Hey Indonesia Hey Rinjani Rinjani's Birthday Trip

Bali Trip, April 2012 – Day 1

Tanggal 7-10 April 2012 kmaren kita sekeluarga jalan-jalan ke Bali. Jalan-jalan ini sangat spesial, yang pertama karena ini adalah Birthday Trip sebagai ‘kado ulang tahun’ yang kedua buat Rinjani, yang hari ini (13 April) genap berusia 2 tahun. Seharusnya sih ulang tahunnya Rinjani ini dirayain di Bali, sesuai rencana kita sejak tahun lalu, pengennya setiap tahun selalu merayakan ulang tahun Rinjani dengan jalan-jalan ke tempat-tempat yang berbeda. Tapi karena pertimbangan waktu, mencocokkan jadwal, harga tiket, dll, jadinya meleset beberapa hari. Soalnya kan kita jalan-jalannya itu rame-rame, ada Iyay sekeluarga, Grompol sekeluarga, dan pastinya, om favoritnya Rinjani, om Booi! Makanya jadwal, harga tiket, dan lain-lainnya itu harus cocok semua dulu biar bisa berangkat. Tapi justru karena ramean, walaupun tanggalnya jadi meleset, jalan-jalannya jadi makin seru. Kebayang dong gimana rusuhnya kalo kita udah ngumpul semua. Rinjani juga seneng, ada Bang Bian sama Kak Lana juga. Apalagi, ini bukan sekedar ngumpul-ngumpul di rumah burung seperti biasanya, atau nongkrong di kafe di Bandung, tapi kita mau liburan KE BALIIII!!! Super awesome! Buat saya pribadi, jalan-jalan bareng sama temen-temen terdekat saya sejak jaman jahiliyah, yang sekarang udah sama-sama udah punya anak istri, trus ke Bali pula, tempat dulu saya pernah tinggal, itu adalah sesuatu yang ga bisa ditulis gimana senengnya :D

Sebenernya jalan-jalan berombongan ini bisa dibilang ga direncanain. Kaya yang tadi saya bilang, tadinya ini cuman rencana saya dan Nyanya aja, mau birthday trip gitu. Tapi biar seru, Nyanya ngusulin untuk ngajakin Iyay sama Grompol and the whole family. Eh, taunya mereka mau. Begitu cek Air Asia, eh kebetulan deket-deket tanggal 13 April ada harga promo, yaudah langsung sikat aja. Agak aneh, soalnya biasanya kan cuman sebatas wacana doang nih, semangat-semangat di awal, abis itu realisasinya ga jelas. Tapi yang ini ngalir aja gitu, tau-tau udah booking tiket aja. Padahal biasanya paling ribet nih nyatuin ketiga keluarga ini, secara tinggalnya aja udah beda-beda kota, belom lagi urusan cuti, urusan anak masing-masing, susah deh. Kalo Booi, kita satupun emang ga ada yang ngajak, dia inisiatif sendiri, “kalian ke Bali tanggal berapa sampe tanggal berapa?” trus udah aja beli tiket, ahahah.

Kita semua berangkat hari Sabtu. Rombongan Bandung, kita sekeluarga plus Booi dan keluarga Baba Grompol, berangkatnya pagi dari bandara Husein Bandung, sementara Keluarga Iyay berangkat dari Jakarta sorenya. Seperti biasa, keluarga Baba sejak Jumat udah nginep di Birdiehouse, maksutnya biar Sabtu pagi berangkat ke bandaranya juga bareng. Sengaja berangkatnya Sabtu, karena Jumat itu kan tanggal merah, jadi kita bisa nyantai mempersiapkan segala sesuatunya.

Pesawatnya jam 9.30 pagi. Saya udah pesimis, ini pasti bakalan rusuh dan buru-buru banget nih. Tapi diluar dugaan, pagi itu semuanya bangun pagi, mandi, berangkat, ga pake telat sama sekali. Semuanya nyantai banget, bahkan sempet sarapan dulu di bandara. Rinjani udah heboh, “mau naik sesawaattt! Mau naik sesawaaat!” Dia baru bisa bilang huruf ‘s’, jadi semua yang bisa dijadiin ‘s’, dipaksain jadi ‘s’ sama dia *ngakak*

At The Airport

Boarding

Arrived At Ngurah Rai Airport

The Car

Sampe di Bali juga on time. Sesuai rencana, kita bakalan dipinjemin mobil gratis sama Pak Made. Pak Made ini adalah temen kakaknya Iyay. Dia punya rental mobil di Bali, dan janji bakalan minjemin salah satu mobilnya buat transportasi kita selama di Bali. Lumayan banget kan, dikasih Avanza gratiisss. Tadinya plus supir juga, tapi karena kita udah rame takut jadi ga muat mobilnya. Lagian, kata Iyay, “buat apa kita punya supir Trans Sumatera..” Iyay kampret :D

Berhubung Grompol SIM-nya mati (sampe hari ini saya masih curiga, ini pasti hanya trik belaka), trus Booi ga boleh nyetir sama Dista (kata Dista Booi kalo nyetir bikin mual), dan Iyay belom dateng, terpaksa saya didaulat menjadi supir. Trus akhirnya keterusan sampe pulang. Lumayan, total 4 hari nyetir Avanza keliling Bali, total hampir 200 km. Mudah-mudahan abis ini Bellamy tetep mau temenan :p

Dari bandara, tujuan pertama langsung ke penginapan check-in skalian ngedrop barang. Penginapan ini udah kita booking dari jauh hari. Namanya Seminyak Townhouse. Sebenernya ini adalah penginapan pilihan pertama yang diusulin Nyanya, atas rekomendasi dari Dhita. Tapi kemudian menjadi pilihan terakhir, soalnya ada yang bilang juga sekarang penginapan ini udah ga bersih dan kaya ga kerurus. Lagipula ada beberapa pilihan lain yang harganya lebih bersahabat. Tapi ujung-ujungnya karena yang lain sebagian ga ada yang cocok dan sebagian lagi udah fully booked, sementara waktunya udah mepet, ya udah balik lagi ke Seminyak Townhouse. Dan ternyata oh ternyata, penginapan ini sedang ada promo Air Asia, diskon 50% khusus untuk penumpang Air Asia. Itu satu. Yang kedua, begitu kita sampe di penginapan, ternyata oh ternyata jauh dari kesan kotor dan ga keurus. Tempatnya justru bersih dan nyaman. Jadi 1 unit itu berbentuk mini apartemen 2 lantai. Lantai bawah untuk ruang tengah yang lengkap dengan sofa, meja makan, kamar mandi, dan kitchen set. Lantai atas untuk 2 kamar besar lengkap dengan kamar mandi. Seharusnya 1 unit ini aja udah cukup untuk kita semua. Cuman peraturan dari penginapannya, 1 unit itu ga boleh diisi lebih dari 6 orang, jadi terpaksa kita booking 2 unit. Tapi karena diskon 50%, kita cuman bayar seharga 1 unit saja, yaitu 1,250 jt. Tetep lebih murah. Apalagi mengingat tempatnya yang luas dan nyaman, 1,250,000/unit itu terasa murah banget.

Seminyak Townhouse

Selain lega, dan bersih, the best part-nya adalah, begitu buka pintu, langsung kolam renang! HOREEE!! Cocok banget deh, bocah-bocah ini kan pada gila berenang semua, jadi selama 4 hari di sana kerjaannya berenang terus deh, termasuk emak bapaknya, ga pagi, sore, malem. Justru malem paling enak, karena kalo ngeliat ke atas view-nya bagus banget, bulan diantara dahan-dahan pohon gitu, mirip foto-foto di postcards atau kalender.

Seminyak Townhouse

Selesai urusan administrasi penginapan, drop barang, ada yang mandi, ada yang leyeh-leyeh, kita langsung cabut lagi. Tujuan pertamanya adalah muter-muter sekitar Seminyak-Legian aja sekalian nyari makan siang, soalnya sorenya udah janji mau jemput Iyay ke bandara. Niatnya sih mau ke pantai Legian atau Kuta, tapi kita malah masuk ke pantai Seminyak (Double Six?). Seingat saya dulu waktu masih tinggal di Bali daerah pantai ini tuh semacam private beach gitu, isinya cuman cafe-cafe dan hotel. Sekarang juga kayanya masih sih, tapi udah lebih rame, dan keliatannya ga se-eksklusif dulu. Tapi tetep aja, kafe-kafenya ga cocok buat low-budget traveller macam kita-kita ahahah. Tadinya mau maksa jalan menyusuri pantai ke arah Kuta, tapi kayanya kejauhan takut anak-anak keburu pingsan belom pada makan siang, akhirnya kita mutusin untuk masuk ke sembarang kafe aja dan makan siang di situ. Entah nama kafenya apa, saya lupa. Makanannya so-so, harganya agak mahal. Ga apa-apalah yang penting makan siang.

Pantai Seminyak

Pantai Seminyak

Beres urusan perut, langsung pada berhamburan ke pantai persis di seberang kafe. Ini adalah pengalaman pertama Rinjani ke pantai. Dan kesan pertamanya… takut sama ombak! ahahah. Masa begitu ada ombak langsung lari minta gendong, trus kakinya diangkat ke atas, kocak banget. Tapi walaupun sama ombak masih ga berani, lama-lama Rinjani mulai enjoy main pasir. Apalagi Bang Bian, ga pake takut sama ombak, langsung berlarian ke arah laut, seneng banget dia. Rinjani jadi ketularan, mulai ikut berlarian. Gara-gara keasikan di pantai, kita jadi telat mau jemput Iyay. Jam 6.15 mereka udah landing di Ngurah Rai, kita masih di jalan menuju bandara.

Pas Iyay nelpon, “Woi kalian dimanaaaa?!”

Grompol yang ngangkat, “mm..maaf, salah sambung..”

AHAHAHAH.

Abis jemput, karena udah malem, dan si ayah kelaparan, dari bandara kita langsung cari makan. Selain karena macet, seisi mobil lebih sibuk ketawa-ketawa heboh daripada mikirin mau makan di mana, alhasil, udah hampir 2 jam perjalanan menuju arah Kuta, tetep belom ketauan makan di mana. Dan lagi-lagi karena udah kelaparan, akhirnya asal masuk kafe aja. Kali ini di Warung Ocha Seminyak. Lumayan sih daripada tadi siang, tapi tetep aja pilihan ngasal, kurang memuaskan.

Warung Ocha

Warung Ocha ini cuman sekitar 10 menit dari penginapan. Jadi abis makan kita langsung pulang, dan ga pake intro apa-apa, langsung pada nyebur ke kolam renang. Menurut peraturan penginapan, berenang cuman boleh sampe jam 9 malam, tapi setelah saya rayu-rayu dikit, akhirnya dibolehin dengan syarat ga boleh berisik. Yakaliiii kita ga berisik, suara Rinjani teriak-teriak aja udah bikin kuping pengang :p

Night Swimming At Seminyak Townhouse

Seminyak Townhouse

Beres berenang udah hampir jam 12. Agak aneh, Rinjani kayak yang home sick gitu, ribut minta pulang, “muum pulang muum…pulang yuukk!” trus ga bisa tidur. Emang sih jam badannya masih ngikutin WIB, jadi harusnya masih jam 11 malam, dan emang belom waktunya tidur buat dia. Tapi setelah lewat jam 1 tetep ga mau tidur, guling-guling ga jelas. Baru setelah hampir jam 2 malam dia ketiduran. Mungkin gabungan dari kecapean, over-excited, dan di tempat ‘asing’, jadinya susah tidur.

Foto-foto hari pertama selengkapnya.

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.