Gardening

Belajar Membuat Kokedama

Wiken kmaren kami sekeluarga kerjaannya mainan tanah, belajar bikin kokedama. Kokedama itu teknik menanam tumbuhan dengan media tanam bola tanah atau bola lumut. Bisa ketebak dari namanya, ini tuh adalah seni tradisional Jepang. Kalo dirunut, kokedama ini masih sodaraan sama bonsai lah. Sebenernya udah lama banget penasaran pengen nyobain bikin, tapi seperti biasa, karena berbagai alesan baru kesampaian kmaren itu.

blog6nov-5

Bahan-bahan yang dibutuhin yang pertama tentunya tanah. Tanahnya yang bagus itu tanah buat media tanam bonsai. Kalo ngga, tanah liat yang dicampur kompos. Tapi tanah biasa juga bisa aja sih. Selain itu, bahan penting lainnya adalah spaghnum moss kering. Ini sebenernya lumut impor, soalnya asalnya dari Chili. Saya beli spaghnum moss ini kmaren di deretan tukang tanaman di Taman Cibeunying. Ada satu ibu-ibu langganan saya yang jual. Katanya sih rata-rata pedagang anggrek pasti punya spaghnum moss ini. Bahan-bahan pendukung lainnya, benang atau tambang, dan gunting. Oh sama siapin juga tanaman yang mau ditanemnya. Yaiyalah.

blog6nov-1

blog6nov-2

Cara bikinnya gampang. Eh ngga juga sih. Pas liat di Youtube sih keliatannya emang gampang. Tapi pas dikerjain sendiri, kok agak tricky ya? Ga seindah di Youtube ahahah.

Jadi pertama-tama, spaghnum moss-nya direndem air dulu. Trus tanah yang udah dicampur kompos (atau tanah aja) dibasahin sedikit biar agak lengket. Dibikin lengket ini maksudnya biar gampang dibentuk, karena tanahnya mau kita bikin jadi bola. Kmaren itu pas kita bikin, kayanya airnya kebanyakan, jadi tanahnya agak becek. Setelah dibentuk jadi bola, mulai tempelin spaghnum moss-nya disekeliling bola tanah. Abis itu, diiket pake tali yang tadi udah disediain. Setelah kira-kira moss dan bola tanahnya udah keiket dan aman dari resiko ambyar, bikin lobang di sisi atas bola. Abis itu tanem deh tanamannya di situ. Abis itu, lanjutin iketannya sampe dirasa cukup.

blog6nov-3

blog6nov-4

blog6nov-6

blog6nov-7

blog6nov-8

blog6nov-9

blog6nov-10

blog6nov-11

Secara teknis, sebenernya udah beres segitu aja. Kokedama-nya tinggal dipajang, atau digantung.

Tapi, serunya kokedama ini, kita bisa berkreasi macem-macem. Misalnya, teknik iketannya bisa dibikin rapih berpola, atau acak. Atau misalnya lagi, setelah diiket, bolanya ditutupin lagi pake lumut hidup, jadi yang keliatan beneran bola lumut aja, tanpa keliatan tali. Banyaaakkk pengembangannya. Pokoknya begitu nyobain bikin sendiri, ide-ide liar mulai keluar semua deh.

Buat yang berminat nyoba, jangan lupa foto-foto trus tag @thebabybirds di Instagram yaa?

blog6nov-12

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

%d bloggers like this: