Stories & Thoughts

Anak Tunggal yang Ngga Jadi Forever

Setelah bertahun-tahun berharap pengen punya adek tapi ngga pernah kita tanggapi serius, akhirnya minggu kmaren Rinjani nanya dengan nada melas, “aku tuh bakalan jadi anak tunggal forever ya, mum?” dan beberapa hari kemudian, Nyanya officially hamil. Kebetulan yang aneh, tapi kebayang kan, betapa kaget sekaligus hepinya dia?

Ngga cuman Rinjani sih, saya sama Nyanya juga kaget. Bukannya kaget karena ga diharapkan, tapi ya gitu deh, agak-agak ga nyangka aja.

Jadi selama ini saya sama Nyanya itu sepemikiran, punya anak cukup satu aja. Pertimbangannya simpel, biar ga nambah-nambahin jumlah manusia lagi di bumi yang udah sempit ini. Selain itu, dengan punya anak tunggal kita jadi lebih fokus. Dan yang pasti, selama 8 tahun terakhir kita udah nyaman banget dengan Rinjani. Brandingnya udah enak (apeu).

Tapi di sisi lain, kita masih belom yakin juga karena ada beberapa pertimbangan lain. Yang paling berat adalah, ngebayangin kalo nanti kita dikasih umur panjang trus Rinjani harus ngurusin orangtuanya sendiri. Walaupun dari dulu kita selalu bertekad pokoknya ga mau nyusahin anak kalo nanti udah tua, tapi rencana Tuhan kan siapa yang tau. Ini pengalaman pribadi Nyanya soalnya, jadi kita ngerasain banget. Ga punya sodara untuk berbagi. Ya berbagi keseruan, ya berbagi beban. Punya sodara aja kadang susah berbagi, apalagi ga punya, yakan.

Belum lagi Rinjani yang sejak beberapa tahun terakhir pengen banget punya adek dengan alasan yang kurang lebih sama, “aku pengen punya temen di rumah yang bukan mum popo, bukan mba, bukan oma..” Padahal inget banget, dulu itu Rinjani ga pernah pengen punya adek, pengennya malah kakak. Tapi makin ke sini, malah makin pengen. Mungkin makin dia gede, makin berasa butuh temen berbagi cerita yang bukan orang tua tapi selalu bareng-bareng. Kita kan lama-lama jadi makin mikir, iya juga sih ya?

Dalam kebimbangan itu (azeek), akhirnya kita sepakat untuk ga memutuskan apa-apa selain menyerahkan ke Sang Maha Planner aja. Dikasih titipan anak lagi alhamdulillah, kalo engga juga ga apa-apa. Tapi pengennya kalo bisa dikasihnya setelah renovasi rumah selesai, biar enak ngaturnya. Ngatur budget, ngatur konsentrasi, ngatur napas, dan semua-semuanya.

Beberapa hari lalu, Nyanya beneran hamil.

Agak lucu sih, ketauan hamilnya persis sama kaya Rinjani dulu, pas banget hari-hari terakhir menjelang bulan puasa. Alhamdulillah berkah Ramadan. Tapi bedanya, kalo dulu Nyanya ngotot kalo dia hamil padahal belom telat haid (sampe dokternya bingung ahahah). Sekarang, pake acara telat semingguan. Setelah hasil testpack-nya positif, besoknya kita baru cek ke Dr. Ruswana, pak dokter andalan yang dulu juga ngurusin Rinjani dari sejak awal kehamilan sampe lahir.

Sebelum ke dokter, kita udah langsung ngasih tau Rinjani, kalo ‘kayanya’ Mum hamil. Aduh itu reaksinya priceless banget.

“Ah popo mah gitu! Ngeboongin aku terus ah!” sambil buang muka dan berusaha sekuat tenaga ngga keliatan excited tapi tetep aja keliatan banget :)))

Saya ga akan lupa sih reaksi Rinjani seharian menjelang ke dokter itu. Dia keliatan banget sok cool padahal sumringah. Semacam mengontrol ekspektasi gitu. Tapinya pulang sekolah langsung bisik-bisik, “popo nanti sore jadi periksain mum ke dokter ga?” Antara kocak tapi bangga juga dia bisa kaya gitu.

Trus yang lebih kocak lagi, pas abis USG dan Dr. Ruswana udah memastikan hamil, bukannya ngebahas soal kehamilan, si dokter malah sibuk nanya-nanya soal pengalaman kita trekking di gunung Rinjani. Hadeeeh! Ga cuman nanya-nanya, dokternya sampe buka macbooknya, trus googling semua yang kita ceritain. Trus setiap kita alihin pembicaraan ke urusan hamil, dia tetep jawab tapi abis itu balik lagi ngebahas gunung Rinjani sambil minta liatin foto-foto segala. Beneran antusias kaya mau berangkat gitu ahahahah. Aneh banget. Ini janin di perut istri saya gimana paaak woooy! Udah lama ga ngurusin ibu hamil iniiih!

Tapi dari dulu emang kita paling sreg sama dokter satu ini sih. Selain karena kelakuannya yang suka ngaco itu, trus walaupun udah tua tapi beliau ini tech-savvy banget kayanya. Dari jaman dulu udah pake iPhone dan segala rupa produk Apple. Penting banget kan? (Iya, ing).

Jadi ya begitu.

NYANYA HAMIIIILLLL CIIYEEEEEE!!

Masih shock sih sebenernya hihih. Tapi untungnya hamil yang sekarang kayanya lebih kalem dibanding Rinjani dulu. Dulu sih rusuh banget. Kan bulan puasa juga tuh, kebayang puasa-puasa Nyanya muntah ga brenti, lemes dan mabok tapi ga bisa makan apa-apa. Mau nyari makanan juga tempat makan pada tutup. Mobil belum punya, kemana-mana naik motor, mbak belom ada, wah kacau deh. Kasian banget. Kalo saya bisa hamil, saya pindahin aja deh itu kucrit ke perut saya.

Alhamdulillah yang sekarang so far baik-baik aja. Semoga tetep lancar sampe nanti. Rinjani dulu selalu lancar ga ada drama yang berarti. Semoga adeknya juga begitu.

Tapi yang pasti, rencana-rencana yang udah kita susun sepanjang tahun ini dan tahun depan otomatis bubar kabeh. Banting setir, bikin plan baru dengan kondisi yang baru.

Tapi ga apa-apa, justru seru. Petualangan baru yang Insya Allah lebih seru, segera dimulai.

Bismillah.

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

Comments (2)

  1. Lebaran Tahun Depan ke Payakumbuh Rinjani sama adek donk…
    Sehat selalu kalian berempat….
    Birthday Trip 2x setahun lah ya… :)) *aminin aja*

%d bloggers like this: