalamnya. and it’s done :D

Lama pengerjaan cuman setengah hari. Itu berkat bantuan Rinjani. Kalo ga dibantu Rinjani, paling 3 jam beres, hihihih.

 

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

Comments (13)