Hey Rinjani

Babymelon, Behind The Name

IMG_0846

namanya ARTANYA RINJANI LANDJANUN.

ARTANYA itu gabungan dari dua kata; art, dan anya. Art (english) adalah seni yang indah, dan Anya (rusia) adalah grace/favor. Jadi Artanya adalah berkah/rahmat yang memiliki cita rasa seni yang tinggi.

RINJANI diambil dari nama salah satu gunung terindah di Indonesia yang terletak di pulau Lombok. Doa yang cukup eksplisit; semoga kelak dia bisa tegar, tinggi menjulang, namun tetap terlihat indah.

LANDJANUN adalah nama asli almarhum kakek saya. Bapak dari ibu saya. Orang hebat pada masanya. Landjanun itu sebenernya bukan family name atau marga. Nama itu saya jadiin nama belakang buat anak saya sebagai bentuk kekaguman dan penghormatan saya terhadap beliau, dan berharap kepintaran dan kehebatan beliau bisa ikut menyatu dalam diri anak saya kelak. Amien.

Di samping semua arti nama di atas, saya dan Nyanya juga sengaja ngasih nama yang diawali dengan huruf A, biar ntar di sekolah atau dimanapun namanya selalu diurutan atas, biar terbiasa jadi yang paling duluan kalo disuruh ke depan kelas, sama kaya ibunya yang pemberani.

Panggilannya? Rinjani. Atau kalo mau lebih singkat, panggil aja Rie.

trus kenapa dipanggil babymelon?

jadi ceritanya, awalnya kan kita ngasih nick buat dia itu babymini. ga ada alesan khusus, dia baby dan dia masih mini, jadilah babymini. trus waktu itu ada mamang tukang buah yang suka keliling komplek sambil teriak-teriak, “melooonn.. melooonnn…dukuuuu… jerukkkkk!!” dengan suara nge-bass a la Louis Armstrong gitu. nah setiap si mamang neriakin Melon, si babymini langsung gelisah menendang-nendang, padahal kalo buah lain engga. jadi masalahnya bukan di suara Louis Armstrong si mamang, tapi emang dia ga suka sama Melon. Kenapa kita berasumsi dia ga suka? karena saya dan Nyanya sama-sama ga suka buah melon! hahah. kita mikirnya bapak emaknya aja ga suka, dia juga pasti ga suka dong. trus kebetulan, di What To Expect app di iPhone, ada keterangan si baby udah sebesar buah labu, melon, dan lain-lain. yaudah gara-gara itu, kita jadi sering manggil dia Melon, buat ngegodainnya, biar dia sebel trus nendang-nendang. hihih. dan mungkin sampe dia dewasa ntar kita bakalan tetep manggil dia Melon :p

jadi kalo ada yang nyangka kita manggil dia melon karna kita suka buah melon, anda salah besar :D

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

Comments (2)