Events & Celebrations Stories & Thoughts

11.01.2009 : Behind the Scene

So. Akhirnya saya dan nyanya menikah. Saya menyebutnya sebagai pergantian chapter dalam hidup saya. Dari melajang, jadi punya istri. dari yang tadinya ngapa2in sendiri, skarang jadi punya mba2 navigator disebelah, yang bakalan ngomel2 kalo saya nyetirnya ngaco. yah semacam itulah, gausah dibahas juga udah pada ngerti.

sebenernya ini maju 1 tahun dari yang kita rencanain. Pengennya 3 tahun setelah jadian, baru nikah. Ga ada alasan khusus sih, disamping karena saya suka angka 3, trus saya pikir 3 tahun adalah waktu yang pas buat saling mengenal, membuat perencanaan, persiapan, dll. alasan yang sama knapa saya juga berencana punya anak 3 tahun setelah menikah. tapi itu lain cerita.

Trus, knapa bisa maju rencananya? sebenernya mungkin banyak alasannya. mungkin pengaruh teman2 yang udah pada beramai2 menikah, jadinya kita ikut termotivasi. atau karena capek bolakbalik BGR-BDG mulu. tapi apapun itu, saya lebih suka mengemukakan alasan bahwa saya dan nyanya sudah menjalani waktu yang 3 tahun itu hanya dalam waktu 2 tahun. semacam mengkompresi waktu gitu. kita melakukan apa yang seharusnya dilakukan dalam waktu 3 tahun, hanya dalam waktu 2 tahun. perkenalan, penyesuaian, perencanaan, persiapan, smuanya beres dalam 2 tahun. apalagi? mari kita lakukan kalau begitu.

jujur aja saya ga inget kapan pertama kali kita memutuskan, this is it, it’s time to get married baby, mari kita bersiap2. smuanya mengalir bgitu aja. tau2 saya cuman dengan bermodalkan celana jins lusuh dan polo shirt putih andalan, sudah duduk dihadapan keluarga besar nyanya. mereka, para orang tua yang setau saya pernah “membantai” beberapa laki2 sebelum saya. sementara saya, sendiri, dan kecil. singkat cerita, “ing, bilangin sama keluarga kamu, lamaran kamu terhadap Alma kami terima. Brarti sekarang kita tinggal ngebahas teknisnya aja…nanti proses lamaran resmi dari keluarga kamu gimana..” saya melamar ini sekitar bulan Agustus kalo ga salah. dan sejak itu dimulailah proses persiapannya.

Sebagaimana layaknya persiapan menikah, banyak sekali drama. terlalu banyak kalo mo ditulis smuanya disini. banyak perubahan2 rencana, banyak rencana2 yang mentah atau dimentahkan begitu saja. yang paling pertama banget, saya dan nyanya udah bikin semacam proposal wedding organizing gitu, dimana kita berdua yang akan meng-organize-nya. semuanya udah ditulis dengan lengkap dan detail, sampe ke budgeting, PiC, rundown, smuanya. tau2 bgitu diajuin ke keluarga, proposalnya ditolak mentah2. stres? harusnya iya. tapi kita malah ketawa. saya masih inget nyanya ngomong gini, “makan tu proposal!” ahahahah. deym. tapi saya malah senang. dalam situasi biasa, harusnya nyanya udah ngamuk berat. tapi anehnya dia malah cuman cengengesan aja. ajaib. nyanya jadi lebih wise? sepertinya.

kegagalan terbesar kedua, saya sama nyanya dari dulu banget udah berencana, kalo tar nikah mo bikin undangan yang keren. rencananya, undangan itu berbentuk katalog foto, tanpa teks. yes, tanpa teks. jadi maksutnya, teks “ALMAVIVA & ILMAN HAKIM MENIKAH DI JAKARTA BLABLABLA” itu ditulis diberbagai media (di pasir pantai, dipohon, ditempelan magnet dikulkas, di kaca yang berembun dll) trus kita foto yang bagus. nah fotonya itu yang kita taro di undangan. dan smuanya B/W. keren banget. tapi batal. knapa? males repot.

kegagalan terbesar ketiga, kita terobsesi pengen bikin foto2 pre-wedding (or whatever it is) dengan motret sendiri tanpa bantuan fotografer. dan pengennya foto2 itu berbentuk photo essay, yang menceritakan perjalanan kita dari padang-pekanbaru-jogja-bogor. jadi kita mo foto2 sambil traveling gitu. apalagi kmaren itu ada sodara yang nikah di pekanbaru. niat ini bner2 hampir terwujud. tapi lagi2 batal. knapa? males repot juga. ahahah. sayang ga sih? ah ga juga.

akhirnya smua persiapan di-takeover sama keluarga. calon pengantin ga boleh pusing, katanya. tugas kita cuman undangan, suvenir, mas kawin, seserahan, udah itu doang. yang lainnya udah diurusin keluarga. tapi kita wajib lapor setiap weekend ke jakarta. jadilah setiap weekend saya ke Bogor, trus ke Jakarta. sampai sekarang. padahal ga ngapa2in juga, cuman cengengesan doang. kita malah nganggap bolakbalik bdg-bdg-jkt ini kesempatan buat jalan2. kadang kita sempetin mampir ke mal ato kemana gitu buat belanja2 seserahan. belanjanya pun seenak perutnya aja.

so far, sepanjang proses persiapan nikah, saya dan nyanya merasa bersenang2 aja. kita foto2 buat undangan motret sendiri pake timer plus tripod dan gagang sapu yang diiket ke rak buku. trus bolakbalik berpose dan mencet shutter kamera ampe keringetan. ahahah. sangat melelahkan dan menyenangkan.

tapi sbenernya ini bikin saya jadi serem sbenernya. soalnya smua orang bilang kalo yang namanya persiapan pernikahan itu pasti sangat membuat depresi. emosi pasti meledak2. trus jadi sensitif, trus ada aja cobaan yang ga disangka2, atau apalah. pokoknya smuanya terdengar serba mengerikan. Ridho nanya, “gimana, tension-nya udah mulai naik blum?”. atau Grompol, “gimana, udah mulai pusing?”. tapi yang paling sotoy iyay, “apa kubilaaanggg, menikah itu ga segampang yang kamu pikir!” ahahahahh.

saya jadi serem, soalnya, dari omongan orang2 itu, harusnya saya skarang lagi stres. atau lagi brantem sama nyanya. atau lagi dapat musibah apa gitu. tapi kenyataannya ngga. kita malah makin deket, soalnya skarang tiap weekend ktemu, musti ke jakarta lah, musti nyari seserahan lah, musti foto2 buat undangan lah, mesen cincin, sgala macem. jadinya makin sering ketemu, malah makin tolol2 aja kerjaannya. sempet2nya daftar nge-gym segala. bukannya ngurangin kegiatan, malah nambah. saya takutnya, semua kemudahan yang ALHAMDULILLAH diberikan Tuhan sama saya dan nyanya ini justru nanti berbalik pas hari H, atau justru setelah nikah. mengerikan. makanya takut banget takabur.

saking kepikirannya, saya udah berdiskusi sama grompol berkali2 soal masalah ini. dia sebagai orang yang udah duluan ngerasain nikah, banyak ngasi masukan ke saya lewat cerita2 pengalamannya dia dulu. kata grompol, “mungkin level kalian beda sama orang lain. jadi hal yang mnurut orang lain bikin stres, mnurut kalian malah asik2 aja. soalnya kalian kan udah biasa hidup susah…” saya sangat membenci grompol waktu dia ngomong kaya gitu waktu itu. tapi trus dia bilang, “yasudalah, jalanin ajalah rencana2 kalian itu. gausah dngerin apakata orang.” dan tiba2 saya mencintainya kembali.

emang sih, kalo diinget2, ada juga yang bikin stres sbenernya. misalnya waktu kakak saya dateng ke keluarga nyanya bersilaturahmi skaligus perkenalan. acaranya malam abis magrib, sementara saya brangkat dari bandung pagi2nya. saya udah booking travel jam 10 pagi. tapi gara2 nungguin adik saya yang mo nganterin ke travel itu bangun-mandi-sarapan, saya jadi ketinggalan travel. dan masalah berlanjut terus sampe akhirnya acara perkenalan yang rencananya diadain abis magrib, molor sampe 3 jam. sangat memalukan. tapi acaranya sendiri berjalan dengan lancar.

hari ini, masih sekitar 3 minggu sebelom hari H. masih ada beberapa persiapan yang belum beres. walopun deg2annya udah ga separah kmaren2, tapi tetep aja saya masih deg2an. saya dan nyanya juga alhamdulillah masih menganggap smua ini menyenangkan, jauh dari yang ditakut2in orang ke saya.

oya, saya dan nyanya juga ga terlalu melibatkan teman2 dalam persiapan ini. ada beberapa alasan, tapi yang paling utama adalah karena emang ga ada yang bisa dibantu, smuanya udah dikerjain sama keluarga. tapi ga menutup kemungkinan tar pas deket2 hari H kita bakalan butuh bantuan juga. dan pasti kita bakalan memaksa teman2 smua buat ngebantuin.

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

Comments (8)

  1. kamu memang idolaku dari dulu mas ing. jadi inget dulu wktu pertama kali dikenalin mas aris theodore.

    aris: “tuh ga, katanya pengen ktemyu sama disener handalnya wedezig”

    wah, senang nya tiadatara hati ini. namun ketika ku membalikan wajah ku dari monitor komputer dan kemudian dalam hatiku berkata :

    “ya tuhan. siapa gelandangan berambut panjang tak ter urus ini ? mana disener idola ku yang selama ini ku damba2kan..?? kau kejam tuhan..”

    kemudian..

    ing (nama samaran) : “hallo..” TwT

    aku: “hai..”
    ing: “telaso ko” …

    —————————————–

  2. Pingback: babybird