Hey Nyanya Stories & Thoughts

Back at The Cockpit

20130510-111457.jpg

Genap sebulan saya resmi ga ngantor. Wacana untuk resign sebenernya udah lumayan lama, tapi karna proses dan persiapannya juga ga gampang jadi baru kesampean bulan kemaren. Alasan resign dari kantor ya kaya dilemma ibu-ibu bekerja kebanyakan. Pengen ngabisin waktu lebih banyak sama anak. Intinya, saya pengen nikmatin golden age Rinjani aja. Selain itu, biar ing bisa lebih fokus waktunya di wadezig! Karna wadezig! butuh waktunya ing juga. Dan saya ga mau egois dalam hal ini.

Kalo ditanya sedih atau engga ninggalin pekerjaan yang kita suka, pastinya lah ya sedih. Tapi lebih sedih lagi kalo ngerjain pekerjaan yang kita suka dengan gelisah, ga fokus dan ga maksimal. Gimana ga gelisah, pas lagi kerja aja seringnya dapet sms dari mba, cerita kalo oma di rumah lagi ‘ngambek’ . Kalo udah gitu rasanya mo pulang aja, pengen meluk rinjani trus nemenin dia maen di rumah sambil bilang ke rinjani, ga ada yang perlu ditakutin. Sedih dan capek ngadepin kejadian kaya gitu tuh! Dan begonya saya ga bisa banyak berbuat apa-apa.

Semenjak berenti bekerja, alhamdulillah maag saya udah ga sering kambuh. Ada kali dulu tuh sebulan sekali maag kambuh, dan itu tuh lamaaaaa bgt sembuhnya. Kata dokter sih karna saya stress atau banyak pikiran. Karna kalo dibilang telat makan, ya ampir ga pernah telat. Dari situ, saya baru ngeh, setiap saya stress pasti dibarengin sama maag. Udahlah itu maag ama stress sobatan berat.

Ga pernah terbesit rasa keberatan buat berenti kerja. Apalagi perasaan ga ikhlas ninggalin pekerjaan yang kita sukai. Ga kerja itu berarti saya harus lebih berhemat dan tetep berusaha nyari suntikan dana tambahan buat keuangan keluarga. Mangkanya, begitu ibu bos tempat saya bekerja nawarin saya buat freelance di kantornya saya langsung kasih tau ing buat ngediskusiinnya, dan kita sepakat buat nerimanya. Yang paling seru, menurut beliau, ke kantornya boleh bawa Rinjani. Whoaaa! Hepi banget! Jadi sekarang, yang tadinya seminggu sekali saya libur, jadi seminggu sekali saya ngantor. Hepinya ga ketulungan deh ini. Apalagi bisa nganterin Rinjani sekolah dan lebih banyak ngeluangin waktu buat ‘berkreasi’.

Kalo dibilang bakal banyak bengong dengan berenti kerja kantoran, ya ternyata engga juga sih. Semenjak resign, selain ngantor seminggu sekali itu, saya jadi lebih banyak meluangkan waktu dengan beberapa hobi saya. Kemaren balik lagi sempet ngejait setelah sekian lama jarum ama benang dianggurin, terus ngurusin beberapa project-nya babybirds yang ketunda. Yang berikutnya diajak gabung di project-nya temen yang emang saya suka. Nah yang terakhir ini surprise-surprise judulnya. Tunggu cerita selanjutnya aja ya. Hihihi.

Yes-yes-yes, I’m officially back at the cockpit :) *minjem bahasanya kapkap*

 

 

Nyanya was a Visual Merchandiser in a company in Jakarta, before she decided to quit and move to Bandung to live with the husband. After several years enjoying her freelancing times at home, She worked full time again as a visual merchandiser in Bandung. Currently, she joins forces with some friends to run an architecture based creative studio called DFORM.

Leave a Comment

Comments (10)

  1. Nyanyaaa semangaaaat, mutusin untuk jadi full time mom emang ga gampang *sok te’u padahal belum punya anak juga hihihi* .. tapi kalo dirimu yang jadi full time mom sih yakin lah teteup bisa ngedatengin rejeki, kreatip banget yes :P

  2. Aaa seneng bgt bacanya, pengen ngikutin jejakmu tp Blum yakin..huhu smg segera diberi jalannya.aamiin:))

    1. hihihihi. kalo masih gampang bagi waktunya sih mending kerja ajaaaa (imo). soalnya aku dulu kerjanya senin-sabtu. huhuhuhu. terus bukan melon aja sih yg ngebutuhin aku, tp nyokap juga :D

  3. nyanyaaa aku iriiiiiiii…..
    pingin resign karena pingin terlibat lebih banyak di golden age anak itu emang jadi dilema sekali yaa…
    sayangnya ga semua orang bisa ngambil keputusan seberani nyanyaaaa…

  4. Iya ya Nya, dilemanya itu lho yang bikin ngga nyaman. Godaan buat resign sering kali datang tapi masih banyak pertimbangan yang belum bisa membuat saya ambil keputusan itu. Melihat ibu saya yang dulu bisa sambil bekerja sampai purna tugas sembari mengurus 4 anaknya (walaupun pasti ada hal-hal yang terkorbankan juga), saya lalu peptalk, “saya juga pasti bisa seperti ibu” :) Tapi ngga tahu juga ya nanti di tengah jalannya seperti apa :)

    Btw, selamat atas keputusannya dan selamat menikmati waktu-waktu lebih menyenangkan lagi bersama Rinjani ya Nyanya :)

%d bloggers like this: