Stories & Thoughts

Babymelon, The Drama : Chapter 1

Akhirnya. Setelah lebih kurang 38 minggu masa kehamilan yang seru dan melelahkan, Selasa 13 April 2010 kmaren anak pertama kita lahir. Perempuan. Beratnya 2,65kg, panjang 48cm. Banyak yang bilang bayinya kecil banget, tapi kita lebih percaya sama dr. Ruswana sih, waktu masih hamil dulu katanya bayinya jangan sampe 3kg, karna takutnya nanti bakalan susah kalo mau lahir normal. mendingan lahirnya kecil aja, ngegedeinnya diluar aja tar pake ASI.

Dan alhamdulillah sebagaimana yang kita harapkan, lahirnya normal tanpa operasi. Prosesnya cepet banget. pagi itu Nyanya udah mulai ngerasain kontraksi. tapi agak beda sama kontraksi yang kita tau. menurut referensi yang kita baca, seharusnya kontraksi itu berulang-ulang, dan jarak antar kontraksi itu awalnya cukup jauh, tapi makin lama makin deket, sampe akhirnya tanpa jeda sama sekali. Nah pagi itu Nyanya ngerasain kontraksi yang intervalnya langsung deket gitu, sekitar tiap 5-10menit, dan katanya sakit banget. setelah tanya sana-sini, akhirnya kita mutusin untuk ke rumah sakit aja, buat ngebuktiin ini kontraksi beneran apa kontraksi palsu. Rizky (temen sekaligus partner saya di WADEZIG!) dan istrinya gantian nelpon ga brenti-brenti. Yaudah kita berangkat. masih blom terlalu tegang waktu itu, soalnya masih ga yakin kalo itu udah waktunya. sempet foto-foto segala malah.

IMG_0829

Sampe di rumah sakit Emma Poeradiredja sekitar jam 11 siang. Begitu dicek, ternyata udah pembukaan 3. yaudah, this is it, langsung urus administrasi untuk proses melahirkan aja. tas berisi semua keperluan melahirkan udah kita siapin dan udah ditaro di mobil sejak lama, jadi begitu ketauan udah pembukaan 3, kita ga perlu pulang lagi.

dari jam 11 siang itu ga banyak perkembangan berarti. saya dan Nyanya berdua aja, jalan-jalan sesuai anjuran suster, beli es krim, nongkrong-nongkrong di lobi. saya segaja blum ngasih tau siapa-siapa dulu, karna takut tar malah jadi ribet, banyak yang dateng. agak sedih sih sebenernya, tapi ya udahlah, emang pilihan kita begitu.

trus sama kaya waktu kita nikah dulu, saya juga udah rencanain mau livetweeting proses kelahiran si babymelon. saya udah kebayang sih, pasti anak-anak di twitter bakalan heboh gitu. cuman asli saya ga nyangka bakalan seheboh itu. bahkan mereka sepakat make hashtag #babymelon (seinget saya yang punya inisiatif tuh @absolutraia) buat ngedukung, ngasih semangat, nemenin, dan ngedoain kita. terus terang saya agak ga enak hati, karna siang itu kan baru pembukaan 3, sementara mereka udah yang heboh banget gitu, “menunggu detik-detik kelahiran #babymelon…” padahal dari pembukaan 3 sampe lahir itu bisa makan waktu sampe 10 jam. ribuan detik itu mah. tapi tetep aja, banjir dukungan di twitter mengalir terus. saya ga ngelebih-lebihin, rata-rata 3 kali dalam 1 menit handphone saya bunyi waktu itu, pertanda ada yang mention saya di twitter. sakit jiwa. saya dan Nyanya yang tadinya sebenernya diam-diam mellow — tapi sama-sama ga mau ngebahasnya — bgitu ngliat kehebohan di twitter, jadi semangat gitu. gimana mo kesepian, ada 600 lebih orang-orang dari segala penjuru dunia, dari jakarta sampe kuwait, dari jogja sampe perancis, yang sibuk ngomongin pembukaan lah, main gaple lah, ngeledekin saya adzan lah. seru. sampe kapanpun saya ga bakal lupa hari ini. bukan cuman karna ini adalah hari lahirnya anak pertama saya, tapi juga karna mungkin untuk yang pertama kalinya pertemanan di dunia maya bikin saya beneran terharu. terharu beneran, bukan terharu yang maya. ratusan “virtual family” yang nemenin saya dimomen penting kaya gini.

IMG_0830

Setelah capek jalan-jalan, nonton HIMYM di laptop, tidur-tiduran, dan kegiatan ga penting lainnya, jam 3.30 Nyanya mulai ngerasa makin kesakitan, dan pengen mandi air hangat buat ngilangin sakitnya. beres mandi, ternyata suster udah nyariin, katanya dr. Ruswana kebetulan mampir di rumah sakit dan mau periksa. begitu diperiksa sama dr. Ruswana, ternyata udah bukaan 7. nah lo, kenapa tadi terakhir baru pembukaan 4 sekarang tau-tau pembukaan 7?

dr. Ruswana yang tadinya cuman mampir mau periksa sebentar, akhirnya mutusin untuk menunggu aja sampe lahiran, dan menginstruksikan suster untuk mulai bersiap-siap. “paling setengah jam lagi,” katanya. saya dan Nyanya kaget juga, ga nyangka proses kelahirannya bakalan berlangsung skarang. suster-suster dan orang-orang yang saya tanya tadi bilang, paling cepet nanti lahirnya jam 7an atau sampe jam 10 malem pun masih bisa dibilang normal.

setengah jam kedepan udah kaya mimpi aja. Nyanya ngeden cuman 3-4 kali, jam 4.50 babymelon pun keluar. jauh banget sama cerita-cerita soal persalinan yang saya denger. ada yang bilang sampe suaminya pingsanlah, darah muncrat dimana-manalah, dengkul gemeteranlah. emang berdarah-darah, tapi saya yang biasanya ga berani nonton film gore aja ga ngrasa takut atau jijik kok. boro-bor pingsan, gemeteran aja ngga. ga seseram yang dibayangin. entah saya yang mendadak berani karna excited mau ketemu babymelon, atau emang dasar orang-orang aja yang suka melebih-lebihin.

babymelon01

alhamdulillah smuanya normal. proses melahirkan normal, babymelon juga normal. pas temen-temen mulai berdatangan, saya pulang buat membersihkan dan menguburkan plasenta. Rizky bilang, plasenta itu lebih afdol kalo dikuburkan sendiri, daripada nyerahin ke rumah sakit aja. dan lebih baik dibersihin dulu sebelom dikubur. saya lupa nanya kenapa musti bgitu, yang jelas malem itu saya mencuci plasenta udah kaya Dr. Bishop di serial Fringe. darah kemana-kemana. bagus banget tuh kalo difoto, sayang saya sendiri, ga ada yang bisa dimintain tolong motret.

beres nguburin plasenta, saya balik lagi ke rumah sakit sekalian bawa ibunya Nyanya. Iya sebenernya kita tinggal bertiga, tapi berhubung si mama sakit, jadi ga bisa banyak membantu. mungkin nanti saya akan cerita terpisah soal penyakit mama. mungkin.

Setelah proses kontraksi yang cepet, proses persalinan juga cepet, masa pemulihannya pun cepet. dua hari kemudian Nyanya dan babymelon udah boleh pulang. si Melon ga kuning seperti yang kita takutin. semuanya normal, lancar, dan cepat. alhamdulillah.

IMG_0858

IMG_0859

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Reply to Alderina Cancel reply

Comments (7)

  1. slamat ing ! gile ga nyangka yak ha ha ha ha, mantap dah, ajarin yang bener ya, ajarin makan banyak, slamat slamat …

%d bloggers like this: